::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 27 June 2016

Sebuah Curhatan : What'll you do after this?

    Dengan berakhirnya semester tiga kuliah S2 gw, itu artinya gerbang Tesis sudah terbuka, dan perjuangan akan segera dimulai. Well, sedikit drama di awal penerimaan SK Tesis cukup bikin gw senyum-senyum sendiri, dimana gw yang harusnya udah diplot sama dosen pembimbing gw sebelumnya (Bu Metty), secara tiba-tiba dan tanpa dinyana diganti dengan dosen lain yaitu Ayahanda kita, Bapak Setia Wirawan. Di umur gw yang udah 26 tahun ini, sebenernya berita-berita kayak gitu udah ga bikin gw surprise lagi. Alih-alih protes dan komplain sana-sini, gw cuman ngikutin alur aja dan menikmati drama ini. Toh akhirnya semua berjalan dengan apa adanya tanpa ada apa-apanya #pret.

    Tapi sejujurnya, gw deg-deg an. Bukan karena Tesis nya, tapi karena semakin dekat dengan kelulusan, waktu kayak memaksa gw untuk segera ambil keputusan tentang "what will you do after it?", atau singkatnya "Mau jadi apa lo, Co? Mau jadi tahanan perusahaan (aka karyawan) seterusnya atau mau ngejar cita-cita masa kanak-kanak lo buat jadi Dosen atau mau jadi apa?". Semakin gw mikirin itu, semakin gw tambah tua. Suwer dah, ribet banget.

    Sebelum kita ngebahas, seberapa ribetnya ambil keputusan ini, gw mau flashback ke belakang dulu. Singkatnya, gw dari jaman SMP udah ngebet pengen jadi Dosen, lebih spesifik lagi Dosen Matematika. Sebabnya simpel, gw pengen sepinter Pak Teguh (Guru Matematika gw di SMP 1 Purwodadi), tapi dengan tingkatan yang lebih tinggi (gw menganggap dosen setingkat lebih tinggi daripada guru. Yang ga setuju ga perlu protes, toh ini opini gw doank). Tapi mimpi gw seakan hancur ketika gw kudu lanjut sekolah di STM. Apa daya, bokap gw bukan pengusaha yang duitnya bejibun, dan terlalu berpikir logis karena sebagai seorang guru SD dan masih kudu nyekolahin adik gw juga, sinar-sinar Universitas itu samar terlihat. Sehingga, di suatu waktu menjelang maghrib yang mencekam, bokap gw bilang, "Yen koe sekolah nang SMA, Bapak ora yakin iso biayai teka kuliah. Yen wes ngana, koe ra ana bekal go urip, soale lulusan SMA ki ra ana skill e. Tapi yen koe kuliah ng STM, koe lulus due skill, iso kerja. Yen umpama, bapak ora iso biayai kuliahmu, koe iso kuliah dewe" (Kalau kamu sekolah di SMA, Bapak ga yakin bisa ngebiayain sampai kuliah. Dan kalau seperti itu yang terjadi, kamu ga ada bekal hidup, karena lulusan SMA itu tidak ounya skill. Tpai kalau kamu sekolah di STM, kamu lulus sudah ada skill, bisa kerja. Jikalau bapak ga bisa ngebiayain buat kuliah, kamu bisa kuliah sendiri). Dan seperti itulah, sebagai anak SMP gw mencoba menjaga muka gw tetep datar, tapi ketahuilah bahwa waktu itu gw nangis kenceng dalam hati. Gw bahkan udah daftar ke SMA Taruna Nusantara bareng temen-temen SMP dan dianter guru pembina. Tapi apalah daya, gw ga pernah cerita ini ke bokap nyokap gw, karena gw udah tau jawabannya.

    Setahun di STM, kepala jurusan gw tanya, "Apa cita-citamu?". Dan dengan yakin waktu itu gw jawab, "Dosen". Gw tahu, seharusnya gw jawab "teknisi komputer, programmer, network enginer, bla bla bla, bla bla bla. Dan empat tahun berlalu, otak gw kecuci juga, gw pengen jadi programmer.

    Selepas STM, dan kerja sebagai seorang programmer amatiran, gw lanjut kuliah S1. Seharusnya, kuliah ini bakal bikin gw jadi "orang IT" dan "orang kantoran" beneran. Tapi entah kenapa sejak awal gw ga semangat, ga ada passion nya kalau kata orang mah. Gw jadi orang ga jelas. Itu adalah saat-saat pertama kalinya gw sadar bahwa, "kerja kantoran = tahanan perusahaan". Gw kudu masuk dari jam 7 dan pulang jam 16 selama lima hari dalam seminggu, dan ga boleh ngapa-ngapain selain kerja di jam segitu. Kerja juga bukan ngerjain apa yang gw suka, tapi ngerjain apa yang harusnya gw kerjain. Meskipun sebagai ganti kebebasan gw yang direnggut itu gw dapet rupiah yang lumayan, tapi tetep aja, prisoner is a prisoner. It made me realize that I can not life like this. Gw tahu gw ga bisa selamanya di 'industri' ini, tapi gw juga ga tau harus ngapain. Tapi gw tetep bertahan selama empat tahun, karena gw butuh pondasi untuk biayain kuliah gw. Bisa aja gw pindah-pindah kerjaan, tapi fakta di lapangan menunjukkan, temen-temen kuliah gw yang pindah-pindah kerjaan, kuliahnya ga beres bahkan beberapa ada yang DO.

