::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 3 March 2014

Trail Run Gunung Pancar, Sentul

    Akhirnya, setelah menunggu sekian lama, Grup Lari gw, Derby, ngadain Trail Run lagi. Yeahhh... Kali ini kita menyambangi Gunung Pancar, di kawasan Sentul, Bogor. Well, trail run kali ini jauh lebih rame daripada Trail Run pertama kita di Gunung Bunder. Dan juga ga banyak yang gw kenal. Hehe. Anggota Derby sudah terlalu banyak dan otak gw udah ga mampu menyimpan semua data temen-temen. Maafkan aku teman-teman. T_T

    Trail Run diawali dengan ngumpul di basecamp kita kalo mau pergi jauh, yaitu SPBU Margonda. Layaknya orang Indonesia lah, kita telat 30 menit, dari jadwal berangkat jam 5 teng jadi jam 5.30 tung. Memasuki kawasan Sentul, seperti memasuki dunia lain. Sentul tak seperti Sentul biasanya. Yah, Sentul sepi sekali. Seperti tidak ada kehidupan. Baru pas memasuki kawasan kaki gunung, kehidupan mulai nampak. Anak-anak berangkat sekolah, emak-emak ngejemur pakaian, dan bapak-bapak yang pada asik ngopi. Tsah..

    Well, awalnya gw ragu kalo Trail Run ini bakal seru dan menantang. Secara pas sampai di kaki gunung, ga keliatan poon-poon yang sewajarnya ada di gunung. Terkesan gersang. Beda banget sama pas di gunung bunder kemarin. Jauh. Tapi ternyata, emang bukan itu yang ditawarkan gunung pancar, melainkan trek yang stres. Sudut kemiringannya bener-bener gila. 45 derajat mungkin. Yang jelas, baru lari sekecrit, kaki udah ngeluh capek. Ditambah jalur trek yang banyakan tanah, sukses bikin sepatu kita jadi seragam pramuka. Coklat semua.

    Gw sendiri lari bareng Om Agi dan Dery di barisan terdepan. Gila tu orang. Dengan sudut kemiringan kayak gitu, mereka masih kuat lari lumayan jauh dan lama. Sementara gw banyakan jalannya daripada larinya. Lari 5 menit jalan 10 menit. Haha. Tapi dengan semangat membara gw tetep berusaha ngimbangin mereka. Kekejar sih, tapi napas gw yang ga ngejar. Hemmm...

    Trek dari bawah sampai pos pemberhentian pertama (lebih dikenal dengan nama pondok pemburu. Jangan tanya kenapa dinamain gitu) bener-bener bikin males. Gw masih ga ngeliat esensi sebuah gunung yang selama ini gw bayangin. Ga ada poon. Gersang. Cuma nanjaknya aja yang masih ngeyakininn gw kalo ini gunung.

    Dari pondok pemburu, setengah dari anggota berhenti sampai disitu, dan sisanya lanjut naik ke puncak. Wajar sih, karena nanjaknya bener-bener gila. Nah, dari situ tu tanda-tanda sebuah gunung mule keliatan. Ya, akhirnya gw nemu banyak poon, beberapa air terjun kecil, dan aliran sungai. Ada beberapa spot yang menarik di trek kedua ini. Salah satunya adalah lo bisa liat pemandangan ke arah bawah yang lumayan cakep. Hamparan hijau, bukit-bukit kecil yang diselimuti kabut tipis, cakep.



    Kita bertiga adalah yang pertama nyampe puncak (gw yang terakhir). Well, ini yang bikin agak-agak kecewa. Ga ada apa-apa di puncak gunung. Beda banget senesasinya pas kita trail run di gunung bunder, dimana di puncak gunung ada kawah yang keren. Disini? No.

    Setelah semua anak nyampe di puncak, kita langsung turun lagi. Karena emang ga ada yang bisa dinikmatin di puncak, dan waktu udah lumayan siang. Gw sama Dery duluan turun ke bawah, menuju Pondok Pemburu. Bukan apa-apa sih, semata-mata karena kita laper berat dan pengen segera turun dan makan (makan dan segala macem kita tinggal di Pondok Pemburu). Awalnya gw sama Dery bareng, tapi ga lama kemudian Dery udah ngilang. Pas nyampe bawah dan gw konfirmasi, ternyata tingkat kelaparan sebanding dengan kecepatan turun gunung. Tingkat kelaparan doi lebih ganas dari gw. Haha.

    Perut kenyang, hujanpun datang. Yup, pas kita mau turun ke bawah, tiba-tiba ujan. Beberapa ada yang mukanya asem, dan milih nunggu sampe reda, sebagian malah girang, karena trail run sambil ujan-ujanan akan terlihat lebih macho. And you know what i do lah, gw ikutan rombongan orang-orang ga macho yang ingin terlihat macho. Hehe.

    Well, meskipun secara lokasi trail run kali ini kurang maknyus buat gw, tapi treknya lumayan. Sudut kemiringan yang ekstrim bener-bener ngelatih kaki buat lari di tanjakan. Sekian.

No comments:

Post a Comment