::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 4 March 2014

FR Gath Serapium - Museum Bank Mandiri

    Weekend kemarin gw sok sibuk. Yup, abis sabtu trail run sama temen-temen Derby di Gunung Pancar, hari minggunya ada gath Forum Buku Kaskus (Serapium). Well, kaki gw masih pegel gila, udah disuruh pergi lagi. Hoho. But, demi ketemu sama temen-temen sarap, eh, serap.

    Ga seperti tahun-tahun sebelumnya yang sama sekali buta jakarta, tahun ini gw udah sedikit tahu tentang jakarta. Iya donk, udah 2014, mau piala dunia juga, masa masih ga tau jakarta? #apaHubungannya? #skip. Berangkat ke lokasi gath (Perpustakaan Museum Bank Mandiri, Kota Tua) naik KRL yang super sumpek, udah gitu AC mati, dan dua kali kudu berenti karena ada gangguan di Manggarai dan Gambir. Dari yang harusnya cuman 1 jam udah nyampe, ini perjalanan sampe 2 jam. Agak-agak kecewa gw tadi pake parfum, karena pas nyampe lokasi, uda bau bangke lagi. Hoho.

    Sampe di TKP, udah banyak seraper yang dateng. Sekitar 6780an orang lah. Tapi sayang, banyak yang gw ga kenal. Maklum, gw termasuk anggota yang udah bangka, dan udah jarang banget mampir di forum. Cuman ikut kalo ada Gath doank. Hehe. Beberapa wajah lama teridentifikasi, Puh Dan, Bima, sama Cardo. Udah, yang lainnya ga kenal. Hehe. So suwowri temen-temen. Harap maklum, hardisk udah full. Perkenalan para seraper juga ga banyak membantu, karena otak gw emang udah agak-agak. Sekali lagi suwowri.

    Acara gath, berlangsung lumayan rame. Apalagi kalo si bima ngomong, beuh, gw langsung ngumpet dan tutup kuping. Takut ada Petrus kayak jamannya Pak Harto. Abis yang diomongin ga jauh-jauh dari PKI, Sosialis, Marxisme, dan gitu-gitu. Sutralah. Selebihnya, acara ngobrol santai sama seraper lain. Gw sendiri banyakan diemnya di gath kali ini. Entah kenapa, gw lebih suka merhatiin anak-anak pada ngobrol daripada ikut nimbrung. Entah kenapa. Apalagi pas penganten baru dateng, Qiqi sama Shifa, beuh, rasanya seakan separuh jiwaku pergi. Ga ada lagi temen KRL-an ke Depok, karena biasanya kalo balik Gath naik KRL gw selalu bareng Qiqi.

    Ada juga acara tuker buku dan steal d book, dimana lo bisa milih buku orang yang lo incer (yang diincer bukunya ya, bukan orangnya), dan orang yang bukunya diincer harus rela seikhlas-ikhlasnya buat nuker bukunya. Well, urutannya sesuai dengan presensi, jadi yang dateng duluan bisa jadi pencuri terakhir, jadi bukunya ga ada yang nuker lagi. Gw sendiri dapet bukunya Tere Liye, Ayahku Bukan Pembohong + UUD 45 Amandemen (bener-bener UUD 45. Iseng banget yang bawa ni buku). Lumayanlah, karena gw belum baca juga ini buku. Dulu udah pernah beli, tapi belum juga gw buka segelnya udah dirampok sama sodara kembar gw, dan ga pernah balik sampai sekarang.

    Selain itu juga ada info-info tentang serapium, kayak mau ngadain Gath di luar kota, bikin goody bag, promosiin Puh Dan jadi moderator, dan curhatan bima soal regenerasi, karena angkatan kita-kita udah lumutan. Hehe. Ada juga curhatan dari pengurus perpus buat bantuin nata perpustakaan, karena perpustakaan museum bank mandiri ga ada yang ngurus, dan baru mule mau diurus lagi sekarang-sekarang ini. Mereka butuh banget volunter, dan gw minat banget bantuin. Semoga gw bisa bantu.

    Well, di akhir paragraf, gw cuma bilang terima kasih buat temen-temen serap yang udah dateng. Gath kali ini lumayan rame, meskipun agak-agak sedih juga karena para sesepuh udah jarang yang dateng. Puh Adith yang biasanya dateng, juga ga nongol. Prudence, Rika, Citra yang biasanya rajin gath, juga ga keliatan. Apalagi om Willy, om Hendra, om Irfan, Mile, Inyong, miss you all guys!!

1 comment: