::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 20 November 2013

Borobudur Run n Temple Tour

    Tanggal 15 kemarin gw ga berangkat kantor. Bukan, bukan di PHK. Cuti. Gw udah punya rencana buat jalan bareng anak-anak Derby (Depok Running Buddy) baut jalan ke Jogja, ikutan Borobudur Run. Jogjaaaa... i am coming.

    Gw sendiri ke Jogja sebenernya punya misi terselubung. Selain ikut Borobudur Run, gw juga mau Temple Tour ke beberapa Candi di Jogja, plus lagi sekalian latian backpacker. Backpacker pertama gw ke Sawarna bulan lalu lumayan sukses, dan karenanya gw mule ketagihan dan mau nyoba ke Jogja backpackeran juga.

    Berangkat dari Station Pocin, gw naik KRL ke Station Kemayoran. Harusnya sih ke Station Senen ya, tapi berhubung KRL ga berhenti di Senen, jadilah gw kudu transit di Kemayoran. Sebenarnya ada dua alternatif sih :
1. Station Pocin - Station Gondangdia (3rb), lanjut metromini P20 (3rb).
2. Station Pocin - Station Kemayoran (4rb), lanjut jalan kaki 1,5km.
Dan jelas kalian tahu mana yang gw pilih. Yup, tepat sekali. Pocin - Kemayoran + jalan kaki (ini bukan rumus matematika ya. Hehe).

    Kereta ke Jogja berangkat jam 13.00 (Kereta Bengawan, harga 50rb. Jadi PP = 100rb). Nothing special di dalem kereta kecuali ketawa ketiwi n share cerita bareng anak-anak Derby. Jam 22.00 kita tiba di Station Tugu (harusnya Lempuyangan, tapi entah kenapa ini kereta berhenti di Tugu). And you know what lah apa yang pertama kali dilakukan anak-anak, photo time. Puas dengan foto-foto (yang ngabisin waktu hampir setengah jam), kita jalan lagi ke rumah temennya anak Derby. Lumayan bikin pegel, 2km men. Mana malem-malem, gerimis, laper lagi, lengkap dah. Well, akhirnya karena ga tahan ngedenger jeritan perut, akhirnya kita mampir dulu di angkringan. Sampe jam 1.30 pagi. Amigo.



    (Ga) Puas tidur yang cuma beberapa jam doank, gw bareng dua temen gw siap memulai Temple Tour. Yup, ga semua anak Derby ikut Temple Tour, cuma bertiga doank, sementara yang lain langsung chao ke Magelang, buat persiapan Borobudur Run hari minggu nya.

    Temple Tour kita mulai dari Halte Trans Yogya Mangkubumi 1 yang ada di sebelum Tugu Yogya menuju ke Halte Prambanan di deket Candi Prambanan. Cukup dengan 3rb perak doank kita udah bisa jalan dari ujung ke ujung Jogja. Serunya naik transyogya adalah, hampir semua spot menarik di Jogja dilewatin, termasuk Tugu Jogja, Monumen Jogja Kembali, Taman Pintar, dan lain-lain yang gw ga bisa inget satu-satu (Otak gw emang udah agak-agak soak buat memorizing). Jadi gw harus nahan napsu buat ga mampir di setiap spot. Untungnya gw udah bikin itenerary, jadi agak-agak ketolong.

    Perjalanan ke Prambanan ngabisin waktu sekitar 1 jam. Ketika keluar dari halte, Candi Prambanan udah keliatan. Tapi eits, tunggu dulu. First point kita bukan ke Candi Prambanan, melainkan ke Candi Plaosan. Jaraknya sekitar 2,5km dari Prambanan. Dan ga ada angkot atau angkutan umum lainnya. Ada ojek, tapi mahal. So? You know what i do lah, jalan kaki. 2,5km ini doank, nothing lah, 20 menit doang.

    Candi Plaosan adalah Candi Budha. Terbagi menjadi dua kawasan, Plaosan Lor dan Plaosan Kidul. Ukurannya ga terlalu gede. Jauh kalo dibandingin sama Prambanan, apalagi Borobudur. Arsitektur candinya lumayan menarik. Ada dua candi utama dengan bentuk dan ukuran yang sama persis, dikelilingi oleh candi-candi kecil. Kalo difoto barengan sunset keren deh. FYI aja, Candi Plaosan ini masih dalam proses pemugaran. Jadi masih terlihat berantakan dan belum simetris. Di beberapa tempat bahkan gw masih nemu relief yang belum lengkap. Dan satu lagi, menurut informasi dari yang ngejaga, dibutuhkan waktu 1 tahun untuk memugar satu candi kecil dengan ukuran lebar 2m dan tinggi 3m. Dan tau berapa lama buat mugar candi utama? 10 tahun bray. Itupun belum selesai. Oya, tiket masuk ke Candi Plaosan murah banget, 5rb perak.





