::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 21 July 2016

Mencari Bidadari di Gunung Prau

    Ternyata kemeriahan lebaran tahun ini ga cuma rame di kota-kota, kampung-kampung, atau tempat wisata doank. Di gunung pun ternyata rame sodara-sodara. Subhanallah.

    Lebaran kemarin, bukan pas lebaran sih, tepatnya H+4 lebaran, gw sama temen jalan gw yang udah jomblo menahun, Jepun, memutuskan untuk naik gunung. Nah, enaknya punya temen yang sama-sama demen jalan tu ya, kita cuma bilang "jalan yok bos, H+4 lebaran, naik gunung kita", dan ga pake lama dan digantungin dulu doi langsung jawab "OK". Dan OK nya bener-bener OK, artinya ga pake PHP HTML CSS segala macem. Berhubung si Jepun ini belum pernah naik gunung sebelumnya, maka kita memutuskan untuk naik gunung yang ga tinggi-tinggi amat dan medannya ga susah-susah amat plus jaraknya ga jauh-jauh amat. Dan gunung yang sesuai dengan kriteria si amat ini adalah Gn Prau, di puncaknya Dieng, Wonosobo.

    Berhubung masih dalam suasana lebaran dan minim persiapan, kita naik gunung dengan perlengkapan seadanya. Yang penting bawa tenda, kompor+nesting, sama sleeping bag. Dan walaupun dengan persiapan yang cuman 1 hari doank, kita tetep berangkat dengan gagah perkasa untuk menaklukan bidadari Gn Prau. Liat aja gambar-gambar yang bertebaran di internet. Gimana bidadari ga demen tinggal di tempat seindah gini coba.



    Sabtu pagi gw berangkat dari rumah ke Semarang naik kereta Ngrombo-Semarang Tawang paling pagi, yakni jam 6.45. FYI, bagi kamu yang mau pergi dari Purwodadi, Toroh, dan sekitarnya menuju ke Semarang atau sebaliknya, kamu bisa naik kereta api lokal : Cepu Express (40rb), Blora Jaya (30rb), atau Kedung Sepur (15rb). Tapi ya itu, sehari cuman jalan tiga kali bolak-balik, jadi cek jadwal sebelum pergi. Lebih enak sih menurut gw, daripada naik Bus Kaleng. Sampai di Semarang Tawang jam 7.55 dan langsung menuju Terminal Terboyo. Enaknya lagi, sekarang di depan Station Semarang Tawang sudah ada halte Bus Trans Semarang, jadi ga perlu lagi pusing-pusing nyari angkot/bus kota atau perang tawar-menawar sama tukang ojek dan tukang becak. Cukup 3.500 sahaja dan duduk manis di halte, kita bisa naik bus ber AC sampai tempat tujuan. Di Terminal Terboyo, si Jepun udah nunggu di depan terminal. Ga susah nyari teman kita yang satu ini, karena tinggi badannya yang melebihi manusia Indonesia pada umumnya. Say hai bentar, dan lanjut naik bus kaleng menuju Wonosobo. Lets Go!

    Bus Kaleng ini tarifnya 40rb dengan tujuan terakhir Purwokerto. Di bus kita juga ketemu sama pendaki lain dari Jepara yang mau ke Gn Sumbing. Menurut hasil browsing, waktu tempuh normal Semarang-Wonosobo adalah 3 jam. Tapi faktanya kami butuh waktu tak kurang dari 5 jam untuk sampai Terminal Wonosobo. Sampai di Terminal kita masih kudu lanjut naik mikrobus menuju basecamp pendakian. Bagi yang belum pernah ke Dieng/Gn Prau, gw kasih tau nih. Mikrobus menuju Dieng itu parkirnya di sebelah utara, ga jauh dari gerbang masuk terminal (gerbang masuk ya, bukan keluar). Ga perlu nanya-nanya ke orang tak dikenal, karena ntar kalian bisa kena tipu kayak yang kami alamin. Kalo pun mau nanya, mending sama petugas terminal yang berseragam. Nah, biasanya kan kalo mau naik bus kita sering nunggu di luar terminal biar lebih cepat jalan, maka disini beda. Khusus untuk mikrobus Dieng, langsung aja ke parkir mereka. Karena kalo nunggu di luar, bisa-bisa kalian ga dapet tempat duduk, karena ternyata peminat mikrobus ini banyak. Biaya mikrobus sampai Basecamp Patak Banteng normalnya 20rb, dan sampai Basecamp Dieng 25rb. Catat! Nah, normalnya perjalanan dari Terminal menuju Basecamp sekitar 1 jam. Tapi karena ternyata mobil-mobil yang kemarin pada macet di Tol Brebes pindah ke jalur Dieng, jadinya perjalanan kita berakhir selama hampir 3 jam. Jalur Dieng macet parah bok. Amsyong!!

