::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 22 March 2011

Ketika Kejatuhanku,

Mungkin judul ini terlihat sangat keren ya? kejatuhan. kayaknya udah setara ni sama kejatuhan Preseiden Soeharto, atau Kejatuhan Presiden Mesir. mantabs. tapi dengan sangat menyesal gue katakan, bahwa yang ane maksud dengan kejatuhan disini adalah kejatuhan gue dari motor. yups, kali ini gue bakalan cerita tentang bagaimana kisah-kisah sukses gue jatuh dari motor. Mungkin bisa menjadi inspirasi buat temen-temen yang ingin jatuh dengan sukses pula. hihi,

Awal mula naik motor adalah ketika gue SMP. waktu itu gue terlalu over confidence. gimana g coba, gue belum tau teknik-teknik naik motor yang baik dan benar, bahkan bagaimana caranya motor jalan aja gue g tau, tapi dengan PD nya gue ngecoba naik motor itu sendiri. tanpa minta diajarin sama siapapun. gue yakin kalo naik motor itu g susah kok. tinggal puter konci motor, starter, gas, jalan dah. dan this is it, gue sukses nabrak pager tetangga. Untung pagernya pager taneman bukan pager makan taneman. dan itu adalah kejatuhan gue yang pertama.

Setelah kejadian itu, gue akhirnya ngaku kalah dan minta diajarin sama om gue. waktu itu om gue motornya GL Pro. nenek moyangnya Mega Pro kali ya. yang jelas waktu itu motor Mega Pro belum ada. Dan kayaknya gue emang berbakat, karena g lebih dari 2 hari gue udah bisa naik motor. Dan GL Pro lagi, yang notabene adalah motor yang cukup susah dikendalikan. pertama karena pake sistem kopling yang bikin gue pusing, dan yang kedua, karena beratnya minta ampun dan sangat tidak proporsional dengan bentuk tubuh gue waktu itu yang kayak lidi (sekarang udah mending, kayak ranting daun kelapa). dan selama berbulan-bulan gue make motor ntu, gue aman-aman2 aja tuh. Hingga pada suatu hari gue disuruh nganterin adek gue ke sekolahnya. Naasnya waktu itu, si GL Pro lagi g di rumah. dan akhirnya dengan sangat terpaksa gue make motor yang udah nabrakin gue ke pager dulu. 3 menit pertama aman, tapi detik berikutnya, tu kuntit yang gue boncengin tiba-tiba goyang-goyang g jelas. secara otomatis keseimbangan gue goyah donk. dan untuk yang kedua kalinya gue sukses nabrak pager (lagi). untungnya sebelum kejatuhan ini, otak gue bisa berpikir dengan cepat untuk mencari tempat yang enak buat jatuh. dam semaki-semak di kanan kiri pager menjadi pilihan gue. over all, gue dan tu kuntit g kenapa-kenapa. cuman malu setengah mampus sama tetangge yang ngliatin. oke, kesempatan gue buat nyari istri orang-orang sekitar udah hilang.

Ketika gue udah 'agak' mending naik motornya gue beraniin diri buat naik motor ke kota (iya, gue idup di tengah utan). perjalanan ke kota aman-aman aja sampe gue ketemu sama belokan gang yang penuh dengan batu berkerikil. motor gue kepeleset, dan sukses jatuh. seperti biasa, sebelum jatuh otak gue mau diajak kerja buat milih-milih tempat yang tepat buat jatuh. waktu itu pilihannya cuma dua, aspal apa pasir-pasir tadi. berhubung gue kira jatuh di pasir yang teksturnya lebih lembut dapat mengurangi resiko kecelakaan, maka gue putusin buat jatuh di tempat yang berpasir. hasilnya lutut gue soak. g gedhe sih. tapi lumayan lah buat jalan pincang seminggu.

Kejatuhan gue yang keempat (sumpah dah, kata kejatuhan kayaknya g pas banget) adalah ketika gue baru pulang dari semarang. bisa dikatakan ini adalah kejatuhan terparah gue selama gue berkiprah di dunia permotoran. ceritanya adalah waktu itu gue sama mantan pacar gue (jadi inget dia. #nangisdarah #darahonta) baru pulang nonton Harry Potter and The Half Blood Prince. maklum kita berdua sama-sama pottermania. waktu itu jalanan lagi sepi, dan gue agak sedikit ngebut (catatan : yang gue sebut ngebut adalah 60km/jam). nah, pas gue lagi asik-asiknya menikmati angin yang berhembus, tiba-tiba ada mobil di depan gue yang berhenti mendadak. kontan gue juga ngerem mendadak donk. dan naasnya, gue g bisa ngejaga keseimbangan motor gue, dan kita berdua sukses jatuh. kali ini gue g bisa milih-milih tempat. aspal semua. hasilnya, jaket gue robek, celana gue robek, tangan gue robek, lutut gue robek. tapi Puji Tuhan dah, mantan gue aman walafiat. masih tetep cantik dan manis (beneran nangis darah ne dah).

Yang terakhir adalah kejatuhan gue beberapa bulan yang lalu. bareng kekasih gue, Miho. malem itu ceritanya gue udah capek mampus abis pulang kampus. kayak biasanya, kalo tangan kanan gue udah capek megang gas, gue ganti pake tangan kiri (jadi posisi tangannya silang gitu). Biasanya aman-aman aja. Bahkan pernah gue dalam posisi ini bisa berkendara sampe 5km lebih. tapi malam itu emang naas bagi gue. pas gue lagi asik-asiknya bercengkerama dengan Miho, tiba-tiba ada angkot nongol. kontan gue kaget donk. dan reflek tangan kanan gue ngambil alih kendali dari tangan kiri yang pegang gas motor (tangan kanan gue emang responsibility banget). tapi karena posisi waktu itu lagi kaget, dan kayaknya mental tangan kanan gue kurang kuat, maka yang ada malah, tangan kanan gue ngegas tu motor. dan motor jadi tak terkendali. untung tangan kiri gue tanggapp darurat. si tangan kiri langsung narik rem. dan untuk sesaat motor berhenti.'gubrak', gue sukses jatuh untuk yang kelima kalinya. Karena waktu itu udah malem banget, gue g ada waktu baut akting kesakitan ato apa, jadi gue langsung berdiri dan pulang. nyampe rumah gue langsung tepar. Nah, besoknya, matahari belum nongol, si bulikk gue udah teriak-teriak histeris karena ngeliat ada darah berceceran di lantai. gue yang waktu itu masih antara ada dan tiada, cuma bisa jawah 'ha', 'hemmm', waktu si bulik nanya-nanya ke gue. nah, pas gue udah 100% sadar, si bulik nanya lagi,
Bulik : 'semalem kecelakaan?'.
gue : #bengong, 'kok tau?',
bulik : 'tadi ada darah bercecer di lantai. darn jejaknya menuju kamar kamu.'
gue : hah? masak?
bulik : . . . .
dan ternyata sodara-sodara, hasil kecelakaan tadi malem adalah lutut dan kaki gue sobek segede koin 500 an dan ngeluarin darah. dan parahnya gue g ngerasa. dan parahnya lagi gue langsung bisa molor dengan hebatnya, sementara darah ngocor dari kaki gue.

Itu tadi sepenggal kisah tentang masa-masa kejatuhan gue. semoga di lain waktu gue bisa kepilih jadi Presiden. amien.

No comments:

Post a Comment