::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 3 February 2016

Tanjakan Pertama di 2016 : Gunung Ciremai

    Gunung Ciremai menjadi saksi bisu naik gunung pertama gw di tahun 2016. Tanggal 29-30 Januari gw ikutan open trip ke Gunung Ciremai, Cirebon. Ini juga pengalaman pertama gw ikutan open trip, yang ternyata so much fun. Punya temen baru, pengalaman baru, dan koneksi baru. Jadi ga perlu lagi khawatir travel jomblo, karena ada lebih banyak orang buat diajak (walaupun ga jaminan juga mereka mau diajak, hehe). Perjalanan ini juga sekalian ngetes diri gw sendiri, apakah gw udah bener-bener pulih pasca operasi kemarin yang ternyata menghasilkan output : gw strong!!!

    Open trip ini bukan bener-bener open trip juga, karena dari 15 orang yang join, ada beberapa temen yang udah gw kenal kayak Frans, Kapten, Ono, sama Ilam. Yang dari Jakarta, kita janjian ngumpul di Station Pasar Senen, untuk nanti ketemu di Station Prujakan sama rombongan dari Jogja. Awal ketemu sama anak-anak, ackward banget dah. Say hello, kenalan, udah. Ga ada obrolan dan pada diem-dieman. Ato kalo engga pada ngobrol kelompok-kelompokan, ngobrol cuma sama orang yang udah pada kenal. Naasnya, kecuali gw, kapten, ono, sama ilam, mereka semua udah pada kenal karena udah pernah nanjak bareng. So, jadilah kita kayak kaum minoritas yang ga bisa gabung sama kaum mayoritas. But, semuanya berakhir ketika kita mau nanjak. Setelah sesi foto bareng dan mulai jalan, kita mule bisa ngobrol ngalor-ngidul sampe becandaan ngetan-ngulon.



 
     Sebagai seorang nyubi di dunia pendakian, dan baru ngerasain nanjak ke Gede dan Pangrango, trek di Ciremai lebih sulit dibanding ke Gede. Apalagi kebanyakan jalurnya masih beralasa tanah yang selain licin juga bikin kotor. Dan FYI, trek di Ciremai itu setengahnya landai baru setengahnya lagi nanjak curam. Bayangin deh 'caping gunung', topi yang suka dipake petani di sawah-sawah, nah, kayak gitu tuh bentuknya. Awalnya landai, akhirnya curam abis.

    Setengah perjalanan awal treknya landai. Jangan dikata bahwa trek landai itu menyenangkan sodara. Suwer, tidak demikian adanya. Karena kita ngerasa udah jalan jauh, tapi ternyata di mdpl nya baru nambah 500m. Jalan lagi, cuma nambah 200m. Dan itu bikin frustasi sodara, 'Kapan Nyampe Puncaknya Coba??!'


    Tim memutuskan untuk ngecamp di Pos Pasanggrahan. Sebenernya masih ada waktu untuk ngecamp di pos selanjutnya, yaitu Pos Goa Walet. Tapi melihat benyaknya orang yang naik, kita khawatir udah ga dapet tempat disana, jadi lebih baik ngecamp di pos di bawahnya, yaitu Pos Pasanggrahan. Nah, dari ngecamp inilah akhirnya kita jadi akrab satu sama lain. Gw yang jarang ngomong dan belum ngobrol banyak sama anak-anak, akhirnya bisa becandaan bareng Trio Gadis: arlika, umu, dan putri. Juga bareng anak-anak yang dari tadi diem aja, kayak reski, zein, mas paiman, harry, dll. Masak bareng, becanda, and making a friendship. Sialnya, dari maghrib sampe subuh ujan. Jadi, malemnya kita ga punya acara lain selain tidur.



    Ujan juga membuat rencana kita untuk mulai nanjak jam dua pagi gagal. Pertama ya karena ujan, tapi yang lebih penting lagi karena kita jadi pada telat dan males bangun. Gw sendiri baru bangun jam setengah empat pagi. Itupun karena dibangunin sama Harry. Wkwkwk. Akhirnya, sambil nunggu ujan reda dan nyawa kekumpul, kita sepakat jalan abis subuh.

    Seperti yang gw bilang tadi, setengah perjalanan di Ciremai adalah landai dan setengahnya nanjak curam. Dan inilah yang kita temui di perjalanan hari kedua ini. Dari awal, trek udah ga ngasih kesempatan buat pemanasan dulu. Langsung nanjak, dan ini bikin beberapa anggota capek duluan. Engga nyerah sih, cuman kaki pada kaget karena baru bangun langsung dikasih tanjakan tajem. Mengingat speed yang berbeda-beda akhirnya tim secara natural kebagi jadi dua grup. Gw sama kapten, frans, arlika, mas paiman, reski jalan di depan, sedangkan sisanya ada di grup belakangan. Bukannya males nungguin ya, tapi rasanya dengkul lebih capek kalo kebanyakan berenti. Dan seiring mentari bersinar, langit Ciremai mulai kebuka, dan no other word but 'Wow!'. Pemandangan menuju Puncak Ciremai keren gila, yang sukses memprovokasi kita buat semakin cepet sampe puncak. Karena, belum nyampe puncaknya aja udah wow, gimana di puncaknya? Dan ga lama, akhirnya rasa penasaran akan puncak Ciremai terbayar. Let's this image describe it.


    Puncak Ciremai jauh lebih dingin dari yang gw kira. Padahal gw udah pake jaket, sarung tangan, celana panjang, kaos kaki, buff lengkap, tapi masih aja kedinginan. Apalagi ditambah, beberapa jam kemudian puncak mulai ketutup kabut yang nambah suasana jadi semakin dingin dan horor. Kita bergegas turun, sebelum terjadi hal-hal yang tidak diluar kendali di atas sana.
    Perjalanan turun dari puncak sampe camp dan dari camp sampe basecamp relatif singkat. Obrolan dan candaan ga penting lebih sering terdengar karena kita satu sama lain udah pada kenal dan deket. Mungkin satu-satunya yang diem aja adalah dengkul masing-masing, karena kudu nahan pegel sampe bawah. Sampe di basecamp sebelum maghrib dan langsung siap-siap cao ke station mengingat jadwal tiket sebagian anak-anak ada yang jam 10. Kereta gw sendiri ngaret dari seharusnya jam sebelas jadi jam 11 an, yang akhirnya bikin ngaret juga nyampenya, dari yang harusnya jam 1 jadi hampir jam 3. Gw pulang ke Depok bareng Kapten dan sukses selamat sampe kosan jam setengah empat pagi. Cuman tersisa satu setengah jam sebelum gw menyambut hari senin dan kembali hidup di hutan Jakarta #huff.

No comments:

Post a Comment