::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 13 September 2011

Beasiswa Sarmag yang men-Dilema-kan

Kemarin gw dapet SMS dari kampus, yang mengabarkan bahwa gw terpilih buat ikut seleksi cowok terkeren di kampus. Heran gw, padahal udah jelas banget, gw lah yang bakal jadi juaranya. Tapi kampus masih aja ngadain acara kayak gini, seakan g rela banget kalo gw yang kepilih jadi cowok terkeren. Padahal, udah jelas banget kan ya? Heran.

Oke, itu tadi ngaco. Keren dari Hongkong, orang bulu ketek aja lebatnya udah ngalahin hutan Kalimantan. Kecuali kalo lombanya adalah lomba bulu ketek tertidak terurus, mungkin gw bisa jadi juara. Yang bener adalah kemarin gw dapet SMS dari kampus yang mengabarkan bahwa Mang Udin, yang jualan kentang goreng di depan kampus udah mulai beroperasi lagi setelah libur lebaran.

Oke, itu juga ngaco. Lagian siapa juga yang mau ngabarin gw kalo Mang Udin udah beroperasi lagi? Orang utang semester 1 aja belum kebayar kok. Yang bener adalah kemarin gw dapet (ngaco lagi dapet bata ni!!) SMS dari kampus yang mengabarkan bahwa gw terpilih buat ikut seleksi penerima Beasiswa Sarmag (Noh kan ngaco lagi, yang bener DONNKKK!!). Engga engga, ini beneran kok. Kali ini, sumpah, gw g ngaco lagi, meskipun aneh bin ajaib gw bisa kepilih buat ikutan seleksi beasiswa sarwoedipeni kena maag itu tadi. Secara gitu loh, gw adalah mahasiswa yang paling keras ngoroknya kalo lagi ada kuliah. How come gw bisa dapet berita kayak gitu. Tapi, sumpah, beneran. Gw emang bener-bener dapet SMS pemberitahuan ini kok. Meskipun gw masih curiga, yang ngirim SMS ini dapet nomer HP gw dari poster sedot tinja yang gw pasang di sekitar kampus.

Terus, apakah gerangan Beasiswa Sarmag itu? Dan kenapakah gw dapet SMS itu? Mau tahu? Serius? Sumpeh Lo? Ketik Reg Mau, kirim ke 9998, cuma dari kartu *tit* kamu. Jadi, setelah gw telaah dan tinjau lebih jauh, ternyata yang dapet SMS itu tadi adalah mahasiswa yang IPK nya lebih dari 3,5. Nah, pertanyaanya adalah, emang IPK gw nyampe 3,5?? Jujur, pertanyaan ini ngebuat gw sedih sekaligus terharu. Pertanyaan ini ngebuat gw harus mengingat kejadian 7/8 bulan yang lalu dimana IPK gw secara tegas bilang mau memisahkan diri dari gw.
IPK : Fernando, relakan aku pergi.
Gw : Maria, jangan tinggalkan aku.
IPK : , jangan tatap mataku Fernando. Aku tak sanggup memandangnya.
Gw : aku tak sanggup hidup tanpamu Maria.
IPK : Fernando ...
GW : Maria ...
IPK : Ada kerikil di mata kamu. Bersiin dulu donk. G enak ngeliatnya

IPK gw g mau teraniaya dengan kelakuan buruk gw. Tidur di kelas, ngegambar pas dosennya lagi ngejelasin makul, sampe main petasan di dalem kelas. IPK gw tau masa depannya bakalan buruk jika terus bersama gw. Makanya dia memutuskan untuk berpisah dengan gw. Dia ingin mandiri. Berjuang sendiri. Bener-bener sendiri. Tanpa gw. Dan sekarang, ternyata keputusan itu tepat. IPK, yang udah memisahkan diri dari gw bisa meraih nilai yang lumayan tinggi. Dan akhirnya berkesempatan ngedapetin beasiswa ini. Tapi sayang, ternyata pihak kampus masih menganggap IPK adalah bagian dari diri gw, jadi gw lah yang dapet SMS ini. Bukan IPK. Kasian.

Terus, Sarmag tu apaan? Sebenernya gw jg g gitu ngerti sih. Secara kemarin gw asik main Angry Birds pas dijelasin sama pihak kampus. Intinya adalah, Sarmag itu singkatan dari Sarjana Magister. Dimana dalam 4 tahun, seorang Mahasiswa yang ikut program ini bisa ngedapetin dua gelar, Sarjana dan Magister. Cara kerjanya kayak kelas akselerasi gitu deh kalo di SMP-SMA. Jadwalnya dipadetin, dari jam 9 pagi sampe jam 4 sore dari senin sampe jumat. Nah, kalo regulernya, mahasiswa yang ikut program ini kudu membayar semua administrasi yang totalnya 96jt rupiah, termasuk di dalamnya SPP S1 dan S2 nya, KRS yang lebih mahal, dan sumbangan pembangunan s2 sebesar 30jt. Bagi mereka yang dapet beasiswa ini, uang segedhe 96jt itu cukup diganti dengan 10jt aja buat biaya sarana dan prasarana, termasuk dapet tengtop, eh, leptop gratis. Bukan itu aja, mereka yang dapet beasiswa ini kelasnya juga bakal berubah jadi cuma 20 orang doang satu kelasnya. Dapet kursus-kursus dari luar kampus, pengajar dari dalem dan luar negeri yang minimal gelarnya Magister, sertifikat internasional, dan juga berkesempatan buat kuliah di luar negeri pas S2 nya. Selain juga yang paling menggiurkan adalah selama 4 tahun kita udah bisa lulus S2.

TAPIIIIIIII, bagi mereka yang dapet beasiswa ini, jadwalnya berubah kayak yang gw bilang tadi, yaitu dari jam 9-16. PADAHALLLLLL, gw kan kerja. Inilah yang ngebuat gw dilema dan galau. Di satu sisi, tawaran beasiswa ini begitu menggiurkan, dan di lain pihak gw juga tetep pengen kerja demi menyambung hidup. Dan gw g bisa ngambil keduanya. Harus pilih satu dan ninggalin satunya lagi. Ini persis kayak kejadian beberapa saat yang lalu, pas gw dihadapkan pada pilihan antara Syahrini atau Putri Titian. Yang akhirnya gw putusin buat milih Mpok Ati. Bikin galau banget kan??

2 comments:

  1. nganu mas,
    saran gw, ambil aja tuh beasiswa,
    lu masih muda dan berpotensi,
    kalo bokap lu masih bisa ngehidupin lu tinggalin aja kerjanya untuk sementara waktu #bukan_curhat_pribadi_lho,

    jadi ini nih kasusnya sama kayak temen gue di semarang,
    krn menengok pentingnya kuliah dia relakan keluar dari kerjanya untuk kuliah, meski awalnya super duper sangat galau setengah mati sekali.

    ok dab,,sukses buat lo bro,
    kapan lagi putra Purwodadi jadi seorang magister

    ReplyDelete
  2. keputusannya ada di posting selanjutnya. Hehehe,
    BTW, sapa iwg orang yang mbok maksud?

    ReplyDelete