::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 5 October 2011

Sebuah Komentar dari Komentar Tentang Pencekalan 8 Penyanyi Dandut Oleh MUI ...

*Para Pembaca Yang Terhormat Kali Ini Postingan Serius Ya!*
#kayakAdaPembacanyaAja #PeDe

berhubung kerjaan kantor gw lagi bribet, dan tugas kuliah numpuk kayak cucian gw yang udah berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan belum kesentuh, jadilah otak gw sedikit meleset dari jalur yang semestinya. Agak-agak stres dicampur sama gula jawa. Dan kalo udah gini, alih-alih ngerjain tugas kantor ato kuliah biar cepet kelar, gw biasanya malah do something else yang g ada hubungannya sama kedua hal yang telah disebutkan di atas. Gw browsing-browsing g jelas. Mulai dari liat satu-satu blognya temen yang 80% udah gw baca, liat manga online yang ternyata seri manga paporit gw belum update, ngecek facebook yang udah penuh sama sarang laba-laba, twitter, email, cerpen kompas, kaskus, dan akhirnya sampailah gw ke laman punyanya yahoo news.

Ada sekitar 24 atau 35 (kejauhan ya bedanya) update berita, tapi entah kenapa gw cuma tertarik sama satu berita.

"MUI Jabar cekal 8 Penyanyi Dangdut".

Kenapa gw tertarik sama berita ini? Apakah gw suka dangdut? Bukan sodara-sodara. Apakah gw seorang agamis yang mau tahu setiap gerak-gerik MUI? Bukan juga. Yang ngebuat gw tertarik sama berita ini adalah ada gambar Dewi Persik nya #ups!!

Isi berita, sesuai dengan judulnya, bahwa MUI Jabar mencekal 8 penyanyi dangdut termasuk di dalamnya Dewi Persik. DePe dicekal oleh Pemkot Bandung saat mau tampil di Kota Kembang tersebut. Alasannya? DePe sering tampil vulgar saat manggung. Hal ini tidak sesuai dengan misi walikota yang ingin menjadikan Bandung sebagai kota yang agamis.

Secara pribadi, gw mengapresiasi positif tindakan ini. Secara gitu loh, biar moral bangsa kita bisa 'sedikit' membaik. paling tidak, g tambah ancur lah.

Tapipakkkkk, pas gw nyampe di bagian komentar. Inai, 10 komen teratas bahkan lebih, malah mengapresiasi negatif berita ini. Salah tiganya yang paling gw inget adalah (ini kurang lebih ya, gw g inget pastinya).

1. "Kalo urusan gini aja cepet reaksinya. Korupsi no Pak diurusin. Jangan cuma *tit* aja yang diurusin"
Komentar gw :
Inai, ne orang seenak udel aja komennya. Kalo soal korupsi kan udah jelas kalo itu dosa, yang otomatis, MUI g perlu ngeluarin fatwa lagi donk. Wong udah jelas kok. Ngapain berfatwa untuk sesuatu yang udah jelas? Lagian, ntar kalo berfatwa lagi, palingan juga dikomentarin lagi. Selain itu, udah ada KPK juga. Ada hukumnya, jadi MUI g perlu ke bagian situ donk. Tapi soal pencekalan ini, ini masalah moral cuy! Kalo bukan MUI yang komentar, siapa lagi? Emak lo? Kalo MUI diem aja terus moral bangsa jadi ancur, siapa yang bertanggung jawab? Bapak lo? Paling-paling lo bakalan nyalahin MUI lagi karena g becus membina moral bangsa.

2. "Yang perlu dibenerin tu imannya, bukan mencekal penyanyi-penyanyi itu. Kalo imannya udah kuat, ngeliat cewek seseksi apa juga g bakal ngefek"
Komentar gw :
Emangnya tindakan MUI itu bukan usaha buat ngebenerin iman? Yang bener aja kalo lo mau ngebenerin iman, sementara lo malah ngasih mereka hal-hal yang merusak iman. Ini kayak lo mau mau ngecat rumah, tapi yang lo bawa malah lumpur, bukan cat. Kalo mau benerin iman, buat donk suasana yang mendukung.

3. "Biarin aja kali. Mereka kan juga nyari makan. Lagian, hak mereka juga kali!"
Komentar gw :
Hak itu punya batasan cuy. Kalo hak yang mereka gunakan merusak orang lain, itu namanya bukan hak, itu dzalim. Lo berhak kok makan mangga, g ada yang ngelarang. Tapi kalo mangga nya itu ngambil dari pohon punya tetangga, dan lo g bilang. Itu namanya bukan hak. Itu nyuri. Meskipun mungkin si tetangga juga bakal ikhlas-ikhlas aja. Tapi kan tetep ada kemungkinan dia g ikhlas kan?
Sama aja dengan orang-orang seksi ini. Mereka bebas kok tampil seksi dimanapun dan kapanpun. Tapi ketika mereka udah tampil di depan banyak orang, bisa aja itu ngrusak si orang yang ngeliat. Walopun bisa juga engga. Tapi tetep ada kemungkinan ngerusak kan? Dan itu namanya bukan hak lagi. Itu dzalim. karena lo udah menghalangi si orang ini buat meraih iman yang lebih kuat.

Kalo soal nyari makan, ada banyak hal kok yang bisa dilakuin selain tampil wow. Tu Siti Nurhaliza tetep jadi penyanyi beken kok tanpa kudu tampil seksi. Evi Tamala malah pake kerudung. Tapi tetep aja tu dapet duit buat makan. So?

Jujur sih, gw bukan orang yang agamis, apalagi orangnya MUI. Bukan. Gw juga bukan orang yang imannya udah level dewa. Bahkan kalo dirate, mungkin iman gw cuman 3 dari 10. Tapi kan gw juga pengen ningkatan rate gw donk. Dan kalo mau blak-blakan ni ya, iman gw melorot kalo liat yang seksi-seksi. Dan gw yakin gw bukan satu-satunya orang di Indonesia ini yang kayak gitu. Jadi plis deh, bantu kami dengan menciptakan suasana yang mendukung bagi kami untuk terus increase iman kami. G usah yang muluk-muluk deh, cukup dengan NGEHARGAIN USAHA ORANG LAIN buat menciptakan lingkungan yang kondusif. Kalo pada peduli sih. Dan mau ngebantu sih. Kan itu hak. Hahaha.

No comments:

Post a Comment