    Kesan pertama sampai di basecamp dan melihat pemandangan sekitar adalah amazing. I mean, bener-bener keren sih. Apalagi bagi orang-orang Jekarta yang lebih sering liat gedung-gedung tinggi dan asep knalpot, Dieng mungkin bisa menjadi obat penghilang stres. Ga heran kenapa bisa macet gitu kan. Itu berarti emang orang kota itu sebenernya kampungan, ga pernah liat pemandangan seindah itu. Wkwkwk. Ga salah sih orang-orang nyebut Dieng sebagai tempat tinggalnya para dewa. Gw akui, para dewa punya selera yang bagus. Gw sendiri berharap masih ada dewi-dewi atau bidadari yang ketinggalan di puncak Prau sono dan mau diajak pulang. Biar gw ga baper lagi kalau ditanyain "mana pacarnya?". Amsyong!!


 
    Karena macet dan telat sampai basecamp, akhirnya rencana nanjak yang harusnya jam 2/3 siang mundur jadi abis maghrib. Jadi kita nanjak malem-malem gitu. Jalur Patak Banteng mantap. Baru mulai jalan dari basecamp nya aja langsung dikasih tanjakan curam. Nama tanjakannya juga ga nyante, ondo sewu (red : seribu tangga). Ya, walaupun total tangga nya cuman 105 (serius, gw itungin satu-satu), tapi cukup bikin ngos-ngosan juga. Si Jepun yang baru pertama kali naik gunung, langsung minta break begitu nyampe di puncak tangga. Wkwkwk. Dan selama 2-3 jam perjalanan dari basecamp sampai puncak Gn Prau isinya ya cuman nanjak doank. Gw ga tau gimana pemandangan sekitar, karena udah gelap banget. Yang gw tahu adalah semakin malem, udaranya semakin bikin beku.

    Sampai di Puncak Prau kesan pertama adalah amazing. Ya, amazing karena Puncak Gn Prau udah kayak pasar. Tenda bertebaran dimana-mana. Dan berisik banget, sumpah. Kecuali lo Dewa Tidur, lo ga bakal bisa tidur tenang dengan tingkat kebisingan seperti itu. Udah gitu, dinginnya bener-bener bikin beku. Jangankan menikmati malam sambil melihat bintang, orang kita di dalem tenda, lengkap dengan jaket dan sleeping bag aja masih kedinginan. Ampun dah. Belum lagi, suasana jadi semakin dingin menjelang tengah malem dimana kabut datang. Gw sempet ngecek keluar tenda bentar dan ga nyampe 5 detik gw udah nyerah. Dingin bok!!!

    Jam 5 pagi, bareng sama sunrise, pasar buka. Lupakan suasana gunung yang syahdu nan sepi. Puncak Gn Prau bukan tipikal gunung yang seperti itu. Untung aja langit itu luas banget, jadi sebanyak apapun orang disana, kita tetep bisa liat indahnya sunrise di Gn Prau. Dan emang bener, keren, suwer!!


 

    Ketika matahari udah mulai meninggi, gw sama Jepun memutuskan untuk segera packing dan turun. Mumpung yang lain masih pada mager, kita memutuskan untuk jalan duluan, biar ga bareng dan terlalu rame sama para pendaki lain. Karena kita kemarin udah naik dari Patak Banteng, kita memutuskan untuk turun dari jalur Dieng. Dan coba tebak apa yang kita dapet dari keputusan ini? Di balik puncak Prau, ada perbukitan yang disebut bukit teleubies, dan keren. Menurut gw pribadi sih, bukit teleubies Bromo kalah sama ini. Dan satu lagi yang gw sadari, tempat ini cocok banget buat ngecamp. Selain pemandangan kece dan tempat yang luas, yang paling penting adalah sepi. Cocok banget buat berduaan. Dan gw memutuskan, ini bakal jadi option kalo gw ntar honeymoon #kapan? #samaSiapa? #dasarJomblo. Wkwkkw.

