::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 11 November 2011

Terima Kasih Amore

Oke, sesuai janji gw beberapa hari yang lalu, hari ini gw mau cerita tentang Amore yang akhirnya dijemput oleh pemiliknya. #sedih

Sebelumnya gw jelasin, bahwa Amore disini adalah nama samaran, dan dia yang sebenernya bukan kelinci. Sumpa, dia manusia tulen. Bukan siluman. Apalagi makhluk jadi-jadian. Dia adalah wanita yang udah ngebuat gw klepek-klepek, wanita yang udah ngebuat gw mimpi indah 3 minggu ini, dan wanita yang akhirnya berhasil ngebuat gw nangis sampe jam 1 malem selama dua hari berturut-turut.

Amore emang spesial. Spesial karena gw tahu gw bakal nyaman sama dia, bahkan di waktu gw baru pertama kali ngeliat dia. Spesial karena, akhirnya gw punya kesempatan deket sama dia dan dia pun menanggapi positif. Spesial karena dia emang spesial. Seumur 21 tahun gw, baru 4 orang yang berhasil ngebuat gw merasa 'nyaman' di pandangan pertama. Satu, MR3-temen gw waktu SMP, Tino-sodara kembar gw, Rumbela-mantan gw, dan yang keempat Amore.

Tiga minggu ini gw bener2 deket sama Amore. Tiap pagi dibangunin, tiap jam setengah 8 diingetin sarapan, tiap jam 12 diingetin makan siang, ketemuan tiap sore kalo sempet, dan dininaboboin tiap malem. That's simple thing. But not so simple to me. Perhatian yang dia berikan itu sama kayak ngasih gw minum buat buka puasa. Intinya gw emang butuh perhatian, dan voila, dia dateng. Semua kenyamanan itu bertambah lengkap setelah akhirnya kami (bersama temen-temen lain) ngadain trip ke Bandung. And it's the most amazing and uneraseble from my memorized.

Sebenernya dari awal gw udah niat mau pasang kuda-kuda lho. Secara gw tahu, Amore udah dimiliki seseorang, dan itu artinya gw harus pasang pager tinggi-tinggi biar perasaan ini g berkelanjutan. Tapi, bukan Coco namanya kalau engga manjat tu pager. Dan hasilnya, gw berhasil nyampe tu puncak pager. Tapi pas akhirnya tinggal lompat, di bawah sana dah nunggu anjing herder (nulisnya gimana sih? herder apa harder apa ererer?). Gw g bisa lompat ke kehidupan Amore lebih jauh lagi. Karena sekali gw masuk, mungkin bukan gw aja yang abis dimakan tu herder, tapi juga Amore, si kelinci cantikku. Dengan berat hati, akhirnya gw pun g jadi lompat ke kehidupan Amore. Dan pas mau lompat balik ke kehidupan normal gw, tu anjing herder loncat dan ngejengkangin gw dari belakang. Gw jatuh. Hati gw remuk. tulang-tulang gw bertebaran. Tapi anehnya, perasaan ini masih sama. Gw sayang Amore.

Gw berusaha banget buat decrease my feeling to her, but it just make me hurt. More n more. Sampe akhirnya tengah malem gw nangis. Yup, beneran nangis.. Yang keluar air mata gitu. Gw nangis bukan karena hati gw yang udah hancur, bukan. Gw nangis lebih karena merasa bersalah sama Amore dan pemiliknya. Karena gw tahu apa yang gw lakuin ini salah, dan gw tetep maju. Karena gw g sanggup menghapus kenangan-kenangan bareng Amore. karena gw udah terlanjur terbiasa dengan dia dan akhirnya harus bener-bener end. karena gw sayang Amore. Dan Amore g boleh sayang gw.

Well, sekarang udah 4 hari sejak gw ngalahin kunti, nangis tengah malem, perasaan ini masih sama. Tapi setidaknya gw udah bisa nahan nangis tiap malem. Gw udah bisa tersenyum bahkan di depan dia. Meski gw juga g paham, itu senyum ikhlas, senyum boongan, atau senyum karena udah gila. Gw sekarang udah bisa menatap hari esok meskipun kenangan hari kemarin masih tetap jadi bayang-bayang yang g bisa gw hindarin. Satu-satunya yang belum bisa berubah adalah gw masih tetep sayang Amore,

Terima kasih Amore karena telah menjadi bagian dari hidupku, meski bagian yang selalu ngebuat gw nangis karena inget kamu mulu. Terima kasih Amore karena telah ngasih gw minum, meski gelasnya kamu ambil lagi. Terima kasih Amore karena telah mengingatkanku bahwa 'life is a reality'. Terima kasih karena telah membangunkanku dari mimpi-mimpi indah ini. Terima kasih telah membuatku sadar atas kesombonganku yang sok kuat, karena sebenernya gw sangat sangat sangat lemah. Terima kasih telah mau masakin gw, dan ngingetin makan, meski sekarang nafsu makan gw langsung ilang, karena inget sama kamu. Terima kasih. Terima kasih. Terima kasih. Semoga bahagia. Aku sayang kamu, Amore.



2 comments:

  1. Yang pergi itu justru akan membuat kita matang. Jangan bersedih...!!

    ReplyDelete