::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 26 August 2013

First race n first medaL

    Capek, puas, seneng, item (poin terakhir abaikan), adalah yang gw rasain kemarin, waktu dapet medali di race lari Independence Day Run, 17k. Well, ini adalah race lari pertama gw sejak gw 'belajar' lari beberapa bulan yang lalu.

    Beberapa minggu setelah gw serius belajar lari, gw gabung sama anak-anak Indo Runner Depok, yang digawangi oleh Bang Rudi, Om Reinhard, Tan Dew, dan lain-lain. Sebagai seorang nyubi yang unyu, sekuat tenaga gw belajar dari mereka, meski banyakan ga nyambungnya. Hehe. Maklum, di jaman Core I7 gini gw masih pake sempoa.

    Nah, setelah merasa mampu dan waktunya tepat (dan gratis), akhirnya kemarin, tepatnya Minggu, 25 Agustus 2013, gw menjadi salah satu pelari dalam event Indpendence Day Run.

    Sekedar informasi, Independence Day Run sendiri adalah event lari yang diadain Garuda Finisher (yang punya anaknya Pak BeYe). Ada dua race yang bisa dipilih, yaitu 17K dan 8K. Menurut informasi kemarin, yang ikut race 17K sektiar 5000 orang, sedang yang ikut 8k sekitar 40000 orang. Gw sendiri sih percaya aja, karena males juga kalo kudu ngitung atu-atu orang sebanyak itu. Yang jelas sih monas penuh. That's all.

    Agak nekat juga sih ketika gw milih race 17K ketimbang yang 8K. Alesannya sederhana aja, pengen nantang diri sendiri. Secara kalo 8K, hampir tiap minggu gw lari 8K dan gw baik-baik saja tanpa kurang suatu apa. Tapi kalo untuk 17K, gw belum pernah. Paling jauh 15k, itupun napas udah kudu diisi ulang. Hehe.

    Race dimulai sekitar jam 6.30. Gw sendiri milih lari santai di kilometer awal. Selain emang ga bisa lari karena banyaknya orang, gw juga mau nyari skema lari yang cocok buat gw. Baru di km 3, gw mulai percepat lari. Satu, dua, tiga puluh, empat ratus pelari gw salip. Gw berlari dengan mantap dan konstan. Tapi masalah terjadi di km 6, dimana gw ketemu sama seorang bule yang mau nyalip gw. Tepat di saat itulah jiwa nasionalisme gw berkobar. Gw mempresentasikan diri gw sebagai Indonesia dan orang bule itu sebagai negara lain. Gw ga mau Indonesia kalah dari negara lain, makanya ketika si bule mau nyalip gw, gw tambah kecepatan gw. Satu kilometer, gw masih hidup. Dan satu kilometer berikutnya, gw berusaha untuk mempertahankan hidup. Well, ternyata Indonesia memang masih harus berjuang dan belajar lebih keras lagi untuk bisa bersaing dengan negara lain.

    Di km 13, pace gw udah mulai ancur. Sepanjang pelarian, gw cuma berharap ada orang yang ngelemparin minum ke gw. Tapi gw ga mau nyerah gitu aja, gw tetep lari, dan ngebalap pelari lain yang keadaannya ga lebih baik dari gw. Cobaan datang lagi ketika gw sampe di km 15 dimana, Edza, temen lari gw di Indo Runner Depok nyalip gw. Gw mau ngejar, tapi kayaknya kaki gw kebanyakan dosa. Berat banget. Dan gw harus merelakan Edza lari duluan.

    Sekilo menjelang garis finish, akhirnya Tuhan ngebantu gw dengan menghadirkan seorang emak-emak yang nyemangatin di pinggir jalan. Meskipun sebenarnya gw berharap yang ngasih semangat adalah Oki Setiana Dewi.

    Dan akhirnya, hasil kerja keras gw terbayarkan ketika gw menginjak garis finish di menit 104. Agak surprise juga karena ternyata gw finish di urutan 154. And yeah, my first medal, menggantung dengan seksinya di leher gw. Uye uye...

    Bagi gw, yang sering sakit-sakitan, yang dari SD-STM ga pernah olahraga, medali ini berarti banget. Itu ngebuktiin bahwa kalo gw mau, gw bisa. Asal disertai dengan usaha dan doa untuk meraihnya. Well, next race gw insaAllah di akhir September ntar, Adidas King of The Road. Di keadaan gw yang sekarang, gw sih ga berharap banyak bisa finish 10 tercepat atau bahkan juara. Tapi gw yakin, kalo gw mau, dan kalo gw berusaha lebih keras lagi, itu bukan hal yang mustahil. Hehe. Sekian.
   

No comments:

Post a Comment