::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 20 January 2016

Ngabisin Cuti di Pacitan

    Pacitan, akhir taun kemarin gw sama temen jalan gw, Jepun, plus satu orang lagi, Ilam, jalan ke Pacitan. Rencananya gw sendiri mau melancong ngabisin cuti akhir taun, tapi yang ada gw cuma bisa melancong empat hari doank. Semua ini gara-gara kampus yang asem. Gimana ga asem coba, ngeluarin jadwal H-3. Mana ujian lagi. Kampret banget kan. Gw yang udah prepare liburan berbulan-bulan sebelumnya, kandas cuman dalam beberapa hari doank. Kampret!!!

    But, lupakan kekampretan jadwal kampus, karena gw ga mau menodai liburan gw dengan pikiran kalut. Hari kamis malem gw berangkat dari station pasar senen ke semarang. Seperti biasa, station kayak pasar. Keril-keril segede gaban bertebaran dimana-mana. Dan couple-couple muda pun tak hentinya menebar kemesraan di depan jomblo cakep kesepian ini. Sial.

    Kereta nyampe di station semarang poncol jam 6.26, lebih cepet semenit dari jadwal. Gimana ini Pak Jonan, masak kedatangan kereta ga sesuai jadwal gini sih. Reshuffle juga ni :p. Hihihi. Sebagai pengguna setia kereta api saya acung jempol buat PT KAI karena evolusi nya yang luar biasa. Cuma ya itu, tambahin donk pak keretanya. Susah bingit sekarang kalo mau jalan pake kereta.

    Gw dan Jepun janjian ketemuan di Tugu Muda. Nah, si Jepun ini ga beda jauh sama kereta, on time bingit. Jadi belum sempet gw gelar tenda di Tugu Muda, si Jepun udah nongol duluan. Dari Tugu Muda kita naik Trans Semarang ke Banyumanik, dimana bus yang akan kita tumpangi ngetemnya di Banyumanik sono. Si Ilam juga udah ngetem disono duluan. Setengah jam kita udah nyampe di halte Banyumanik, dan belum sempet say hai to Ilam, bus Semarang-Solo yang akan kita tumpangin udah dateng.

Mampir di Lawang Sewu, sambil nunggung Jepun

    Sampe Terminal Solo, maka perjalanan masih jauh. Karena Pacitan masih ada di ujung dunia sono no. Masih butuh 4-5 jam untuk sampe sono. Untungnya, Terminal Solo ga bikin bad mood. Terakir kali gw mampir di Terminal Tirtonadi itu dua tahun lalu dan bentuk terminal udah kayak pasar loak besi tua. Tapi apa yang kita liat kemarin sungguh berbeda. Terminal Tirtonadi udah ga kalah kayak bandara dengan sistem lorong-lorong yang keren, bangunan yang bersih, mesjid gede, warung-warung yang tertata rapi, dan toilet yang gratis. Penting. Yang jelek cuman dua : orang-orangnya yang masih sulit diatur dan bus yang masih kayak kaleng rombeng. Termasuk bus yang bakal kita tumpangin ke Pacitan. FYI, ada dua bus dari Solo ke Pacitan : Langgeng Jaya dan Aneka Jaya. Ga usah pilih-pilih, karena sama-sama rombengnya. Biayanya 35rb, tapi kalo mau ngasih seribuan ke semua pengamen maka butuh sekitar 50rb, karena pengamennya udah kayak audisi Indonesia Idol. Ga ada abisnya.

Terminal Tirtonadi, Solo

    Sekitar jam empat sore bus masuk Pacitan dan ga lama laut nongol di seberang. Akhirnya, pantat ini terselematkan juga. Anyway, kita jalan ke Pacitan ini tanpa persiapan sama sekali. Belum pesen penginapan, sewa motor, dll. Dan perlu Anda tahu, itu bencana sodara. Apalagi di libur panjang kayak gini. Semua hotel dan penginapan yang kita kunjungi dan telpon tak satupun yang kosong. Kita udah mau nyerah dan bersiap nyari mesjid terdekat, sampai akhirnya ketemu sama warga yang nawarin penginapan di rumahnya. Untung, tapi buntung. Karena doi nawarin biaya per kamar untuk dua malam adalah 500rb, yang akhirnya deal di 400rb. Padahal harga kamar di hotel yang persis di sebelahnya adalah 100rb per malem. Itu juga udah pake AC. Sesuatu. Belum lagi nyari sewa motor yang susahnya udah kayak nyari pacar. Ga tau salah info atau emang kita yang 'beruntung', karena dari semua blog orang yang kita baca, nyari sewa motor di Pacitan itu gampang. Nyatanya? Kita hopeless. Walopun akhirnya dapet juga, itupun sambil ngemis-ngemis minta dicariin sama yang ngasih penginepan. Harga? Rp 100rb dari harga normal 75rb per motor per hari. Oya, FYI lagi, kalo kalian mau main ke Pacitan, sewa motor itu hukumnya fardlu ain, karena disana ga ada kendaraan umum. Mau ngojek juga mahal. Sewa mobil? It's oke, tapi selain harganya mahal juga susah akses ke tempat-tempat yang tersembunyi. Jadi, better sewa motor aja lah.

    Sabtu subuh, akhirnya liburan dimulai. Spot pertama yang kita kunjungi adalah Pantai Watukarung, sekitar 40 menit dari pusat kota Pacitan. Just see the picture to describe it.




     Dari Watukarung kita lanjut ke Klayar. Kata orang, Pantai Klayar adalah spot must see nya Pacitan, 'katanya'. Nyatanya, ga sampe 10 menit sejak kita masuk kawasan pantai dan gw udah empet pengen kabur. Ini pantai apa empang. Kotornya nauduzbillah. Udah gitu, lo ga bakal bisa liat pantainya, karena penuh sama orang. Udah gitu, di sebagian pantainya dipakai buat parkir mobil dan ATP. Udah gitu ga boleh main air. Gw udah ga peduli sama yang namanya Spink ato Seruling Samodra. Bodo, gw udah empet. Bukannya gw ngejelek-ngejelekin ya, tapi emang kenyataannya kayak gitu. Kesannya adalah, pengelola cuma peduli sama banyaknya duit yang masuk dan ga peduli sama kondisi pantainya itu sendiri. Gw ga boong, karena sebagai bukti gw udah ngejepret beberapa poto biar kalian percaya. Catetan : ini poto gw kagak nyari-nyari spot yang jelek ya, cukup jalan aja dari pintu masuk sampe pantai terdekat dan Anda akan bisa menemukan pemandangan seperti ini. Suwer.





    Kecewa berat dengan Pantai Klayar, kita lanjur ke Goa Gong.Rame sih, tapi ga secrowded kayak Klayar. Well, ini pertama kalinya gw masuk ke goa segede bagong gini dan emang keren. Stalaktit dan stalakmit yang wow dan tetesan air yang ngebentuk batu-batu dalam goa jadi keren gila. Pantes banget Goa Gong dijadikan sebagai icon wisata Pacitan.  Yang ga banget sekali lagi adalah orangnya. Padahal di dalem Goa udah dikasih jalur khusus wisatawan, sampe ada pager-pagernya. Tapi tetep aja masih ada yang nekat lompat pager buat poto. Merusak banget ga sih. Ga sedikit pula yang bilang gini "patahin aja itu stalaktit yang kecil buat pulang". Lo kata ini goa punya emak lo. Dan sungguh, tangan-tangan wisatawan tak beretika ini udah merusak kecantikan Goa Gong. Dan setelah gw liat secara seksama, ternyata banyak stalaktit-stalakmit bekas patahan-patahan gitu. Kampret banget. Emang buat apa sik bawa pulang kayak gituan? Ga bisa dimakan ini juga. Heran gw.





