::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 9 September 2013

Trail Run Gunung Bunder, Kawah Ratu, Bogor,

    Lagi, lagi, dan lagi. Lagi-lagi ini adalah pengalaman pertama gw naik gunung, sekaligus pengalaman pertama gw trail run. Well, sebelumnya gw mau bilang, kalo ikutan komunitas itu emang asoy. Terutama buat orang-orang kayak gw yang susah bergaul. Karena dengan gabung komunitas, lo akan dengan sendirinya bisa bersosialisasi. Ga percaya? Gw buktinya. Hehe.

    Trail Run ke Gunung Bunder ini emang udah diplan jauh-jauh hari sih. Penggagasnya siapa lagi kalo bukan, om Rudi Rochmansyah. Sesepuh di Derby, Depok Running Buddy. O iya, sebelumnya perkenalkan, Derby adalah komunitas lari di daerah Depok. Berawal dari wall iseng seorang Rudi Rochmansyah di facebook Indo Runner, yang ngajakin lari bareng di UI. Awal kali anak-anak lari bareng kalo ga salah bulan Juni. Waktu itu yang dateng sekitar 20an orang. Dan sekarang, anggota Derby udah lebih dari 90 orang. Wow...

    Back to the topic, bosen dengan lari-lari biasa, om Rudi ngajakin anak-anak buat nyobain trail run, yaitu lari di medan yang ga biasa, trail track. Lokasi yang dipilih adalah Gunung Bunder, Kawah Ratu, Bogor. Alesannya sih karena ini percobaan, jadi nyari gunungnya yang ga tinggi-tinggi amat. Panjang tracknya aja cuman 4km sekali jalan.

    Sabtu tahajud (karena kita janjian ngumpul jam 2.45), anak-anak udah pada kumpul di POM bensin Margonda. Ada 30 anak yang ikut dengan 7 mobil. Rombongan berangkat jam 3.30 dan sampe di lokasi jam 5.30. Satu hal yang gw inget adalah waktu mampir sholat subuh. Dinginnya naudzubillah. Lebih dingin dari Puncak.

    Setelah melakukan kewajiban sebelum beraktifitas, yaitu poto-poto, buat diupload ke grup, biar yang ga ikut ngiri, akhirnya trail run dimulai. Pas mule jalan semangat 100%, 100 meter lari udah mule keringetan, 1km lari napas udah ngos-ngosan. Rutenya pun super dengan batu-batu licin berlumut, akar-akar poon yang siap menghadang langkah kaki, plus tanah yang agak becek karena kebetulan abis ujan. Gw sendiri super exciting dan super semangat, walopun napas udah kek orang asma dan udah bukan lari lagi jadinya, tapi lebih kek orang jalan cepat. Hehe.

    Semakin masuk ke dalam hutan, track semakin seru. Kadang ada jalan yang sempitnya minta ampun. Bahkan badan gw yang kayak batang lidi aja susah buat nglewatinnya. Ada pula yang berbentuk kayak tangga, tapi tingginya setengah meter. Ada lagi batang poon yang ngehalangi jalan, hingga kita kudu lompat-lompatan. Belum lagi melewati sungai. Super dah. Bener-bener pengalaman yang tak kan terlupakan.

    Setelah dua jam pendakian, akhirnya kita sampe juga di puncak gunung, Kawah Ratu. Ini juga pengalaman pertama gw ngeliat kawah gunung secara langsung. Dan kesan pertama gw waktu lihat kawah ratu adalah neraka. Disana poon-poon pada mati, tanahnya kering, asep dimana-mana, dan bau belerang. Tapi di luar itu semua, pas gw naik lagi ke tempat yang lebih tinggi, dan melihat kiri kanan depan belakang, satu kata yang bisa gw bilang 'Keren'. Perpaduan antara neraka yang dikelingingi oleh pepohonan hijau, angin semilir di atas gunung, dan tawa bareng temen-temen. Momen yang sangat pas untuk melepas kepenatan dan harga yang pantas untuk membayar perjuangan menaklukan gunung bunder.

Puasss...
  
    Sewaktu turun, gw ambil posisi di depan. Gw mau balas dendam, karena pas naik tadi gw ga sepenuhnya trail run. Maka, pas turun gw udah berniat buat bener-bener trail run. Di etape pertama, gw sendirian. Bener-bener sendirian, karena yang lain ketinggalan di belakang. Tapi sampe di pos pertama, akhirnya gw ngajak temen buat bareng. Ngeri lari sendirian di tengah utan. Hehe. Menuruni gunung, ternyata sama susahnya dengan naik gunung. Kalo pas naik kita dituntut untuk punya tenaga ekstra, nah, kalo pas turun, kita dituntut untuj punya fokus tinggi. Apalagi ini lari. Salah pijakan dikit aja, kaki lo bisa keseleo. Gw sendiri, karena ga ati-ati pas nyebarang sungai, harus membayarnya dengan jatuh, dan basah kuyup. Untung di sungai, coba kalo gw jatuhnya ke pelukan Asmiranda, ga mau bangun gw. Hehe.
   
      Kalo pas naik, kaki yang protes karena pegel, pas udah nyampe bawah, gantian perut yang demo. Laper. Makanya, sesaat setelah sampe di bawah, kita langsung makan. Makanan sih ga spesial-spesial amat ya, telor, kering tempe, tahu, sama sambel doank. Tapi makan di depan air terjun, udara yang sejuk, pas badan capek, bareng anak-anak, membuat sambel terasa lebih maknyus. What a nice day.

    Dan akhirnya, di penghujung tulisan ini, gw mau bilang kalo gw ketagihan trail run kayak gini lagi. Dan kalo anak-anak mau ngadain event serupa, gw lah orang yang akan daftar pertama kali. Love you guys, DERBY!! 

4 comments:

  1. Semangka coco..semangat kaka coco, next trail ke Gunung Gede n Gunung Pancar ya

    ReplyDelete
  2. krakatau plis...
    hehe,
    kemana aja dah, yang penting bareng Derby,
    :p

    ReplyDelete
  3. jiah ketagian juga nih naek gunung..asik kan???gunung gede cow...mantap.

    ReplyDelete