::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 26 July 2016

Yang Baru dari Kota Lama, Semarang

    Satu lagi catatan gw dari libur lebaran kemarin adalah gw yang secara ga sengaja berkunjung ke 3D Trick Art Museum, di Kawasan Kota Lama, Semarang. Gw bilang ga sengaja, karena emang ga sengaja. Gw bahkan baru tahu kalau ada tempat kayak gini di Kota Lama.

    Ceritanya adalah gw sama beberapa temen-temen SMK gw mau ngumpul-ngumpul abis lebaran. Nah, seperti yang udah gw kasih tau di post sebelumnya, bahwa sejak ada kereta dari Ngrombo (Toroh) ke Semarang, gw udah ga pernah naik bus kaleng lagi kalau ke Semarang, begitupun sebaliknya. Tapi ternyata disini ni kekurangannya. Karena ga pernah naik bus kaleng lagi, gw jadi jarang jalan di sekitar station. Biasanya kalau pulang, dari Jakarta sampe Semarang Tawang langsung beli tiket lagi ke Ngrombo, dan ga pernah keluar dari station. Akibatnya, gw jadi ga tau perkembangan daerah-daerah di Semarang, termasuk Kawasan Kota Lama Semarang yang sebenernya tinggal nyebrang jalan aja dari Station Semarang Tawang.

    Nah, kebetulan acara kumpul-kumpul kemarin diadakan di rumah Ariza, yang rumahnya di daerah Thamrin dan dilanjut di sekitar Simpang Lima Semarang. Berhubung gw udah nyampe Semarang sekitar jam empat sore dan anak-anak baru pada ngumpul abis maghrib, gw memutuskan untuk jalan kaki dari station Semarang Tawang ke rumah Ariza di sekitar Thamrin. Sekitar 3 km lah atau kalau dikonversi ke waktu ya sekitar 30-40 menit.

    Awalnya gw ga merasakan adanya perubahan yang berarti di kawasan ini. Gw lewat Geraja Blenduk dan foto-foto ala kadarnya. Kawasan Kota Lama memang lumayan rame, tapi hari itu entah kenapa jadi tambah rame. Ditambah lagi, kalau gw perhatiin banyak anak-anak muda dengan kaos komunitas yang berseliweran di kawasan Kota Lama. Melihat gw bawa keril gede, ga butuh waktu lama sampai salah satu dari anak komunitas itu nyamperin gw. Doi ngasih gw stiker Kota Lama dan ngejelasin kalo beberapa komunitas kerja bareng buat nata dan promo Kota Lama sebagai Kawasan Wisata yang lebih kece. Doi juga ngasih tau kalau ada spot wisata baru, yaitu 3D Trick Art Museum dan lagi dipersiapkan pula beberapa spot lainnya. Keren. Yang ga keren cuman satu, kenapa yang nyamperin gw, anak muda ini ni, cowok, kagak cewek #sial.

 

    Penasaran dengan apa itu 3D Trick Art Museum, akhirnya gw putuskan buat mampir. Lokasinya ada di seberang Halte Trans Semarang, sekitar 100 meter dari Gereja Blenduk. Pas gw nyampe di lokasi, kawasan ini udah rame sama pengunjung. Ini beda banget sama kondisi beberapa tahun silam dimana seinget gw gedung yang sekarang dipakai buat 3D Trick Art Museum ini adalah gedung kosong yang ga keurus dan horor. Gw inget banget sekitar tiga atau empat tahun yang lalu foto-foto di depan gedung ini sama temen-temen SMK buat ngedapetin suasana horornya.

    Tiket masuk ke museum agak mahal menurut gw, 40rb bok. Miskin dah gw. Dan ketika masuk dalem, aduh duh, rame pisan. Setiap orang sibuk dengan pose dan kamera masing-masing yang sukses ngebuat gw bingung, 'museum macam apa ini?'. Karena setahu gw, orang dari jaman old style 90-an gini, yang namanya museum itu harusnya penuh dengan benda-benda sejarah dan sebagainya. Lha ini, jangankan benda sejarah, yang ada adalah kamera-kamera modern yang jeprat-jepret sana sini. Sekitar 5 menit gw muter, barulah gw sadar, apa itu makna 3D Trick Art Museum. Jadi museum bukan tempat majang benda-benda sejarah, akan tetapi penuh dengan gambar-gambar dua dimensi (2D) yang kalau di dalam lensa kamera bakal berubah menjadi 3D. Dan tujuannya emang satu, yaitu menyediakan tempat buat para banci kamera ini buat foto-foto. Luar biasa. Kreatif sekali. Sayang seribu sayang, karena gw dateng sendirian #nasibJomblo, ga ada yang bisa motoin gw. Dan buat kenang-kenangan dan bukti kalau gw udah berkunjung kesini, gw harus puas motoin orang lain yang ga gw kenal dengan pose-pose alay mereka. 





    Menjelang maghrib, gw memutuskan untuk merelakan 40rb gw menguap tanpa ada foto gw, dan lanjut ke tempat Ariza. Dan sesaat sebelum gw keluar, barulah gw sadar kalau ternyata ada petugas yang khusus disiapkan untuk motoin jomblo-jomblo kayak gw. Sayang sekali, gw taunya telat dan udah kudu jalan ke tempat Ariza. Coba gw taunya dari tadi, udah gw suruh jadi pacar gw tu mba petugasnya #ups #emangDoiMau?

    Well, overall, semua usaha anak muda ini patut diapresiasi. Menghidupkan kembali kawasan Kota Lama yang menurut gw, dari jaman dulu gw SMK (2006) ga pernah berkembang dan diurus. Padahal setiap ada event atau promosi wisata, kawasan Kota Lama selalu muncul di foto poster atau baliho. Pas gw keluar dari 3D Trick Art Museum dan muter-muter sebentar, renovasi dan perbaikan, baik gedung maupun jalan juga sedang berlangsung. Mudah-mudahan sih, setahun kedepan semuanya udah selesai dan bisa menjadi daya tarik baru bagi Kota Lama.



No comments:

Post a Comment