::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 5 October 2010

Buta Warna

Jadi ceritanya kemarin sepulang dari kantor gue langsung go to kampus. rencananya sih mau sante2 naik motor dengan kecepatan sepeda balita coz waktunya juga masih tersisa banyak sebelum game over. dan jadilah saya berkendara dengan kecepatan g lebih dari 30km/jam sambil latihan nyanyi2 dg suara aduhai gue,

saking terlenanya dengan hembusan angin yang menyegarkan setiap sendi-sendi di tubuh, sambil mendengarkan suara surga yang keluar dari mulut orang gila (baca : bukan gue), gue g sadar kalo nyampe di perempatan dan lampu merah. busyet dah! gue kejebak di tengah2 jalan.maju kena mundur kena. al hasil gue memposisikan diri kayak patung2 di bunderan. diam. hening. dan tertidur jauh lebih dalam. memasuki alam bawah sadar.

akhirnya kesempatan itu tiba juga. Tuhan mendengar doa hamba Nya yang teraniaya, terombang ambing oleh mobil dari depan, kanan, kiri, belakang. dan setelah berhasil menerobos jalan penuh rintangan itu, gue udah siap berhadapan dengan polisi. sengaja kecepatan motor gue kurangin, jadi yang tadinya kecepatan sepeda balita, sekarang menjadi kecepatan bayi merangkak, agar tu polisi ntar kagak kesusahan nangkep gue. gue udah nyiapin segalanya, kecuali duit tentu saja. karena seperti yang udah gue bilang di postingan kemarin, keuangan gue lagi parah. 1 km berlalu. tak ada polisi. 5 km berlalu masih aman. 10 km berlalu gue mule curiga. kenapa g ada polisi yang ngejar gue?? apa mereka udah pada tau kalo gue kagak punya duit, jadi percuma dikejar? ato muka gue nyeremin? awh, g juga. terakhir kali yang bilang muka gue nyeremin adalah adik gue.dan itu gue tau, cuma intrik nya dia. karena sebenarnya yang mukanya lebih nyeremin adalah mukanya nenek lampir. seribu satu tanya di kepala gue. Hingga akhirnya gue tau apa yang direncanain sang bapak polisi. 'pasti ne bapak polisi, udah ngubungin pak polisi lain di lampu merah berikutnya, udah nyiapin borgol, senapan, mobil tahanan, dan batagor. ya, pasti begitu. gue emang jenius. maaf pak polisi, Anda ingin menjebak orang yang salah.

dan sampe juga di lampu merah berikutnya, yang gue perkirakan udah ada polisi yang nyamar jadi kakek kakek tua, dan dengan cepat akan menangkap gue di waktu gue lengah. gue kudu waspada. gue berhenti di lampu merah. gue udah siap kalo ada kakek-kakek nangkep gue. ntar kalo ditanyain, 'kenapa tadi menerobos lampu merah?', gue tinggal bilang, 'maaf pak, saya buta warna. saya tidak bisa membedakan mana yang Sinta mana yang Jojo. bener aja, baru beberapa detik berlalu, ada polisi menuju ke lampu merah. pasti ini penyamaran. polisi itu pasti sebenernya kakek-kakek yang nyamar jadi polisi. ketika jiwa raga gue udah siap, tu kakek-kakek yang nyamar jadi polisi malah ngeberhentiin mas-mas di seberang. 'sial', pikir gue. apa muka gue terlalu nyeremin, sehingga g ada polisi yang mau nagkep gue? gue mau bilang kalo nenek lampir jauh lebih nyeremin dari gue, tapi gue urungkan.

dan setelah melalui pertimbangan yang matang, akhirnya gue putusin buat bersikap biasa aja karena dengan tidak tertangkapnya gue, jatah uang makan buat 2 minggu ke depan= aman. berarti gue g perlu ngemis minggu depan. thanks God!

3 comments:

  1. meski berkelainan sama :(meski gue lebih parah): tapi aku masih bisa ngebedain Sinta ma Jojo, apalagi cuma lampu merahIjo...
    tenang brox, meski berkelainan, tapi rejeki berkesinambungan.

    ReplyDelete