    Harus gw akui, bahwa jalur pendakian di Gn Prau beda sama gunung lain. Apalagi kalo lewat jalur Dieng. Kalo di jalur pendakian gunung-gunung yang udah pernah gw daki, biasanya kita masuk ke tengah hutan dan kiri-kanan ya pohon. Kalau di Dieng engga. Emang ada yang gitu juga, tapi lebih banyak yang kita harus meniti di puncak/pinggiran bukit dan jalan menuju  bukit lainnya. Jadi selama perjalanan itu, kanan-kiri bukan pohon, tapi jurang. Dan kerennya lagi, begitu mendekati basecamp, kita disambut dengan kebun-kebun warga, yang entah kenapa juga keren. Pengen rasanya gw ambil kentang-kentang yang berserakan di tanah, tapi gw inget abis lebaran, masak bikin dosa lagi.


 
 
 

    Well, kita nyampe di basecamp Dieng sekitar jam 10 pagi. Karena masih pagi, kita memutuskan untuk mencari tahu, kenapa orang-orang pada pengen pergi ke Dieng. Kita memutuskan untuk berkunjung ke spot wisata di Dieng yang rame banget : Telaga Warna dan Kawah Sikidang. Malesnya, baru juga selesai niat dan mau jalan, kita udah dihadapkan dengan asep knalpot dan debu jalanan, karena jalanan menuju kawasan wisata macet parah. Kita sih jalan, ga kena macet, tapi terpaksa kudu menghirup udara yang telah mereka nodai. Sial. Males yang kedua adalah, belum apa-apa, sudah ada penarikan tiket masuk kawasan wisata : 15 ribu bok. Mahal sih menurut gw, karena 15 ribu itu baru tiket masuk kawasan wisata. Dan kalau mau masuk ke obyek wisatanya masih kudu bayar lagi. Seperti misalnya mau masuk ke Telaga Warna, bayar lagi 7.500, mau masuk ke Kawah Sikidang bayar lagi 10.000, ke Candi bayar lagi, dan gitu terus. Sangat tidak cocok bagi gembel kayak gw. Dan karena gw emang gembel, maka gw cuma masuk ke Telaga Warna doank. Males yang ketiga adalah ternyata Telaga Warna ya gitu doank. Apa ya, waduk gitu, udah. Ga ada menarik-menarik nya menurut gw. Apalagi didukung dengan pengunjung yang seabrek dan sampah dimana-mana, menjadikan gw cukup 15 menit saja disana, dan mengakhiri perjalanan di Dieng. Rugi bandar bok!!! Tapi anehnya, meskipun itu waduk kalau diliat sama mata biasa aja, kalau diliat dari balik kamera jadi bagus. Memang, foto tak seindah aslinya. Ilusi kamera.

    Sebelum pulang, tidak lupa kita berdua mampir di satu warung dan menikmati Mie Ongklok yang legendaris itu. Enak sih, murah lagi. Cuman 10rb seporsi. Mantap.


 

    Jam 11.30 siang kita balik dengan asumsi, karena masih siang, jalanan mungkin masih belum macet dan bisa nyampe Semarang sekitar jam 4/5 sore. Tapi nyatanya tidak. Kita sampe di Semarang jam 7 malem. Dan "kota" nya Semarang adalah, jam 7 malem udah ga ada transportasi umum. Dan jadilah terpaksa kita naik taksi dari Banyumanik sampai Semarang Bawah (Kawasan Simpang Lima). Gw sendiri langsung ke Station dan ngejar kereta Kertajaya yang jalan jam 9 malem. Mahal bok, 100rb cuman buat naik sampai Ngrombo doank. Tapi apa daya. Malam sudah mengintai dan tak ada transportasi lain yang bisa menyelamatkan. See ya.

No comments:

Post a Comment