    Dari Candi Plaosan, kita menuju ke Candi Sewu. 1km doank jaraknya. Awalnya gw menduga mungkin Candi Sewu ini ada hubungannya sama pembangunan seribu candinya Roro Jonggrang dan Bandung Bandawasa, tapi setelah gw kesana ternyata gw salah besar. Kenapa? Karena Candi Sewu, meskipun satu kompleks dengan Candi Prambanan, ternyata adalah Candi Budha. Kok tau? Stupanya brai. Candi Sewu punya banyak stupa yang ga mungkin ada di Candi Hindu. Pertama gw liat Candi Sewu, yang ada di pikiran gw cuman satu, Amazing. Bukan karena gedenya aja yang menurut gw lebih gede dari Candi Prambanan, tapi arsitektur dan desainnya brai, mangstap dah. Jadi kayak perpaduan gitu antara Candi Prambanan dan Candi Borobudur. Oya, Candi Sewu juga masih dalam tahap pemugaran ya, jadi masih berantakan banget. Gw yakin ni, kalo pemugaran udah selesai, candi sewu ini bisa nandingin candi sebelah, prambanan. Berapa harga tiket masuknya? Seikhlasnya. Hehe. Karena emang sebenernya Candi ini masih satu kompleks sama Candi Prambanan, jadi tiket masuk Prambanan udah include Candi Sewu juga. Masalahnya kemarin kita lewat pintu belakang, jadi bayarnya seikhlasnya.


     Cukup jalan ga nyampe 1km, kita udah sampe di Candi Prambanan. Ga perlu gw bahas lah ya. Udah banyak yang kesana dan udah banyak yang mengagumi keindahannya. Cuman ya itu, tiket masuknya brai, mahal, 40rb

    Jam udah menunjukkan pukul 13.00 pas kita di Prambanan. Ga ada pilihan lain kecuali kudu cepet-cepet lanjut jalan, kalo ga mau ketinggalan bus ke Bodobudur. Yup, final destination adalah Candi Borobudur, yang akan kita kunjungi besok, sekalian pas ikutan race lari Borobudur Run. Untuk menuju ke Borobudur dari Prambanan, agak ribet sih. Karena kita harus ganti trans yogya tiga kali. Pertama dari Prambanan ke Bandara, lanjut Bandara ke Condong Catur, lanjut Condong Catur ke Terminal Jombor. Dari terminal Jombor sambung bus reyot ke Terminal Borobudur. Buat informasi aja nih, ternyata ongkos trans yogya yang 3rb perak masih bisa lebih murah lagi cuy kalo bayarnya pake E-Money nya Mandiri atau Flazz nya BCA atau BRIzzi nya BRI. Mau tau berapa? Cuman seribu perak cuy. Sangat-sangat cocok buat para gembel kayak gw. Haha. Sedangkan dari Terminal Jombor ke Terminal Borobudur lo bisa bayar 15rb. Biasanya sih kernetnya nipu2 20rb ato lebih, tapi gw kasih tau, biaya normalnya 15rb. Catet. Jangan ketipu. Waspadalah!

    Jarak Terminal Borobudur ke Candi Borobudur sendiri udah ga jauh. Palingan cuman 1,5km doank. Yang perlu dicatet adalah jarang banget angkot/angkutan umum disana, atau kalau mau dibilang ga ada sama sekali. Yang ada andong sama becak. Catet harganya, sampe Borobudur itu 10rb doank. Kemarin waktu gw kesana ada bule, mereka masuk jebakan tukang becak dan harus bayar 30rb. Kasian. Tapi, you know lah, sebagai seorang gembel, jarak 1,5km ma nothing lah, kaki juga masih fit. Hehe. Gw nginep di Pondok Tingal, dengan harga 25rb per malem. Murah? Banget, tapi buat gw yang juga butuh kenyamanan, tempat ini not recomended. Konsep menginap di Pondok Tingal adalah asrama gitu, dimana tiap kamar bisa diisi 7 orang. Mendingnya, kalo lo nginep disananya rame-rame. Kalo sendirian? Bisa-bisa lo sekamar sama maho. Ngeri.Oya, kebetulan juga pas hari gw nginep itu, di Pondok Tingal lagi ada pagelaran apa gitu, jadi ruame banget. Ni ada beberapa poto yang berhasil dijebret.

    Minggu, 17 November 2013 jam 6 pagi, Depan Pendopo Magelang udah rame sama sekitar 15rb orang yang bakal ikut lari. Banyak yang dateng dari luar kota, kayak Surabaya, Semarang, Jakarta, dan termasuk kita yang dateng jauh-jauh dari Depok cuman buat lari. Terdengar absurd, udah jauh-jauh daru Depok, belum ongkosnya, cuman buat lari. But, itu sama sekali ga masalah, karena sesuai dengan slogan anak-anak Semarang Runners, "mlayu sakesele, kekancan saklawase (lari secapeknya, berteman selamanya)". Dan yeah, kita yang awalnya sama sekali ga kenal, tapi tiba-tiba bisa poto2 bareng, lari-lari bareng, dan tentu saja teman baru. Rute Borobudur Run sendiri lumayan asik. Ngelewatin jalan-jalan kampung yang masih asri. Apalagi ditambah dukungan dari masyarakat sekitar yang ga berhenti berjejer mule dari garis start sampe finish. Tapi mungkin karena  banyaknya peserta kali ya, jadi jalanan jadi terlihat kecil dan sumpek. Hehe.

    Gw sendiri finish di menit ke 53. Bukan pace best gw. Tapi kenangan lari di Borobudur adalah salah satu race best gw (Best race kali). Hehe.
(Ini foto bareng, antara Derby, Semarang Runner, dan Jogja Runner)

   Well, see you Borobudur, see ya Jogja. Kita akan bertemu lagi di lain kesempatan. InsyaAllah.

No comments:

Post a Comment