::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 16 September 2011

Jawaban Beasiswa Sarmag

Seperti yang udah gw duga sebelumnya, jawaban bokap atas beasiswa ini adalah, "untuk sementara ini tidak". Bokap minta gw pertahanin kerjaan yang sekarang, dan kuliah kayak biasanya.

Sebenernya, kalo emang gw bisa milih, gw bakal milih beasiswa ini.
Q : kalo gitu kenapa g lo ambil aja?
A : karena seperti yang gw bilang tadi, 'kalo emang gw bisa milih', tapi nyatanya gw g punya pilihan.
Q : pilihan itu ada di tangan lo, bukan bokap lo!
A : bener banget. tapi konsekuensi atas pilihan itu g bisa gw handel sendiri. Butuh bokap gw?
Q : ????
A : misal gw ambil beasiswa itu, seperti yang udah gw bilang kemarin, gw kudu resign. Itu artinya bahkan buat beli cimol aja gw g mampu. Apalagi kuliah? Terus siapa yang ngebiayain kuliahnya, biaya hidupnya, dan lain-lainnya? Jawabannya jelas, bokap. Artinya apa, kalo gw ngambil keputusan di luar keputusan bokap, gw kudu bisa bertahan tanpa bantuan dari bokap gw. Betul g? So, seandenya gw ambil tu beasiswa, gw kudu bisa bayar uang kulia sendiri, ngebiayain hidup sendiri, dll. Padahal dari mana gw bisa dapet duit kalo gw resign dari kantor? Itulah sebabnya gw bilang 'kalo emang gw bisa milih', karena nyatanya gw emang g punya pilihan.
Q : lo kan bisa cari kerjaan lain.
A : tempat mana yang mau mempekerjakan orang yang dari jam 9 sampe 4 nya harus kuliah? Dan, apakah upahnya cukup buat biaya hidup + kuliah?
Q : lo juga bisa usaha sendiri lah. lo kan udah punya skill komputer sama bikin program.
A : ada waktu gitu buat bikinnya??
Q : pulang kulia, ato malemnya kan bisa?
A : emang kulia g ada tugas?? emang gw g butuh istirahat?
Q : lo terlalu pesimis deh. G ada passion.
A : gw jawab 'emang'. Tapi gw gitu juga karena mikirin sebab-akibatnya, gw pikirin logisnya.
Q : tapi gw yakin, orang tua lo pasti tetep mau bayarin lah misalnya lo resign pun. Dan gw yakin mereka juga mampu ngebayar kulia lo.
A : tapi gw yang g mampu. mau ditaruh dimana muka gw, kalo gw ambil tu beasiswa, padahal bokap udah bilang engga, trus gw minta bokap buat nanggung biayanya. jujur, gw malu.
Q : terserah dah ... emang susah di elo nya. G punya passion buat ambil tantangan. Kesempatan g dateng dua kali lho.
A : Apa yang kita dapet sekarang, juga belum tentu bisa kita dapet lagi.

Kejadian kayak gini sebenernya g sekali ini doang terjadi. Dan gw pun udah belajar buat kecewa. Dulu waktu mau masuk SMA, beberapa guru nawarin buat masuk Taruna Nusantara, SMA 3 Semarang, sampai Pondok Pesantren Gontor. Waktu itupun, gw udah milih Taruna Nusantara. Bahkan udah daftar sendiri, tanpa sepengetahuan bokap. Tapi apa yang terjadi selanjutnya? Pas gw bilang sama bokap, beliau cuma bilang 'TIDAK'. Dan akhirnya beliau ngedaftarin gw di SMK N 7 Semarang. Waktu itu, gw kecewa berat. Nilai gw ancur. Dan bahkan selama setahun, gw cuma kenal setengah dari temen sekelas gw. Tapi sekarang, lihat, di usia 19tahun gw udah punya gaji sendiri. Gw bangga. Dan itu ngebuat gw berpikir kalo bokap tau mana yang menurutnya terbaik buat gw. Walopun mungkin sebenarnya ini bukan yang terbaik buat gw.

Begitu juga pas gw mau masuk kuliah. Gw dapet beasiswa dari Universitas Dian Nuswantoro Semarang. Beasiswa gratis biaya kuliah sampai lulus. Tapi sekali lagi bokap bilang 'TIDAK'. Alesannya? Kalo emang mau SERIUS kuliah, jangan di swasta (Padahal beliau ambil S2 di universitas swasta). Kecewa, gw daftar beasiswa di ITB, kampus impian gw dari kecil. Dan waktu itu pula, gw dapet tawaran kerja dari tempat gw kerja sekarang ini. Dan apa tanggapan beliau? Ambil tawaran kerjanya, dan kuliah sambil kerja. Kecewa? Banget. Tapi gw udah kok belajar buat kecewa.

And now?? This is I am. Emang gw gagal meraih impian-impian gw. SMA di Taruna Nusantara, kuliah di ITB dan luar negeri, jadi ilmuwan atau setidaknya dosen matematik. Dan sampai detik inipun gw kecewa. Tapi sekali lagi gw bilang, ada konsekuensi yang kudu diambil. Dan gue berusaha ngambil konsekuensi terendah. Cemen?? iya. kalo g cemen, mungkin gw g ada disini. mungkin gw udah ada di salah satu kelas di ITB ato praktikum di salah satu lab di Jepang. Tapi misal gw g cemen, mungkin gw sekarang ada di kamar, merenungi nasib karena ternyata ortu g bisa /mau ngebiayain kuliah gw atau mungkin adik gw terancam g bisa kuliah jg, karena ortu kudu ngebiayain kuliah gw.

Who knows??

4 comments:

  1. kata-katanya sesuatu banget ...

    ReplyDelete
  2. hidup itu proses, prosesnya itu yg berharga, bukan hasilnya.
    Ga masalah ga jadi kuliah di ITB, ga praktikum di lab luar negeri, tp pengalaman dari proses hidup itu akan membawa ke hal-hal besar.
    Ingat pepatah "Banyak jalan menuju Roma"
    Semangat ya Coco :)

    ReplyDelete
  3. eh, sumpeh lho, gw g tau ada yang komen lagi,
    hahaha,
    thanks ichie. Keep your spirit and strength

    ReplyDelete