    Sejujurnya gw demen kuliah, makanya setelah lulus S1 gw daftar S2. Ada banyak skema pembiayaan S2 yang bisa gw pilih. Cari beasiswa full dengan konsekuensi kuliah pagi, ga bisa kerja, dan ga punya duit. Beasiswa pengabdian, dimana setelah lulus kudu ngabdi di kampus selama beberapa tahun, dengan konsekuensi jelas kebebasan ge terenggut (lagi). Biaya sendiri, dimana gw ga punya ikatan apapun dengan kampus, tapi konsekuensinya gw butuh duit, itu artinya gw kudu kerja, dan kalau mau save, ya kerja kantoran. Gw putuskan untuk menjadi tahanan perusahaan lagi selama kuliah S2.

    Sampai disini takdir berperan. Dengan sedikit drama yang aduhai, gw akhirnya bisa ngajar di kampus gw, Gunadarma atau istilahnya 'menjadi dosen'. Suwer dah, waktu pertama kali gw dapet SK ngajar tu kayaknya gw bener-bener jadi aktor yang bahkan ga tau skrip dramanya kayak gimana. Walaupun cuma hari sabtu doank dan beberapa biji SKS, tapi lumayanlah buat ngasah kemampuan gw ngajar. Itung-itung magang lah. Di sisi lain, gw merasa gw udah ngebuka pintu buat jadi dosen, di lain sisi dunia kuliah S2 bikin gw lebih excited lagi untuk tetep belajar, which is ga bisa gw lakuin dan bahkan gw temui kalo gw cuman kipas-kipas dan puas sama gaji dari perusahaan doank.

    Sampai disini, sebenernya gw udah memilih. Hanya tinggal dua pilihan. Serius menjadi dosen dan keluar dari penjara, atau tetep jadi tahanan perusahaan sambil ngajar sebagai kerjaan 'sampingan'. Dan jika tidak ada kata 'pendapatan' yang menghantui, gw udah haqqul yaqin bakal milih jadi dosen. Tapi ribetnya adalah ada kata 'pendapatan' disana. Jujur aja gaji sebagai dosen fulltime, dengan gelas S2 (yang insyaAllah, semoga kelar dalam tiga bulan ke depan), hanyalah setengah lebih dikit dari gaji gw sekarang di perusahaan. Itu artinya gw kudu mereduce kualitas kehidupan gw selama lima tahun terakhir ini. Dan situasi bertambah pelik karena umur gw udah 26 tahun dan bokap nyokap gw udah nyuruh gw nikah tiap minggu. Masalahnya adalah, dengan pendapatan sebagai dosen, gw ga yakin bisa menghidupi diri gw sendiri dan apalagi sama istri. Dan akhirnya kita bisa kembali ke paragraf kedua tulisan gw ini, kondisi ini sungguhlah ribet. Dan semakin ribet lagi, karena gw hanya punya waktu beberapa bulan lagi untuk memutuskan: "Mau keluar dari penjara atau engga"

    Gw juga udah memikirkan jalan tengah yang mungkin bakal gw ambil, yaitu lanjut kuliah S3. Dengan gw kuliah S3, gw ga bakal mikir-mikir lagi buat resign, karena gaji gw ga bakal cukup buat biaya kuliah S3 yang kabarnya, minimal aja 30jt per semester. Otomatis, gw kudu nyari sumber pendaan lain, yaitu beasiswa. Kalo gw kuliah dengan beasiswa (semoga dapet), gw kudu tunduk sama peraturan beasiswa yang nyuruh gw buat kuliah pagi, yang artinya gw ga punya alesan lagi buat ga resign. Dan kalau semoga saja gw dapet beasiswa dan lulus S3, gw siap jadi dosen fulltime, karena kabarnya lagi gaji dosen yang udah S3 sedikit lumayan dibanding yang S2. Dan kalau gw jadi dosen, itu artinya cita-cita gw dari SMP, gw bakal kerja sesuai dengan passion gw, dan meneruskan trah pengajar di keluarga gw. Seperti solusi banget kan? Padahal tetep masih ada konsekuensinya: "Mau nikah kapan?". Karena jujur, gw adalah orang yang kontra dengan pendapat "kan bisa tetep kuliah sambil berkeluarga". Menurut gw, kalau gw kuliah dan berkeluarga, maka kuliahnya yang akan jadi sampingan, dan keluarga lah yang utama. Dan gw ga mau kayak gitu. Gw mau fokus. Kuliah ya kuliah, berkeluarga ya berkeluarga. Kalau memang mau disambi, prioritasnya jelas. Dan saat ini, prioritas gw adalah S3.
   
    Udah panjang lebar gini, kesimpulannya apa? Kesimpulannya adalah :
1. Menjadi pekerja kantoran adalah sama dengan tahanan, menurut gw. Dan gw ga mau kebebesan gw direnggut selamanya.
2. Setelah S2 selesai gw bakal hunting beasiswa S3, entah luar atau dalam negeri, entah gimana caranya, entah apa jalurnya.
3. Gw harus lulus S3 sebelum 30 tahun, dan menjadi dosen tetap.
4. Baru setelah itu fokus nikah dan berkeluarga.
   
    Semoga Allah menganggap tulisan dan curhatan ini sebagai bentuk usaha gw udah mengubah nasib suatu kaum, karena Allah akan mengubah nasib suatu kaum, asal kaum itu mau mengubah nasibnya sendiri. Allahuakbar!!!

No comments:

Post a Comment