::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 31 October 2013

Jakarta Marathon 2013

    Hari Minggu kemarin, udah agak lama sih, gw ikutan Jakarta Marathon. FYI aja, event ini adalah event Marathon tingkat International pertama yang diadain di Jakarta. Pesertanya lo bisa liat sendiri, banyakan orang itemnya, orang-orang Kenya yang tiap hari latihan larinya sama Singa. Errr. Gw sendiri udah daftar dari bulan Juli kemarin, menjelang lebaran, dimana gw harus merelakan sebagain dari THR gw buat daftar. T_T

    Back to the story, saking excitednya gw ikutan race ini, malemnya gw ga bisa tidur. Sebenarnya bukan karena excited juga sih, tapi lebih karena pas gw mau tidur, kamar kosan sebelah lagi nonton Barca-Madrid, yang suaranya udah ngalahin suara bajay. Berisik banget dah. Kecuali lo udah nenggak obat tidur, gw yakin siapapun juga akan bernasib sama kayak gw. Ga tanggung-tanggung mereka jejeritan sampe jam 1.30 pagi. Padahal gw kudu berangkat race jam 2.30 pagi biar dapet tempat parkir, karena jalanan di Jakarta bakal ditutup. Singkat cerita, gw ga tidur dan sibuk nyumpahin tu anak-anak kosan sebelah. Sialun.

    Subuh, gw udah nyampe di lokasi. Satu hal yang gw amati adalah, yang sholat subuh dikit doank. Mungkin cuma puluhan dari ribuan peserta. Ga tau juga sih kalo mereka subuhan di tempat lain. Cuman karena dari awal perasaan udah ga enak, jadi kemana-mana bawaannya suudzon mulu.

    Jam 5 teng, race dimulai untuk kategori Full (42km) dan Half (21) Marathon. Gw sendiri ikutan yang Half Marathon. Kaki masih lemah, belum kuat buat lari 42km yang sama dengan lo lari dari ujung selatan sampe ujung utara Jakarta, lanjut nyemplung laut, sampe kepulauan seribu. Meskipun race mulai jam 5 teng, tapi gw baru mulai lari jam 5.15. Ceritanya gw telat sodara-sodara. Telat gara-gara gw mampir dulu di Booth Yahoo & Flickr buat poto-poto. Hehe. Walhasil, pas gw mule lari, rute race udah sepi. What a nice rute.

    Sejujurnya, ini adalah race 21km pertama gw. Sebelumnya, paling mentok 17km, pas di Independence Day bulan Agustus. So, sebenernya gw agak-agak khawatir juga kalo-kalo gw ambruk di jalan. Secara, waktu Independence Day, kaki gw udah nyut-nyutan, nafas tinggal satu dua. Gw sih udah latihan ya buat race ini, dua kali, tapi sayang sekali dua-duanya berakhir dengan mata berkunang-kunang mau pingsan. Apalagi semalem gw ga tidur. Lengkap sudah deh. Tapi well, gw yakin gw pasti bisa lah. Target gw sih ada dua di race ini. Satu finish, dua kurang dari 2 jam.

    Di km 1-15 biasa. Serius, gw bahkan ga merasa capek sama sekali. Gw juga ga mampir sama sekali di water station. Tapi pas nyampe km 17, dimana pas di km ini Monas udah keliatan (finish line ada di Monas), gw nambah speed, dan alhasil nafas gw berantakan, kaki gw teriak-teriak. Tapi setelah lari 1km, garis finish belum juga keliatan, yang ada malah tulisan 'Half Marathon 18km'. Gw langsung lemes. Ternyata,meskipun gw udah sampe Monas, rutenya masih kudu muter lagi sejauh 3km. Di saat seperti ini, gw cuman bisa bilang sama diri gw sendiri, 'sialun'.

    Setelah melewati 3km 'sialun' tadi, akhirnya finish line keliatan juga. Ada 3 orang di depan gw yang larinya juga udah kayak keong. Gw yang udah mau finish cepet-cepet, maksain diri buat sprint. Target gw, 'pokoknya gw kudu bisa balap tiga orang ini', dan berhasil. Buahaha.

    Nah, kalo orang-orang pas nyampe di Finish Line pada bilang "Yeah", "Aaaa" (sambil membuka kedua tangannya), gw malah ngomong "Sialun" (sekali lagi), karena ternyata meski target pertama gw terpenuhi, target kedua engga. Gw finish 2 jam 10 menit. Sial. Setelah sekitar 1 jam istirahat, gw langsung buru-buru balik, karena siangnya gw ada Kuliah Praktikum. Pas balik, di kereta, gw cuman bisa ngedumel, 'Gw ga sempet poto-poto".

    Nah, pas turun dari kereta ada kejadian lucu sekaligus miris. Gw ga bisa jalan bo', gw mau ambruk. Jadilah, pas gw keluar pintu, gw langsung nyari kursi buat duduk. 30 menit gw cuman duduk doank, ngerasa-ngerasain 'apa yang terjadi', dan setelah sekian lama akhirnya gw sadar, gw laper. Energi gw udah abis, dan gw butuh makan. Langsung, dengan tenaga yang tersisa gw mampir di lontong sayur langganan gw. Dan bukan sulap bukan sihir, gw langsung seger lagi. Hahaha.

    Well, pas di kampus, mata gw udah ga normal. Ngantuk berat. Tapi apa daya, gw masih kudu berjuang untuk dua jam ke depan. Selesai ngampus, temen ngajakin main badminton. Pun gw ga bisa menolak tawaran itu, dan akhirnya main badminton sampe jam 6 sore dengan mata seperempat kebuka. Ga heran sih kalo beberapa kali gw kelewat nampol si kok. Mungkin waktu kelewat itu gw tertidur. Entahlah.

    Di akhir posting, meskipun postingan gw kali ini penuh kata 'sialun' dan mungkin ga bermutu, gw tetep bangga bisa nyelesein Half Marathon. Karena kalo gw flashback ke belakang dimana waktu SMP gw adalah bocah yang langganan pingsan. Jangankan 21km, muterin halaman sekolah aja gw ga kuat. But, this is me. Everybody changed dan emang seharusnya setiap orang berubah, menjadi lebih baik dan lebih baik. Dan semua orang bisa berubah. Kuncinya cuman dua kok, mau dan berusaha. Sekian.

No comments:

Post a Comment