::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 9 January 2012

Buku Diskonan Yang Bikin Miskin ...

Di awal 2012 ini yang jelas banget peningkatannya dari diri gw adalah, gw semakin freak sama buku. Liat aja, di akhir 2011, sebelum liburan akhir tahun gw udah nyiapin banyak buku buat dibaca di akhir tahun. Total ada satu, dua, tiga, empat buku. Tapi yang namanya liburan kan ya harus dinikmati, jadi selama liburan akhir tahun itu gw agak mengesampingkan buku-buku itu dan mencoba untuk berlibur. Alhasil, seminggu gw baru ngabisin 2 dari 4 buku yang udah gw siapin. 24 Wajah Billy dan Si Jenius Dungu punyanya bang Daniel Keyes.

Di awal tahun, sekitar tgl 2/3 Januari, lupa, temen gw ngabarin kalo ada diskon untuk buku-buku lamanya bang Jeffery Deaver. 15ribu an bok. Kapan lagi coba. Dan segera aja gw bilang, 'beliin semua karya bang Deaver yang didiskon'. Dan alhasil gw dapet 3 buku, The Bone Collector (yang ternyata gw udah punya. sial. tekor 15 ribu), The Twelve Card, sama Speaking in The Tounge. Well, itu buku tahun 1997/1998 sih. Tapi kalo karya nya Bang Deaver, siapa takut. Hehehe.

Lima/ enam hari kemudian, atau tepatnya kemarin, gw ke Gramedia. Udah kangen berat. Lebih dari 2 minggu g ke Gramedia tu rasanya kayak ada yang kurang dalam hidup gw. Hahaha. Dan betapa senangnya hatiku sodara-sodara karena di gramedia juga lagi ada diskonan. Tanpa ba bi bu, gw langsung serbu tu buku diskonan. Dapet lima buku dengan harga 10ribuan. Lumayan banget kan? Lumayan nipisin budget. Abis mau gimana lagi, gw kalo udah di depan buku tu udah g bisa mengendalikan diri lagi. Kayak otot-otot di tubuh gw tu dah g mau gw perintah lagi. Apa daya ....

Abis itu rencana gw mau nyari satu atau dua buku baru. Biar fresh gitu. Dan pas banget gw kebetulan belum punya Manusia Setengah Salmon nya Raditya Dika. Jadi mungkin itu yang bakal gw incer. Tapi entah kenapa ketika gw udah berada di antara ribuan buku baru itu, tiba-tiba gw males. Bener-bener males. Dan akhirnya gw g jadi beli MSS nya Radit, dan berencana buat pulang saja.

Tempat buku diskonan emang pas banget. Di deket pintu masuk/ keluar gramedia. Alhasil pengunjung yang masuk/ keluar toko pasti ngelewatin tu tempat diskonan. Gw udah berusaha menguatkan diri untuk tidak berpaling. Sekuat tenaga. Tapi gagal. Gw mampir ke tempat diskonan lagi. Lima belas menit gw cuman baca-baca doank. Tapi pas gw udah capek mau pulang, entah kenapa di tangan gw udah ada 4 buku lagi, 2 buku 10 ribuan, 2 lagi 5ribuan. Sial.

Dan yak, akhirnya gw pulang dengan 9 buku, dan ngabisin 80 ribu rupiah untuk buku bekas itu. Kesimpulannya adalah, semurah apapun buku diskon, kalo lo beli nya banyak, tetep aja ngabisin duit banyak. Tetep aja bikin miskin.

No comments:

Post a Comment