::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 9 September 2011

Cerita Liburan Part 4 (Together with BTW Club)

Setelah kemarin gue bersenang-senang dengan temen-temen SMP gue, hari ini gue ada kumpul-kumpul bareng geng gw. Namanya BTW Club,singkatan dari By The Way Club. Kenapa By The Way? Soalnya dulu kita sering banget ngomong pake kata By The Way ato SMS dengan kata BTW. Dan jadilah, organisasi sesat ini, BTW Club.

Tiap liburan, BTW Club selalu berusaha ngumpul. Walopun untuk ngumpulin empat personil ini susahnya minta ampun. Maklum lah, kita sibuk cui. G ada banyak waktu buat just waste the time. Terakhir kali kita kumpul kalo g salah adalah 6 bulan yang lalu, ato setahun yang lalu? Lupa. Yang jelas udah lama banget.

Seperti kumpul kali ini juga, susah banget buat ngumpulinnya. Padahal posisi udah ada di satu kota, tapi tetep aja susah. Yang alesan ngebantu ortu lah, panas lah, sampe alesan g bisa ninggalin spongbob'. Tapi akhirnya, kita bisa kumpul juga. Jam 4, di rumah Marta, basecamp kita sejak Pak Karno diasingkan ke Digul. Oya, anggota BTW Club itu ada empat makhluk, Gw sebagai yang paling waras diantara mereka, Marta, Abid, dan Emi. Mereka semua gila. Apalagi kalo udah ngumpul.

Tadinya, kita rencana mau buka bareng di luar. Soalnya Mami nya Marta g masak hari ini. Sibuk mempersiapkan segala sesuatunya buat lebaran. kan tinggal besok. Sementara adik-adik nya Marta juga keliatan sibuk dari tadi, soalnya mau ikut takbir keliling. Cuma Marta aja yang g sibuk. Tapiiiii, sampe manghrib kita masih belum beranjak dari tempat duduk. Kalo Abid mah wajar g bisa berdiri lagi. Perutnya aja udah segedhe gentong, mana kuat ngangkat badan buat berdiri. Kalo si Emi, sori aja, gw g bisa ngebedain antara dia duduk apa udah berdiri. Marta udah asik sama leptopnya. Gw?? Kenapa g berdiri juga? Kalo gw punya alibi. Gw udah berusaha, tapi g bisa. Gw curiga ini kursi yang gw dudukin udah dikasih lem sama mereka bertiga. Mereka bertiga sekongkol buat ngejebak gw. Gw yakin. SUlit banget buat berdirinya.

15 abad berlalu. Kita masih duduk-duduk aja. Sampe akhirnya malaikat penolong datang. Tukang Bakso lewat. Segera dah beli bakso. Rencana buka di luar kini sudah menjadi kenangan yang tersimpan dalam lembar-lembar kehidupan.

Abis itu kegiatan kita juga cuma satu. Main kartu sampe malem. Yang sukses ngebuat kaki gw kesemutan stadium akhir, karena terlalu banyak jongkok. Soalnya kalah mulu. Kita bersenang-senang hari ini, kecuali gw. Walopun cuma ngumpul bareng, makan bakso, sama main kartu doank. But, it just about laugh together.

No comments:

Post a Comment