::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 20 January 2016

Tragedy (or Good Story ?) After Pacitan Trip

    Post ini sebenernya masih ada hubungannya dengan post sebelumnya (Ngabisin Cuti di Pacitan). Tanggal 27 Desember 2015 (minggu) pagi ceritanya kita masih di Pacitan, minggu siang kita sampe di Solo, dan minggu malem gw ada di Semarang, nunggu kereta yang baru jalan tengah malem entar. Sementara Ilam dan Jepun pulang ke rumah mereka masing-masing, gw terdampar sendirian di Semarang, yang akhirnya ga sendirian juga karena secara tidak sengaja gw malah ketemu temen lari gw di Jakarta, ci Lidya. Lumayan bleh, buat mengisi kebosanan karena kereta gw masih enam jam lagi, jam 1 dini hari. Singkat cerita, akhirnya kereta gw jalan dan gw balik ke Jakarta.


    Senin pagi, sesampainya di Jakarta, ga tau kenapa perut gw sakit. Gw kira cuman laper, jadi gw makan dan tidur seharian setelah nyampe kosan. Sorenya, gw masih bisa kuliah walopun entah kenapa perut gw masih sakit juga. Puncaknya, waktu di kelas perut gw sakit parah. Parah sampe gw kudu bolak-balik ijin ke kamar mandi, yang sebenernya ga ke kamar mandi juga, karena gw ngibrit nyari tempat sepi buat tiduran. Sumpah, sakit bingit sampe gw ga kuat berdiri lama. Karena sakit yang ga kekira, akhirnya gw ijin ke dosen buat cabut duluan, ga peduli padahal waktu itu lagi ujian. Gw masih kudu nahan sakit sejam lagi karena gw naik KRL dan ga ada tempat duduk. Sial banget dah. Sampe akhirnya nyampe di Station UI dan gw kudu tiduran lagi di tempat duduk peron karena ga kuat berdiri lagi. Yang ada di otak gw waktu itu cuman rumah sakit. Jadi, gw langsung cabut ke rumah sakit, sambil minta temen kosan gw buat nemenin.

    Periksa periksa periksa, akhirnya hasilnya keluar. Usus buntu gw meradang dan ga ada penyelesaian lain, selain operasi. Gw cuman bisa bilang, 'Okeee' panjang. Sebenernya dari hasil pemeriksaan fisik dokter juga ga percaya, karena doi berkali-kali bilang 'Beneran ga ngerasa demam? Mual?'. Gw aja sampe bosen ngejawabnya. Everything is fine except my stomach. That's all. Untuk mastiin lagi, dokter butuh USG. Dan hasilnya? Fix gw kudu operasi. Plus satu catetan, 'Jangan ditunda sampe maksimal tahun baru'.

    Besoknya, gw dateng ke rumah sakit lain yang lebih gede dan terpercaya dengan harapan dapet jawaban yang berbeda. Tapi ternyata jawabannya sama. Gw butuh operasi. Sebagai anak sebatang kara di belantara Jakarta, gw kudu ngurus segala macem administrasi dan lain-lain sendirian, termasuk memutuskan untuk operasi atau enggak. Sampe-sampe ada beberapa orang yang nanya 'Siapa Mas yang sakit?'. Dan ketika gw bilang 'Saya, Pak. Mau operasi entar malem'. Ga ada yang percaya. Termasuk orang administrasinya kudu bolak-balik, meja administrasi-ruang UGD, karena kudu ngecek-ngecek data di mejanya, dan ngasih tahu gw di ruang UGD. Wkwkwk. Gw juga memutuskan untuk ga ngasih tahu bokap-nyokap karena mereka pasti bakalan shock dan cemas dan ribet ga ketulungan. Terutama nyokap gw yang gw bilang sariawan aja, ribetnya ampun.

