::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 21 January 2016

2015 : Target & Realization

    Well, 2015 udah kelewat 21 hari, dan gw belum bikin evaluasi target. Cukup memprihatinkan. But, meskipun telat pake banget, lewat post ini gw tetep bikin list 'realization' untuk tahun ini. Itung-itung sebagai bahan evaluasi dan evakuasi ke tahun 2016 agar much much much much better than 2015.

    Berbekal nyontek target gw di tahun 2015 yang bisa dilihat disini, target pertama gw di awal tahun 2015 adalah lanjut S2. Dan seperti yang bisa kalian baca di post-post gw sebelumnya, dimana gw dibikin stress luar dalem oleh kuliah S2 ini, maka dengan bangga gw katakan bahwa target gw untuk lanjut S2 tahun ini sukses. Ya, sukses bikin gw lelah lahir batin, sekaligus sukses bikin gw makin jomblo karena ga banyak waktu yang tersisa buat nyari gebetan.


    Next, target kedua gw tahun lalu adalah punya buku sendiri. Dan tanpa komentar panjang lebar, gw nyatakan target gw ini gagal total. Jangankan buat nulis, baca aja ni, gw udah jarang banget. Kalo dulu dalam sebulan gw bisa baca minimal dua novel, sekarang ini bahkan untuk nyelesein satu novel aja bisa tahan satu sampai dua bulan. Miris. Aku malu, aku malu.

    Target ketiga gw buat travelling, walaupun tidak bisa dibilang sukses, tapi ga bisa dibilang gagal juga. Pertama, karena akhirnya setelah mengalami 33 rintangan dan 99 kesulitan, gw bisa juga menginjakkan kaki di Gunung Kidul (Ceritanya disini). Menikmati Pulau Timang yang zzzuuuper, snorkling di Pantai Nglambor, dan hiking di gunung purba, Nglanggeran. Tapi setelah lihat kembali post target gw tahun kemarin, ternyata gw menargetkan buat ke salah satu dari Ujung Kulon, Karimun Jawa, ato Lombok. Dan nyatanya tak satupun dari ketiga tempat itu gw kunjungin. Yang ada gw malah jalan ke Pacitan. Wkwk. Tahun ini deh ya. Tunggu aku, Karimun...

    Hafal Quran juz 27 akhirnya cuma jadi mimpi. Jangankan juz 27, juz 28 aja belum kebaca. Jangankan juz 28, juz 29 aja belum lengkap. Jangankan juz 29, juz 30 aja ada yang lupa-lupa. Oke, sebenernya gw ga mau mengkambinggulingkan kuliah, tapi apa mau dikata, memang demikian lah adanya. Waktu luang gw bener-bener minim. Bukannya ga berusaha ni ya, gw juga udah coba buat ngafalin di kereta, sembari perjalanan ke kampus. Tapi jujur gw susah fokus. Gw juga udah nyoba buat ngurangin jam tidur gw, tapi nyatanya gw ga bangun-bangun walopun alarm udah sekenceng toa mesjid. Bahkan toa mesjid beneran aja pas adzan subuh, kadang gagal juga ngebangunin gw. Parah. Terrible dah.

    Target kelima tentang investment juga ga berjalan lancar. Pada awalnya  sih oke, gw bisa ngumpulin 10 keping dinar dari target 20 keping, tapi di tengah jalan gw tertarik buat usaha kecil-kecilan, butuh biaya yang ya, 5 keping dinar lah. Abis itu gw juga kenal sama saham dan nyoba-nyoba modal 2 keping dinar. Dan di akhir tahun malah lebih parah lagi, dimana gw kena musibah dan mau ga mau kudu mengikhlaskan hampir semua keping dinar gw. Sekarang tinggal 2 keping. Ya, kekayaan gw cuma tinggal 2 keping dinar di akhir tahun 2015. Maka wajar kalo ga ada cewek yang nyantol. Hemmm.

    Nah, yang paling gw sesalin dari ketidaktercapaian target tahun 2015 gw adalah sepeda tahunan. Target gw di akhir 2015 adalah untuk #go(w)esToKL. Tapi ya itu, dana menghambat. Beberapa orang yang tahu gw udah pernah sepedaan ke Bali nyaranin gw untuk nyari sponsor, tapi sayangnya mereka ga ngasih tahu gimana caranya. Hiks hik. Tapi setidaknya masih ada pengobat lara, karena  secara tidak sengaja, tanpa rencana, di bulan september gw bisa sepedaan lumayan jauh, #go(w)esToWayKambas. Serius dah, ini jadi obat yang lumayan manjur buat nutupin luka atas kegagalan ini. Tsah.

    Terakhir, di pos target gw awal tahun kemarin, gw juga punya harapan biar adik gw bisa masuk ITB. Dan alhamdulillah, bulan juni kemarin pas penerimaan mahasiswa baru, adik gw lolos dari jalur undangan. Meskipun seneng, tapi gw envy banget sumpah. Bukan apa-apa, tapi gw dulu yang ngotot sama bokap minta kuliah di ITB. Tapi karena kondisi keuangan keluarga kami dulu yang emang mpot-mpotan, gw terpaksa mengubur mimpi gw itu dalam-dalam. Tapi semakin bangkotan gw, gw semakin sadar dan ngelihat bahwa there was another plan for me. "Tidak semua yang kau sangka baik itu baik bagimu dan tak semua yng kau sangka buruk itu buruk bagimu", kata Allah.

    Oya, satu lagi. Ada beberapa hal yang sayang banget kalo dilewatkan dan ga disyukuri. Bahwa di tahun 2015 kemarin gw akhirnya dapat SK dari kampus (Gunadarma) buat ngajar. Meskipun cuman sebagai dosen pengganti sih, tapi bukankah itu awal yang bagus untuk disyukuri. Hihi. Gw inget banget dulu dari sejak jaman SD sampe SMK, ketika disuruh nulis cita-cita gw selalu nulis Dosen Matematika. Dan yah, walaupun bukan dosen matematika, dan bukan pula dosen tetap, tapi seenggaknya ini awal yang baik buat berjuang lebih keras lagi biar cita-cita itu tercapai. Fighting!!


    Well, sekian evaluasi gw untuk tahun kemarin. Terhitung, dari enam target gw di tahun 2015, cuman dua yang tercape, yaitu kuliah S2 dan Travelling. Ngedrop banget kalo dibanding tahun sebelumnya. But, it's oke. IT'S OKE...  Too many things too thanks than to be dissappointed.. :p

No comments:

Post a Comment