::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 19 August 2013

Menikahlah, karena sesungguhnya Anda sudah karatan...

    Senin, 19 Agustus 2013, berangkat ke kantor lagi, menjalani rutinitas lagi, menerjang badai asap jalanan lagi, menerobos kemacetan dengan Channel Jr lagi, dan lagi, dan lagi. Well, udah hampir 4 jam gw ada di depan komputer yang mana "seharusnya" gw udah kerja. Tapi apa mau dikata ketika keinginan untuk bekerja itu belum datang juga. Ya seperti inilah akhirnya, browsing-browsing ga jelas, download update-an drama korea yang lama tertinggal plus anime-anime yang juga udah manggil-manggil ga sabar buat pindah ke hardisk gw.

    Ciyusly, ga banyak yang tersisa dari liburan 2 minggu kemarin. Semuanya terasa lempeng-lempeng aja, kecuali dua hal. Yang pertama adalah henpon Nokiyem gw yang entah kenapa jadi gampang drop. Dulu doi kuat ga gw charge 3-4 hari. Sekarang, jangankan 3 hari, dapet sehari aja udah sujud syukur. Entah kenapa...

    Dan yang kedua adalah, tentang pembicaraan antara gw, bokap, dan nyokap sebelum gw kembali ke hutan Jakarta. Percakapan yang ga nyampe 20 menit, tapi bisa berdampak bagi kehidupan gw 20 hari ke depan, 20 bulan, 20 tahun, atau bahkan sampe gw mati. Karena yang kita obrolin adalah sesuatu yang menyangkut masa depan gw, dan keluarga gw, dan insaAllah bakal keturunan gw, yaitu soal "Pernikahan".

    Jangan kaget, karena yang harusnya kaget adalah gw. Gw yang hari ini udah 23 tahun tapi jangankan mempersiapkan diri untuk pernikahan, kepipkiran aja belum. Yang harusnya kaget adalah gw, kenapa di usia gw yang udah bangka ini, gw masih kayak anak-anak yang gw rasa masih sangat jauh naik ke panggung pernikahan. Entah kenapa... Sekali lagi, entah kenapa...

    Beberapa hari sebelum gw balik ke Jakarta, bokap gw ngajakin gw ngobrol "serius". Well, gw bukan tipe orang yang bisa serius, itulah makannya bukannya duduk anteng, gw malah ngambil mainan ponakan gw yang masih 5 tahun buat mainan. Untung bokap gw adalah bokap gw, jadi beliau udah ngerti sama tingkah polah anaknya ini. Percakapan dimulai dengan kalimat, "sekarang kamu udah 23 kan?". Mendengar kalimat ini aja gw udah merasa terpojok, belum apa-apa udah nyenggol umur. Bahaya ini. Dan kalimat berikutnya adalah, "Bapak dan Ibu ga ngelarang kamu buat pacaran atau kalo udah punya niatan buat nikah". Dan seketika halilintar menyambar-nyambar. Oke, sampai disini mungkin perlu diperjelas bahwa sampai detik itu (waktu ngobrol itu), gw udah jomblo berabad-abad, dan jelas kata "ga ngelarang kamu buat pacaran" seperti kilat yang menerkam kejombloanku. Dan pula ditambah kalimat berikutnya "ato kalo udah punya niatan buat nikah". Ga usah dibahas, you know what i feel. Dan begitu seterusnya obrolan tentang nikah berlanjut.

    Bokap gw ga pandai berbasa-basi meskipun sebenarnya beliau udah nyoba basa-basi. Tapi yang jelas, obrolan tentang masa depan itu, yang harusnya bisa berjam-jam berakhir hanya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Gw sendiri, walopun terlihat tidak serius (pada waktu itu), pun sebenarnya serius ngedengerin wejangan dari bokap gw yang disambut anggukan dari nyokap gw (udah sekongkong ternyata). Intinya adalah :
1. Lo udah tua, udah waktunya buat nikah.
2. Abis lo lulus S1, terserah mau lanjut S2 dulu ato diskip nikah dulu. Bapak dan Ibu no problemo.
3. Yang penting, batas maksimal lo nikah adalah umur 30, kalo bisa 27-28, ato lebih cepat lebih baik. Ga boleh ditawar lagi.
4. Dan ini yang paling serius, adalah "kalo bisa", cari istri yang deket-deket aja.

    Khusus poin 4 bakal gw bahas. Karena ini serius dan agak panjang. Jadi, bokap gw berharap, kalo gw punya istri, disarankan untuk punya istri yang deket. Deket disini dalam artian, jarak rumah bisa ditempuh 2-3 jam perjalanan. Agar supaya, (ini contoh dari bokap gw) kalo ada salah satu dari orang tua kita nantinya ada yang masuk angin, ga susah kalo minta dikerik. Well, terkesan sederhana, walopun sebenarnya ini sangat tidak sederhana. Jujur aja, ketika mendengar kata 2-3 jam, otak gw langsung ngitung. Kalo ke barat maksimal ke Semarang, kalo ke Selatan maksimal ke Solo, kalo ke Timur maksimal ke Cepu, kalo ke utara maksimal ke Blora. Sekali lagi, terkesan sederhana, tapi ini tidak sederhana. Well, kemudian bokap gw nambahin lagi, "kalo ga bisa ya minimal sesuku lah". Terkesan sederhana, walopun ini tidak sederhana. Dan yang terakhir adalah "Tapi kita manusia hanya bisa berencana, kalo ternyata jodohnya emang bukan dari salah satu di atas, kita bisa apa". Terkesan ribet, padahal ga ribet. Pada intinya adalah, ortu gw berharap nantinya kalo mau punya istri, ga usah deh sama Moon Gae Young, sama Oki Setiana Dewi aja. Tapi setelah gw cari alamtnya, ternyata Oki orang Batam. Jadi ya ga jadi. Huh...

    Well, itu tadi sedikit oleh-oleh dari liburan kemarin. Semoga terwujud dalam waktu dekat. Amien...

No comments:

Post a Comment