    Waktu gw tanda tangan buat operasi itu sekitar abis maghrib dan operasi bakal dilakukan hari itu juga abis isya. Dalam waktu itu, gw sempetin ngasih tahu satu orang di kantor, satu orang temen kosan, satu orang temen S1 gw, dan satu orang temen S2 gw. Gw juga bilang buat ga ngasih tahu yang lain, karena gw ga mau keliatan lemah. Wkwkwk. Gw ngasih tahu mereka dengan tujuan kalo terjadi apa-apa, paling ga gw udah meninggalkan jejak. Hihihi. Temen kantor yang gw kasih tau aja sampe bilang, 'Lo mau operasi serius dikit napa, masih sempet-sempetnya ketawa-tawa'.

    Waktu buat operasi tiba, dan waktu gw dibawa ke ruang operasi semua orang pada ngeliatin gw. Ga tau karena iba, ato heran karena gw masih whatsappan sama temen gw waktu dibawa ke ruang operasi. Gw pribadi sebenernya pengen liat gimana proses operasinya. Gw kira karena operasi usus buntu, yang dibius cuman sebagian aja, jadi gw masih bisa liat prosesnya. Tapi ternyata gw dibius total dan bangun-bangun udah jam 11 malem dan semuanya udah selesai. Gw dibawa ke kamar pasien dan temen maen gw, si Frans, yang gw kasih tahu sebelumnya, udah nungguin disana. Gw terharu sumpah. Kita masih sempet ngobrol sampe jam dua pagi, dan ternyata temen kosan gw, si Edi tadinya juga nungguin, tapi balik duluan. Thanks guys (Foto di bawah ini si Edi, yang nungguin di malem kedua. Si Frans ga sempet foto, karena waktu itu kondisi gw masih rentan #pret)



    Besoknya, berita tentang gw operasi menyebar luas. Si Uce, temen S2 gw ngasih tau ke temen-temen, termasuk temen beda kelas yang tiap hari keretaan bareng. Si Edi juga ngasih tau temen kos yang lain. Si Frans juga ngasih tau temen-temen S1 gw. Temen-temen lari gw juga entah gimana caranya tau juga kalo gw abis operasi. Seketika rumah sakit rame, dan gw males banget karena kudu terbaring tak berdaya di depan mereka-meraka. Walopun gw juga terharu plus seneng juga, karena ternyata gw punya banyak temen yang care sama gw disini. Thanks so much guys.



    Dua hari di rumah sakit, gw udah boleh pulang sama dokternya. Dokternya cool banget sumpah. Beberapa kali ada dokter jaga yang dateng dan bahkan gw ga boleh minum, tapi pas dokter yang operasi dateng dan gw bilang 'Laper dok!', dokternya langsung bilang ke perawatnya, 'Kasih nasi tu!'. Pun di hari kedua, ketika dokter jaganya bilang gw ga boleh berdiri dulu, eh si dokter ini dateng dan bilang 'Udah jalan-jalan belum?'. Gw cuman nanggepin, 'Emang udah boleh jalan, Dok?'. 'Ya bolehlah, asal jangan lari-lari aja!'. Wkwkwk.

    Anyway, sekarang udah dua minggu setelah operasi, dan walopun belum full recovery, gw udah bisa sepedaan ke kantor, main badminton, dan jojing-jojing kecil. Walopun masih ada yang ga beres di bagian bekas operasi, but anything is fine.

    In the end of this post, i'll say to all of my friends, thanks so much for taking care of me. I always think that I am alone in this city, and then you all came and showed me that I was wrong. Thanks Mas Edi dan Frans yang udah gantian nemenin gw selama di rumah sakit, thanks buat Uce yang sampe bikin grup wasap baru cuma buat info ke anak-anak tanpa sepengetahun gw, thanks buat om mamo dan keluarga yang udah dateng ngejenguk gw, thanks buat anak-anak derby yang sukses bikin gw kesakitan karena ngakak kebangetan liat tingkah polah kalian, thanks Egi dan Fadli yang udah ngurusin administrasi gw seabis operasi, termasuk nganter gw pulang dari rumah sakit, thanks Allah udah ngasih gw kesempatan buat hidup, buat punya temen-temen kayak mereka, buat alur cerita yang keren, thanks everyone for everything =)

No comments:

Post a Comment