::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 19 September 2011

FR Gathering - Serapium Kaskus (versi saya)

Hari ini adalah hari Senin. Kemarin itu hari Minggu (yaelah, ni anak minta dilempar bata apa ya? Bayi-bayi ngedot sampai nenek-nenek peyot juga tau kali). Jadi ceritanya, hari Minggu kemarin, tgl 18 September 2011, temen-temen seraper (sub forum Book Reviews di Kaskus --> http://www.kaskus.us/forumdisplay.php?f=66) ngadain gath gitu. Gw yang termasuk anak baru di forum, masih lugu, dan belum ternoda, tertantang buat ikutan acara ini. Secara, kapan lagi gitu kita bisa ketemu anak-anak seraper secara live. Lagian penasaran juga sama wajah makhluk-makhluk kutu loncat, eh, kutu buku ini. Siapa tau ada yang tampangnya udah beneran kayak kutu. Hehehe. Nah, untuk cerita lengkapnya, silahkan simak paparan berikut ini :


Pertama dan utama, gw ucapin terima kasih buat om dani yang udah sukses ngerayu-ngerayu gw buat ikutan acara ini. Sampe nyariin temen yang bisa diajak bareng segala. Secara gw kan buta jalanan.

Gw berangkat dari rumah gw di Bogor jam 9 pagi. Rencananya gw mau ngajak temen-temen kampus non seraper buat ikutan acara ini. Tujuan utamanya jelas, biar ada temennya ke TKP, yaitu Museum Fatahillah, Kota Tua, Jakarta. Walopun sebenernya temen-temen gw ini juga belum pernah ke Kota Tua sih. Tapi seengaknya, kalo tersesat kan ada temennya. Hehehe. Gw, sama dua orang yang tidak beruntung tadi janjian ketemuan di station Pondok Cina Depok. Kita rencana mau naik kereta, karena ternyata eh ternyata, yang namanya Kota Tua itu ada di belakang station Kota. Kita berangkat jam 11 dari Depok. Sengaja berangkat lebih awal,karena kedua makhluk ini ngebet mau foto-foto dulu di Kota Tua. Narsis.

Sejam kemudian kita nyampe di station, dan emang bener banget, karena ternyata station Kota itu udah bagian dari Kota Tua. Nah, disinilah sebuah kebodohan terjadi. Kami bertiga nyari-nyari dimana kah Museum Fatahillah itu berada lewat Google Map.



Kami muter-muter dari Museum Keramik jalan lagi sampai Cafe Batavia jalan lagi sampai Museum Wayang, tapi tetep g tahu dimanakah Museum Fatahillah berada. Akhirnya karena capek, kita bertiga ngadem dulu di Museum Wayang sambil foto-foto. Sejam berselang, kita bertiga melanjutkan pencarian menemukan Museum Fatahillah berada. Kita liatin map nya, kita pelajari, kita telaah bersama-sama, dan *tuing* kita baru sadar kalo ternyata Museum Fatahillah itu ada di depan kita persis. Di antara Museum Keramik dan Museum Wayang. Bodoh!

Jam 2 lebih dikit, gw SMS an sama bang Adit, koordinator acara ini. Si Bang Adit bilang kalo doi pake jaket cokelat tas biru. Sedangkan gw bilang gw pake Jaket Liperpul. Disinilah kebodohan kedua terjadi. Kita bertiga nyari-nyari dimanakah gerangan Bang Adit. Setelah energi makan siang abis buat nyari doi, kita berhenti di bawah pohon depan Museum Fatahillah di samping gerombolan orang yang salah satunya pake tas biru menurut temen gw dan ijo menurut gw. Temen gw ini yakin doi adalah Bang Adit karena pake tas biru. Sementara gw yakin itu tas warnanya ijo, bukan biru. Sementara kita masih debat nentuin warna tas si abang di samping kita, gw telpon deh si Bang Adit, dan ternyata bener, si abang yang di samping kita itu adalah Bang Adit. Belakangan gw baru sadar, kalo gw kan g bisa ngebedain warna ijo sama biru. Buta warna sebagian. Nah, pas gw nyapa si Bang Adit, ternyata dia juga keliatan agak bingung gitu. Secara gw tadi salah ngasih info ke Bang Adit kalo gw pake Jaket Liperpul, karena yang bener adalah gw pake KAOS liperpul, bukan JAKET karena jaket udah gw masukin tas dari tadi. Hehehe.

Jam setengah tigaan acara dimule. Dimule dari sesi perkenalan, dimana sumpah, gw g bisa inget setengah dari mereka. Maap aje niye, hardisk gw terbatas. Yang jelas ada 10 orang yang kumpul, terus jadi 15, terus akhirnya jadi 20 atau 25 an makhluk. Seneng? Pasti. Dapet temen-temen baru yang incredible gitu loh. Gw jadi kecil banget dibandingin para tetua-tetua ini, secara gw aja masih baca cerita bergambar macam Miko ato Timun Mas, eh, mereka bacaanya dah yang berat-berat, dari yang mule The Grand Design, 24 Wajah Billy, The Alchemist nya Nicholas Flamel, sampe 1001 Books review yang gedenya aja ngalahin bantal kamar gw. Gw curiga jangan-jangan itu bukan buku. Itu memang bantal kamar yang disulap jadi buku.

Selain perkenalan-perkenalan tadi, si Bang Adhit ngasih kayak planning Serapium ke depannya. Bahwasanya beliaunya pengen ngadain event-event lain baik secara online maupun offline, termasuk kerjasama dengan Perpustakaan Daerah. Mantabs. Acara lain adalah perkenalan buku faforit masing-masing, dimana disini gw paling cupu, karena gw adalah satu-satunya orang yang ngebawa komik. Sumpah, cupu berat.




Tapi sayang beribu sayang, gw kudu balik cepet. Jam 5 gw udah balik, soalnya g mau ketinggalan nonton Liperpul. Hidup Suarez!!! Hehehehe. Eh tapi, udah dibela-belain gitu, keujanan juga, naik motor ngebut dari Depok sampe Bogor, nyampe rumah disuguhi sama kegogolan 4 gol. Liperpulnya kalah, dibantai 4-0 sama The Spurs. Nangis darah dah gw.

Overall, ini adalah gath pertama gw. Dan gw beruntung karena di gath pertama gw, yang dateng banyak, jadi gw bisa dapet kesan indah di gath pertama gw. Hehehe. Beruntung berikutnya adalah, karena para kutu loncat ini orangnya asik-asik, dan g diragukan lagi kekutuannya. Beruntung selanjutnya, karena gw yakin forum kita akan semakin jaya kalo di dalemnya ada orang-orang yang loyal kayak mereka. Beruntung berikutnya lagi, karena dapet Travelling Snacknya. Beruntungnya lagi adalah punya temen baru, punya koneksi baru, dan tentu saja punya korban baru buat dipinjemin bukunya. Hehehe. Tapi ada dua hal yang g beruntung. Pertama gw g sempet foto-foto sama mereka dan Liperpul dibantai 4-0. #nangisDarah

5 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. hehe,...

    walau komik tapi QED lumayan gan,.. ane punya kindaichi, tapi gak banyak,.. tukeran,, mau gak? hehe,...

    ReplyDelete
  3. QED ane baru berapa ya. 7 doank kayaknya. soalnya sempet stak beberapa tahun karena pandangan teralihkan oleh komik lain. Hehe. Tukeran bijimane nih maksudnye?

    ReplyDelete