    Goa Gong emang keren, tapi kita harus move on. Masih ada beberapa tempat yang kudu kita datengin. Luweng Jaran adalah tujuan kita berikutnya. Di peta wisatanya sih keren, tapi coba kita lihat. Lokasi Luweng Jaran dari Goa Gong sekitar satu jam perjalanan dengan kondisi jalan yang naudzubillah. Kami bahkan sempet ga percaya, "ini serius lokasi wisata?", karena selain jalan yang semakin parah, penunjuk arah pun nihil. Namun berkat nanya sana-sini akhirnya sampe juga kita di ..... jalan buntu. Ada sih papan yang menunjukkan Luweng Jaran, tapi kita bingung karena ga ada apapun disana. Tak ada kantor, tempat tiket masuk, bahkan petugas wisatanya pun tak ada. Sampe akhirnya seorang penduduk desa dateng menghamipiri kita dan nunjukin dimana pintu masuk Luweng Jaran-nya. Yeee.. Tapi 'yeee' kami ga bertahan lama, karena setelah itu kita cuma bisa bengong. Bapak penduduk desa ini menunjukkan satu lubang kecil di antara semak-semak dan bilang 'Goa nya di dalem sana'. 'Masuknya gimana, Pak?', tanya Ilam. 'Dulu sih ada orang yang masuk pake tali-tali gitu'. Kita cuma bisa terdiam. FYI sodara, Luweng Jaran  yang didengung-dengungkan sebagai Goa Terpanjang di Asia Tenggara itu ada di dalam bumi sana. Untuk bisa masuk kesana, harus melalui lubang diantara semak-semak ini, dan itu artinya harus siap peralatan perang yang komplit. Yang gw ga abis pikir adalah, dengan akses yang sesulit ini, kok ya Pemkab Pacitan masih juga mencantumkan Luweng Jaran di peta wisata mereka, pun tanpa keterangan apa-apa. Coba bayangin deh, gue udah jauh-jauh dari Jakarta buat liat keindahan Luweng Jaran. Pas nyampe di lokasi gw cuman disuguhi semak-semak. Bahkan masuk aja ga bisa. Kampret banget. Kecewa sesi dua.




    Tapi kecewa ternyata ada untungnya juga. Karena kecewa dengan Klayar dan Luweng Jaran, akhirnya kita bisa cepet-cepet lanjut ke lokasi wisata selanjutnya dan tentu menghemat waktu. Jam 1 siang kita udah jalan ke spot terakhir hari itu, yaitu Pantai Srau. Lokasi Pantai Srau masih deket dengan pusat kota. Dan suwer, ini pantai kece maksimal. Kekecewaan kita terbayar lunas di Pantai Srau, karena selain cakep juga ga banyak wisatawan di pantai ini. Dan berhubung hari masih panas gila plus waktu masih buanyak, kita akhirnya tidur manis di pantai. Bangun-bangun udah jam empat sore pas ombaknya mule gede. Ga banyak foto yang bisa diambil di Srau, karena kita fokus menikmati keindahan Srau sampe sang surya pamit pulang.






    Pagi hari berikutnya, sebelum pulang, kita iseng sekali lagi liat peta wisata karena kayaknya sayang banget kalo pulang pagi-pagi. Kebetulan ada satu pantai yang lokasinya sangat dekat dengan pusat kota. Pantai Pancer namanya, cuma 4 km dari pusat kota. Emang pantainya ga sekece Srau. Pasirnya juga pasir item yang kurang asik buat main-main. Tapi yang bikin ga nyesel dari pantai Pancer adalah topologinya yang cakep. Pantai Pancer itu datar banget. Jadi kita jalan ke tengah laut sampe berpuluh-puluh bahkan beratus meter juga air laut masih sedengkul. Yang lebih cakepnya lagi adalah pas kita dateng kesono, ada satu spot cakep di tengah laut. Jadi ada dataran yang lebih tinggi dari sekitarnya di tengah laut, jadi kayak semacem pulau gitu. Kita sempet main-main disono, sampai akhirnya semakin siang ombaknya makin gede dan lama-kelamaan ini dataran ilang ketutup air laut. Suwer, keren maksimal (tiga foto di bawah ini adalah spot yang gw maksud, dan udah ketutup laut jam 7 pagi)





    Well, overall trip kita ke Pacitan kali ini cukup menyenangkan, walaupun sempet sakit ati juga. Dan ga kayak Jogja yang ga pernah bosen dikunjungin, mungkin cukup sekali ini aja gw liburan ke Pacitan. Karena meskipun pantai-pantainya kece, tapi pantai kayak gini juga bisa ditemuin di Gunung Kidul, dengan akses yang lebih mudah dan biaya lebih murah. Untuk goanya, keren sih, tapi ya udah, yang penting gw udah pernah kesono ini. I am beach lover, not cave lover. So, ya udah sih.

No comments:

Post a Comment