::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 2 March 2011

Soal Tertawa Bersama,

hari Minggu kemarin adalah hari yang wow, sangat melelahkan bagi gue. kenapa? karena gue abis mindahin gunung merapi ke tempat yang lebih aman. boonk. hihi,

oke, diawali dengan kuliah yang sangat membosankan. Saking bosannya, temen gue, bang Imam, ngebetot idung gue, sampe biru gitu. Alhasil, seharian gue disebut pinokio ma anak-anak. yah, akhirnya sebentar lagi gue bakal ketemu ibu peri. dan sumpah, tu warna biru di idung jelek banget. sangat sangat tidak cocok dengan idung gue yang indah dan eksotik ini.

kita tinggalkan idung gue, kita beralih ke hal lain. jadi seabis kuliah, gue ma temen-temen main ke sport center, Golden Sport, Kelapa Dua, Depok. awalnya sih gue cuma mau ikutan badminton setengah jam, abis itu pulang. tapi berubung temen-temen g rela kalo gue pulang duluan (soalnya g ada yang jadi tiang net), gue tetep bertahan di GS. Dan setelah bersabar menjadi tiang net selama setahun, akhirnya gue berkesempatan main juga. Jangan salah, gini-gini kalo di kampung ane juara badminton (soalnya lawannya anak-anak SD). Dan dengan sukses gue jatoh berkali-kali dan mukul kok g kena-kena. Oke, gue akuin, gue emang g begitu moody hari ini (bilang aja emang g bisa main). and game over,

baru istirahat lima menit, temen lain ngajakin futsal. Sama kayak badminton, mereka butuh gue buat jadi tiang gawang. tapi karena udah lama gue jadi tiang, pangkat gue naik donk, masak mau jadi tiang selamanya. dan gue didaulat menjadi eng ing eng, bola. ya g lah, gue jadi keeper. kenapa keeper? karena itu emang satu-satunya yang gue agak bisa. kita main. 10 menit berlalu, gue masih seger. 20 menit, udah ngos-ngosan, 30 menit berlalu, napas gue udah kayak kakek-kakek kena asma, berikutnya gue udah g sadarkan diri. and teeeeeeeeeetttttttt . . . . udah sejam, waktu abis. baru lima menit istirahat, si ketua suku yang merangkap manager kita, bang ade, udah manggil anak-anak, 'oke, kita main lagi'. 'WHATTT??? MAIN LAGI?', padahal badan gue udah remuk redam begini, masih harus main lagi? sejam?? sedikit curcol ne, jadi keeper itu emang enak, kerjaanya cuma nuggu bola di depan gawang, g usah lari-lari. tapi, jadi keeper itu kudu siapin badan sekeras baja, karena keeper identik dengan sasaran tembak. dan gue sukses menjadi sasaran tembak temen-temen gue yang udah nafsu berat kalo nendang bola, udah kayak tendangan rajawali nya Hyuga.

Jam 5 akhirnya semua berakhir. itu artunya penderitaan gue menjadi sasaran tembak juga bakalan berakhir. tapi busyet, kaki gue memar-memar, lutut gue sakit, punggung gue kayak mau rontok, pokoknya sekujur tubuh seksi gue rasanya sakit semua. tapi ntah kenapa, kesakitan ini g berarti apa-apa, hilang, sirna, musnah ketika kita, gue dan temen-temen gue bisa tertawa bersama. dan dari sini gue belajar satu hal, 'ini bukan soal lo jago main apa g, ini bukan soal lo hebat main apa g, ini bukan soal badan sakit apa g, tapi ini soal tertawa bersama orang-orang yang kita sayangi. mungkin kita telalu disibukkan dengan rutinitas, kerjaan, kuliah, dan sebagainya, hingga kadang-kadang kita lupa buat meluangkan waktu, cuman sekedar buat tertawa dengan orang-orang yang kita sayangi (mewek, ingat emak di kampung., ingat temen-temen di purwodadi, ingat temen-temen di semarang. u all d best da!)'. Jadi guys, tertawa lah selagi masih bisa tertawa bersama mereka. karena bisa jadi kita tak akan bisa melakukannya lagi,

No comments:

Post a Comment