::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 19 September 2011

Ketika Mereka Harus Lulus Duluan ...

Jadi ceritanya ntar adalah hari pertama kuliah setelah semedi selama dua bulan lebih. Rasanya krenyes-krenyes gimana gitu. Antara seneng karena bisa ketemu temen-temen, specially si eneng (Enengnya orang lain maksudnya!), sama males karena terlanjur pewe abis ngantor balik rumah. Liburnya sih, kelamaan...

Tapi eh tapi, ada berita mengejutkan menjelang kuliah kali ini. Apakah gerangan?? Bahwasanya, salah satu temen gw yang rumahnya di bengkulu, kagak bisa kuliah lagi bareng kita-kita. Pasalnya doi didaftarin ortunya jadi PNS disono, dan ketrima. Jadi ya gitu deh. Doi g bisa lanjut kuliah dimari. Tapi sebenernya gw agak-agak g percaya gitu sih. Jangan-jangan doi mau dikawinin sama gadis pilihan orang tuanya. Macam Siti Nurbaya gitu. Tapi ini versi cowoknya. Pan sama-sama hikayat Melayu tu. Soalnya g ada kabar gitu. Tiba-tiba aja muncul tu berita. Telpon engga, SMS kagak, Imel apalagi. Gw curiga ini HP nya dia disita sama orang tuanya. Biar dia g bisa minta bantuan sama kita-kita apalagi Power Rangers.

Kejadian kayak gini, temen yang g bisa ngelanjutin kuliah bareng, sebenernya bukan pertama kali terjadi sih. Seengaknya setahun ini ada 4 temen gw yang kudu lulus duluan. Yang pertama, baca Quran dan maknanya. Yang pertama namanya Muham. Doi cuma bertahan g nyampe sebulan. Alesannya, susah ngatur jam kerja sama kuliahnya. Emang sih, bagi kita-kita manusia malem gini, paling susah kalo udah urusan ngatur waktu kerja sama kuliah. Ijin dari Pak Bos lah, jam pulang kantor yang melebar lah, sampe tugas kuliah yang numpuk berton-ton. Jadi alasan temen gw ini lulus duluan, meskipun klasik, cukup masuk diakal lah ya.

Temen kedua gw yang kudu lulus duluan namanya Fika. Doi bertahan 3/4 bulanan lah. Alesannya? Terbang ke UK.

Nah, berikutnya ini yang cukup mengejutkan. Beliaunya yang kabur dari kampus adalah ketua suku kita (yang ada kepala suku kali), Bang Ade. Doi adalah salah satu dari 4 makhluk tertua di kelas. Umurnya sudah tidak bisa diidentifikasi lagi. Dan beliau mewarisi kebijakan-kebijakan orang zaman Mesir Kuno. Mereka berempat adalah Nyak Babe dari kita-kita ini yang tergolong masih imut-imut ini. Makanya, waktu ada berita Bang Ade mau kabur duluan, kelas kita geger, gempa bumi dimana-mana, Gunung Merapi meletus, sampe Bang SOmay g berdinas beberapa hari karena berduka. Alesannya? Sederhananya beliau harus milih kuliah atau dapur ngebul.

Dan yang terakhir adalah temen gw yang di awal udah gw bahas tadi. Namanya Redo. Salah satu temen yang cukup dekat dengan gw. Satu-satunya temen yang rumahnya sering gw jadiin sarang. Satu-satunya temen yang dapurnya pernah gw nodain. Satu-satunya temen yang bilang 'enak' dan abis dua piring sama masakan gw, yang gw aja g doyan. Doi juga lah yang menyebabkan beberapa project gw berjalan lancar, karena mau nganterin gw ke tempat-tempat yang tak terjamah oleh gw sebelumnya. Dia juga yang memperkenalkan kata 'Bigal' sama temen-temen, yang dengan sukses mengalahkan kata-kata mutiara gw, 'Lambe'.

But overall, meskipun bak mandi udah penuh karena air mata gw, gw tetep bisa tersenyum kok kalo inget mereka. Gimana mereka udah rela (mungkin terpaksa) jadi temen gw. Seengaknya, mereka udah ngasih warna tersendiri dalam pelangi hidup gw. Mungkin pink bunga-bunga, atau item polkadot? Apapun itu, you are all just my friends, more, not less.

No comments:

Post a Comment