Skip to main content

Lika-liku PI

    Setelah tiga abad lamanya PI (Penulisan Ilmiah --> Tugas Akhir D3) gw tak juga di ACC sang dosen pembimbing, akhirnya dua minggu kemarin tembus juga. Ahahaha. Girang banget gw. Gimana engga coba, terlalu banyak kisah, perjuangan, air mata, dan darah buat nyelesein PI ini.. Dan untuk mengenang masa-masa heroik itu biar tak lekang oleh waktu, berikut adalah sepenggal kisah penulisan PI gw. Hehe.

    Well, PI sebenernya udah dimulai dari semester 6 tahun kemarin. Tapi sayangnya semester 6 berjalan dengan sangat cepat. Atau mungkin gw yang berjalan terlalu lambat? Who knows, yang jelas sampai semester 6 kelar gw belum nyentuh BAB 3. Pengajuan judul sebelum disetujui dosen belangsung dua minggu. Minggu pertama, judul gw ditolak. Minggu kedua judul PI gw diterima. And you know what? Itu judulnya sama. Cuman deskripsinya beda. Kalo di yang minggu pertama, gw cuman nyampein judul + deskripsi secara lisan, yang gw kira dosennya ga konek sama penjelasan gw, maka di minggu kedua gw tulis semua deskripsi lengkap dengan alur kerjanya. Dan yup, langsung diterima. Hahaha. Kasihan temen-temen gw, yang bahkan buat nentuin judul aja ngabisin 3-4 kali pertemuan. Bahkan sampai semester abis juga belum dapet judul (emang ga niat sih kayaknya).

    BAB 1 lancar jaya. Cuman revisi beberapa bagian, seperti penggunaan kalimat yang efektif, paragraf, dan hal-hal teknis lainnya. Cukup 2x pertemuan BAB 1 kelar.

    BAB 2 apalagi, cuman sekali pertemuan langsung oke.

    Nah, masalah dimule disini ni. Pas mau mule BAB 3 rasanya ampun. Males banget. Karena gw kudu nyelesein web gw dulu kan, baru bisa nulis (project gw bikin WEB macem GoodReads gitu). Dan you know, gw yang ga terbiasa ngedevelop website, jadi semacam ngehek sendiri. "Terus kenapa lo milih bikin web kalo lo ga menguasai?" Ceritanya adalah karena gw pengen nyobain hal baru, dan yang ternyata tidak semudah yang gw pikirkan. Haha.

    Pending sebelum gw ke dosennya cukup lama. Ada kali sebulan terlewat gitu aja, dan belum ada hasil yang bisa ditulis di BAB 3. Nah, pas akhirnya gw udah mule nulis, gantian dosennya udah mule susah ditemuin. Awalnya kita punya jadwal ketemuan tiap hari sabtu, tapi gw coba ketemu sekali, dua kali, tiga kali ga ketemu juga. Sampe akhirnya si dosen cuti melahirkan selama 3 bulan. Itu artinya semeseter 6 bakal kelewat. Waaaaaaaa...... Gw udah kepikiran mau ganti dosen pembimbing. Tapi ternyata urusannya ribet. Jadi ya pasrah aja. Terima nasib.

    Masuk semester 7 gw ambil SKS PI lagi. Sementara sebagian temen gw yang dosen pembimbingnya beda udah tinggal nunggu ACC dan sidang. Nyesek. Di awal semester 7 gw udah ngitung-ngitung kira-kira kapan si dosen gw mule ngajar lagi paska cuti 3 bulan. Perkiraan gw bulan september doi udah mule ngajar. Makanya hampir tiap sabtu gw ke kampus buat nyariin doi. Sekali ga ada, dua kali sabar, tiga kali masih mencoba, dan keempat kali udah males. Setelah gw korek-korek info, ternyata si dosen ambil cuti tambahan selama 2 bulan. Ngehek banget. Dan lebih ngeheknya lagi, orang-orang di sekretariat dosen kagak pernah ngasih tau gw kalo si dosen ngambil cuti lagi. Huff.

