::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 30 August 2013

"gw ga tau kemana harus berjalan, dan gw ga tau kapan harus berhenti"

    Sekali lagi jalan hidup gw berubah. Tsah, mantap bener bahasanya brai. Kalo misalnya gw disuruh jalan dari A sampai B, mungkin apa yang gw lakuin hari ini, dan mungkin juga kemarin-kemarin adalah mampir ke rumah orang, dan berhenti sejenak untuk melanjutkan perjalanan. Naasnya, saking seringnya mampir, gw sampe lupa kemana tujuan gw berjalan sebenarnya.

    Waktu kecil banget, gw pengen jadi dosen matematik. Paling engga itu bertahan sampe gw SMP. Itulah kenapa gw mati-matian belajar matematik dari jaman orok sampe SMP. Gw berhasil. Berapa kali gw ikutan lomba dan olimpiade matematik, dan gw sukses. Waktu itu gw ngira itulah jalan gw.

    Keluar SMP, dan masuk STM, jalan hidup gw berubah. Gw yang pada waktu itu 'terpaksa' masuk sekolah yang bukan pilihan gw pun akhirnya menarik hati gw juga. Witing tresno jalaran saka kulina. Itulah sebabnya kenapa waktu ditanya kepala jurusan, 'kamu nanti mau jadi apa setelah lulus?', gw jawab, 'mau jadi programmer'. Meskipun ga berhasil-berhasil banget, tapi faktanya sekarang gw jadi apa yang gw pengenin tadi. Dengan kerja keras dan belajar tentunya. Dan sama, untuk beberapa tahun gw ngira inilah jalan gw. Bukan lagi seorang dosen matematika.

    Di sela-sela menggembleng diri menjadi seorang juru ketik, gw tertarik pada satu ilmu, kimia. Agak absurd, karena sebelumnya gw ga pernah suka sama kimia. Cuman gara-gara ditawari ikut lomba dan gw iyakan, akhirnya gw mulai belajar kimia, dan suka. Dalam ukuran gw, gw berhasil, karena paling engga dua kali gw ikut olimpiade kimia terapan tingkat nasional. Gw bahkan udah ngedaftar ngambil beasiswa Teknik Kimia di ITB. Waktu itu, gw berpikir inilah jalan gw. Tapi karena satu hal, mimpi gw menjadi seorang kimiawan pupus, dan gw kudu kembali menjalani hidup sebagai seorang programmer.


    Jadi seorang programmer cupu selama hampir dua tahun, ngebuat gw bosen. Bosen banget. Itulah makanya gw mengalihkan fokus ke baca. Ya, gw emang suka baca, tapi dari semua masa kehidupan gw, setahun lalu dari sekarang adalah masa-masa dimana gw bener-bener gila sama baca dan buku. It's why, pada titik itu gw pengen jadi penulis. Dan hasilnya? Sekali dua kali nyoba, tulisan gw dimuat di buku. Saat itu, gw berpikir, mungkin ini jalan gw yang sebenarnya. Bukan lagi seorang programmer.

    Sejak September tahun kemarin, gw mulai kenal sama sepeda. Gw ga bilang gw mau jadi tukang sepeda. Tapi dengan sepeda itu gw jadi lebih sering jalan-jalan. Meskipun sampe hari ini masih belum berani keluar kota sendiri pake sepeda, tapi seengaknya gw udah pernah ke Bandung, Cirebon, dan Semarang. Gara-gara sepeda. Dari situ mata gw terbuka, bahwa kehidupan di luar itu menyenangkan. Itulah sebabnya, gw bilang, 'mungkin gw harus nyoba ini'. Buku mulai gw tinggalin, dan begitu juga dengan nulis. Gw ga bilang, 'mungkin ini jalan gw',karena gw masih ga bisa ngebayangin gimana hidup dengan sepeda, tapi paling engga, sepeda udah ngalihin fokus gw selama hampir setahun ini.

    Beberapa bulan inipun gw mulai menekuni sisi lain dari dunia, yakni lari. Gw adalah tipe orang yang selalu pengen nyoba hal baru. Dan actually, banyak banget hal baru yang ditawarkan oleh lari. Awalnya cuman iseng yang penting kuat lari 5km, lalu 10km, lalu 15km, dan kemarin baru aja selesai 17km. Bosen ngejar jarak, sekarang yang ada di otak gw adalah kecepatan, dimana gw nantang diri gw sendiri buat lari 5km dalam waktu kurang dari 15 menit. Semcam imposible kalo buat sekarang. Tapi kalo inget semua cerita gw tadi, gw merasa ini mungkin. Dalam hal lari, gw juga ga mau bilang kalo ini jalan hidup gw,karena udah telat banget kalo mau jadi atlit lari dari umur segini. Tapi menurut pengalaman gw, fokus gw bakal terforsir penuh untuk lari, paling engga sampe dua tiga bulan ke depan, sampe gw bosen. Sepeda? Udah berkurang. Nulis? Entah kapan gw terakhir nulis. Programmer? Gw udah males ngomongin program. Dosen matematik? Hanya kenangan masa kecil.

    Jadi, kembali ke paragraf pertama tulisan gw tadi. Yang terjadi sama gw hari ini adalah 'gw terlalu banyak mampir, sampe-sampe lupa kemana tujuan gw yang sebenarnya'. Serius. Lo bisa tanya ke gw, apa cita-cita gw, dan lo ga bakal dapet jawaban. Lo bisa tanya ke gw, mau jadi apa lo? maka gw pun ga akan punya jawaban. Tapi ketika lo tanya ke gw, 'lo mau hidup yang kayak gimana?', maka gw bakal jawab, gw pengen bisa melakukan apa saja di dalam hidup gw, termasuk ngejalanin semua hal yang udah gw ceritain. Dengan kata lain, gw ga tau pengen jadi apa, gw ga tau kemana harus berjalan, dan gw ga tau kapan harus berhenti. Sekian.

No comments:

Post a Comment