::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 15 August 2013

Liburan yang... saeklah...

    Well, abis lebaran hingga hari ini orang rumah masih sibuk riwa-riwi kesana kemari. 'Punjungan' ato kiriman makanan dari orang yang mau punya hajat tiap hari ga pernah berhenti sampe H+7. Dan ga cuma satu sodara-sodara, tapi 2, 3, atau bahkan 4 dalam sehari. Bayangkan, jika sehari ada 4 punjungan, itu berarti akan ada 4 orang punya hajat. Kalo dalam seminggu ada 7 hari, maka akan ada 4 x 7 = 28 orang punya hajat. Dan bila dalam sekali hajat mengeluarkan dana 100rb buat kasih amplop, maka tidak kurang dari 2,8 juta keluar hanya untuk nyumbang orang punya hajat. Bayangkan sodara... bayangkan...

    Tapi, bukan masalah 2,8 juta yang akan gw bahas dalam tulisan ini, melainkan efek samping dari banyaknya orang punya hajat tersebut kepada gw dan adek gw pada khususnya dan anak-anak rantau yang mudik pada umumnya. Ada apa kah gerangan? Tidak lain dan tidak bukan adalah 'kurangnya perhatian'. Hemmmm... galau lagi... nampaknya abis lebaran ini galau tetap akan menjadi tema utama post gw selanjutnya. Hehe...

    Ga usah dibayangin, karena gw aja males ngebayanginnya. Lo bisa langsung dateng ke rumah gw kalo mau buktinya (bayangin aja males, apalagi dateng). Dari H+3 lebaran sampai hari ini adik gw udah mule nge'asrama lagi, rangkaian orang punya hajat belum juga kelar. Dampaknya, ortu gw sibuk kesana kemari buat kondangan. Kalo cuman satu, it's no problem. Paling sejam dua jam kelar. Tapi bayangin kalo kudu menghadiri 4 hajatan dalam sehari. Faktanya sih, dari gw bangun tidur sampe gw tidur lagi, ortu gw masih sibuk kondangan. Belum lagi kalo yang punya hajat tetangga satu RT, mungkin dari lo bangun tidur sampe bangun tidur besoknya lagi, gw belum bisa liat nyokap gw. Well, this is tradisi. Dimana kegotong royongan dan rasa kekeluargaan masih terikat kuat di kampung gw. Tapi bagi orang yang biasa hidup jauh dari orang tua dan tinggal di kota racun kayak Jakarta, jujur aja, hal kayak gini annoying banget. Terutama karena gw ga bisa tiap minggu bahkan bulan pulang ke rumah. Dan pas ada kesempatan pulang ke rumah, orang rumahnya malah ga ada di rumah. Itu semacam nyesek.

    Dari lebaran kemarin sampe hari ini aja gw baru semalem sempet manja-manjaan sama nyokap gw, dan semalem pula ngobrol sama bokap gw. Meskipun obrolannya ga mutu banget sih. Bukannya ngebahas apa kek buat masa depan, ini bokap gw malah ngomongin google maps. Saeklah...

    Well, hari ini adik gw udah mule masuk sekolah lagi. Dan tadi malem, malem liburan tarakhir adik gw yang harusnya diisi dengan manja-manjaan dan penuh wejangan, malah diisi nonton running man bareng gw. Secara ortu kami berdua lagi kondangan. Tadi pagi belum juga mata sempurna ngebuka, ortu gw udah kondangan lagi sampe siang. Pulang-pulang udah jam 12 sementara adik gw udah kudu chao jam 2 siang. Pulang dari nganter adik gw, nyokap udah kudu kondangan lagi sampe malem. Alhasil gw seorang yang sendirian di rumah sambil guling-guling depan TV.

    Jadi, kalo lo mau tau pesan dan kesan liburan kali ini ya... saeklah..

No comments:

Post a Comment