    Hiatus dua bulan, di bulan November gw mule nyari-nyari si dosen lagi. Untungnya kali ini ada temennya. Dari 15an orang yang satu dosen pembimbing sama gw, akhirnya ada dua orang yang insaf dan mau ngerjain PI. Anak-anak gw pada males gila. Minggu pertama nyoba masih belum ketemu. Tapi Tuhan tidak tidur. Dia melihat perjuangan kita, dan akhirnya di minggu kedua November kita bisa ketemu sama dosennya. Gw akhirnya bisa bimbingan BAB 3 gw yang udah kelar sejak dari kapan tau. Ada beberapa yang harus dikoreksi, terutama di bagian struktur navigasi. Kita janjian buat bimbingan lagi sabtu depan. Tapi ternyata sabtu depannya si dosen kagak ke kampus. Minggu depannya kagak masuk lagi, minggu depannya kagak masuk lagi. Arrfsrcvrchr!! Gw mule males lagi, tapi tetep ga mau nyerah gitu aja.

    Bulan Desember berakhir dan gw belum ketemu sama tu dosen lagi. Januari, atau 2 bulan menjelang semester 7 abis, gw putusin buat cuti kantor sehari, biar bisa ke kampus pas hari kerja. Dari info yang gw dapet dan kesimpulan yang gw karang sendiri, si dosen ga bakal masuk lagi di hari sabtu. Dan yup, cuti gw ga sia-sia karena akhirnya bisa ketemu sama tu dosen. Masih ada revisi lagi, dan tau apa? Struktur Navigasi lagi. WTH!!

    Sampai akhir Januari gw belum bisa ketemu dosennya lagi. Tiap sabtu kerjaan gw cuman nongkrong di depan ruangan doi dari jam 9 sampe jam 12 siang. Siapa tau doi dateng. Tapi bener seperti dugaan gw, sabtu doi ga pernah ngajar, dan itu artinya imposible buat ketemu doi. Ga mungkin juga gw cuti di hari kerja lagi. Mau nitip temen juga temen gw udah yang insaf tadi, udah mule kendor lagi. Dan pada akhirnya ya, pasrah.

    Bulan Februari, kampus udah mule UAS. Dan UAS ga ada yang hari sabtu, itu artinya doi ga bakal ada di kampus. Tapi gw tetep aja ke kampus, nongkrong di depan ruangan doi, dan kadang-kadang ke sekretariat dosen, siapa tau doi nongol. Tiga kali sabtu dan hasilnya nihil.

    Di akhir Februari, ada Ujian Utama. Dan kalo Ujian Utama itu pagi. Artinya gw bisa ijin dari kantor. Gw sebenernya udah pasrah, tapi iseng aja, abis ujian gw muterin kampus, siapa tau bisa ketemu sama tu dosen. Ga lupa gw ngajakin dua temen gw yang insaf tadi, tapi nampaknya mereka udah ga tertarik lagi. Hahaha. Hari pertama ujian, nihil. Tapi di hari kedua, gw iseng lagi. Dan setelah nungguin di depan ruang dosen pengawas ujian, gw akhirnya liat tu dosen pembimbing gw. Gw nungguin dari jam 11 sampe jam 1 siang sampe akhirnya bisa ketemu dan bimbingan. Dan you know what, di hari itu juga, akhirnya gw dapet surat ACC. Uyeeaahhhh!!! Pas gw dapet surat ACC, rasanya wuah banget. Kenangan perjuangan gw dari pertama kali bimbingan terulang lagi. Tsah. Padahal baru dapet surat ACC, belum daftar sidang, belum sidangnya. Ahaha.

    Next problem adalah daftar sidang, dimana loket pendaftaran cuman buka di hari kerja. Itu artinya gw kudu cuti lagi. Tapi ternyata Tuhan melihat, dan ngebantu gw dengan menghadirkan temen yang mau daftar sidang juga. Dia dari dosen pembimbing lain yang juga baru dapet ACC. Kesempatan buat nitip daftar. Dan uyeahhh, kemarin, hari Rabu, 5 Maret 2014 akhirnya gw dapet jadwal sidang juga. Tanggal 16 April, bulan depan. Rasanya, uwoooo sekali.

    Well, perjuangan belum selesai. Maih kudu sidang. Dan karena sekarang udah masuk semseter 8, masih ada skripsi. Itu artinya gw kudu kejar-kejaran lagi sama dosen buat bimbingan. Tinggal nyiapin kopi sama cemilan baut nongkrong di depan ruangan dosen. Ahahaha. Fighting fighting fightINGGG!!!!   

Comments

Popular posts from this blog

Jenis-Jenis Organisasi

Salah satu faktor penting dalam membentuk suatu organisasi adalah ditentukannya bentuk organisasi. Bentuk organisasi bisa bermacam-macam tergantung latar belakang dan tujuan pembentukan organisasi tersebut. Berikut adalah macam-macam organisasi berdasarkan tujuannya.

1. Organisasi Niaga
Organisasi Niaga adalah organisasi yang tujuan utamanya adalah mencari keuntungan atau sering disebut sebagai organisasi Profit Oriented.
Macam-macamnya antara lain adalah:
1. Perseroan Ternatas (PT)
2. Perseroan Komanditer (CV)
3. Firma (FA)
4. Koperasi
5. Join ventura, dan lain-lain.
Organisasi ini biasanya bergerak di bidang perdangan, industri, dan jasa.

2. Organisasi Sosial
Organisasi Sosial adalah organisasi yang dibentuk oleh anggota masyarakat yang bertujuan untuk melakukan kegiatan-kegiatan sosial. Organisasi semacam ini biasanya disebut pula sebagai organisasi nonprofit, karena memang bukan untuk mencari keuntungan/ profit. Adapun jalur-jalut pembentukan organisasi sosial adalah:
1. Jalur Keagamaan
Organ…

Sakit Gigi dan RSKGM UI

Sakit Gigi. Katanya, lebih baik sakit gigi daripada sakit hati. Buat gw, ga gitu juga sih. Alesannya simpel aja. Karena bagi jomblo menahun kayak gw, gw jarang sakit hati. Yang ada hanya sakit gigi.

    FYI, sakit gigi ini tambah sakit karena jatah pengobatan di kantor gw dicabut sejak Agustus lalu. Pun, gw juga berusaha segera cabut dari kantor gw, karena melihat gelagat yang ga beres, tapi sayang belum dapet-dapet. Huft.

    Sebenernya gw bisa pake BPJS, tapi melihat pengalaman temen-temen kantor gw yang pake layanan BPJS dan ga ada yang beres, akhirnya gw mengurungkan niat itu. Sebagai contoh, kemarin anak temen kantor gw sakit. Periksa ke klinik kantor yang merupakan PPK 1. Dikasih obat dengan dosis seadanya dan berakhir dengan seminggu ga sembuh juga. Akhirnya dirujuk ke PPK 2. Eh, pas ke PPK 2 katanya untuk layanan BPJS hari itu sudah tutup, dan harus balik lagi besok. Besoknya temen gw dateng lagi. Dapet sih, tapi setelah ngantri sekian lama. Bukan apa-apa, kasihan anaknya. …

Apply and Interview

Seorang teman SMP bertanya, atau tepatnya berkata, 'Lo harusnya udah pindah dari kerjaan lo. Lima tahun itu udah sangat lama. Kok lo betah sih?'. Pertanyaan ini mengusik gw. Pertama karena memang benar, sudah terlalu lama gw stay di satu perusahaan dan itu menjadikan gw minim pengalaman kerja. Dan yang kedua adalah karena yang berkata kayak gitu adalah temen yang gw respect dari dulu, Jacky. Sedikit overview tentang Jacky adalah dia salah satu temen gw yang antimainstream. Ketika dulu gw dan temen-temen pada sibuk belajar karena besok ujian, temen gw yang satu ini malah asik main game. Seakan ga peduli dengan sekolahnya. Tapi uniknya ketika ketemu dengan pelajaran atau topik yang dia suka, dia langsung jadi nomor satu, maju paling depan, dan bener-bener berbeda dari Jacky yang biasanya. Di jaman sekolah, ketika yang lain galau soal pacar (dia juga sih), dia udah punya bisnis sendiri. Dia punya Warnet dan Game Centre, dia buka toko komuter, dan ya, itu cukup membuat gw …