::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 13 August 2012

Korelasi Puasa dan Tombo Ati (Judul Hanya Fiktif Belaka. Hehe)

Oke, udah sebulan gw ga nulis. Hehehe. Makin males aje ni orang. Sebenernya ada beberapa hal menarik yang pengen gw share, tapi ya itu, entah kenapa gw kehilangan jejak setan yang biasa merasuki gw buat nulis. Mungkin karena bulan puasa kali ye, setan-setan dibelenggu. Hehehe.

Well, udah 2/3 jalan lebih kita ngejalanin puasa. Banyak hal yang terjadi. Dan gw berniat nyeritain perjalanan puasaku sejauh ini. Hehe.

Yang pertama, Baca Quran dan maknanya. Well, gw sebenernya dari awal puasa udah niat banget buat ikutan Tarowih di mesjid (secara udah 3 tahun ini gw selalu sholat Tarowih sendiri). Niatnya sih abis Tarowih, ikut tadarusan di mesjid, dengan target, satu hari minimal dua juz. Satu juz baca Qurannya, satu juz minuman pendampinya. Hehe. Tapi dari sekian banyak niatan itu, cuman satu yang terlaksana, yaitu Sholat Tarowih berjamaah di mesjid. Itupun juga ga sempurna, karena ada satu dan lain hal yang akhirnya memaksa gw buat sholat sendiri. Hehe. Lalu, apa kabar tadarusan di mesjid? Hari pertama Tarowih, gw sengaja nungguin orang kampung yang mau tadarusan di mesjid. Secara gw pendatang, ga enak kalo mulai duluan. Tapi 10 menit berlalu, tiada tampak tanda-tanda orang mau tadarusan. Gw tetep nunggu. 30 menit berlalu, jangkrik-jangkrik udah mulai tadarusan duluan. Dan setelah sejam berlalu, akhirnya ada  yang dateng ke mesjid. Tapi bukan buat tadarusan, tapi buat ngonci pintu mesjid. Sial. Mereka ga tau apa ya, gw tu nunggu Gas, nunggu!! (AADC mode on). Dan seperti itulah rencana dua telah digagalkan. Akhirnya, karena tadarusan di mesjid ga bisa   terlaksana, gw cuman bisa tadarusan di rumah. Hasilnya? Sampe hari ini, gw baru sampe juz 8. Boro-boro sehari satu juz, baru 3 lembar aja mata gw udah males buat ngebuka. Dan itupun minuman pendampingnya bukan juz seperti yang gw rencanakan, tapi Nata de Coco. Dan atas kegagalan rencana ketiga ini, gw berasumsi, ini adalah salah minimarket yang jual Nata de Coco. Kenapa mereka malah jual Nata, bukannya Juz? Emangnya ada gitu orang baca Quran ditanyain, 'Bacanya udah sampe Nata ke berapa?'. Sigh.

Yang kedua, Sholat malam dirikanlah. Alhamdulillah kalo yang ini, sesuatu. Seengaknya sebelum sahur gw ga lupa buat sholat. Yah, walopun cuma dua rakaat, itupun dengan ngantuk-ngantuk. Hehe. Kalo kata ustadz yang ngasih tausyiah di mesjid ma, "ibadah itu bukan dinilai dari kuantitasnya, tapi kesungguhan dan niatnya" (Kalimat ini telah mengalami cropping, dari kalimat lengkapnya "ibadah itu bukan dinilai dari kuantitasnya, tapi kesungguhan dan niatnya. Kalo niatnya sholat cuman dua rakaat, ya ga apa-apa dua rakaat. Daripada engga sama sekali. Tapi kalo diniatkan lebih dari dua rakaat, itu lebih bagus. Kalo kualitas niatnya sama, kuantitasnya lebih banyak, tentu pahalanya lebih banyak. Betul?")

Yang ketiga, Berkumpulah orang salih. Nah ini. Ini ni yang sama sekali ga terlaksana. Hehe. Bukannya berkumpulah dengan orang salih, gw malah sering ngrecokin orang-orang salih. Hehe. Misalnya ni ya, tiap malem minggu gw selalu ngajakin anak-anak buat main badminton. Hehe. Biasanya sih mainnya jam 8 malem. Dan bagi gw, itu sih sama sekali ga masalah, secara jam segitu, gw, yang biasa sholat Tarowih 8 rakaat udah kelar. Tapi bagi mereka yang pengen sholat 20 rakaat? Ya itu masalanya. Disitulah letak "ngrecokinnya" gw. Belum lagi ngajinya. dzikirnya. Hehehe. Tapi kalo kalian berpikir gw adalah salah satu setan yang berhasil keluar dari belenggu di bulan puasa ini, dan kerjaannya cuman menggoda hamba Allah yang ingin beribadah, kalian juga ga sepenuhnya bener (walopun sebagiannya lagi emang bener. Hehe), karena tanpa gw, temen-temen kos gw itu dijamin ga bakal bisa bangun buat sahur. Gw lah alarm bagi mereka, gw lah kentongan bagi anak-anak rantau ini. Gw lah pahlawan penyelamat mereka di kala sahur. Hehe. Walopun ga sekali dua kali gw kena gaplok karena hampir ngejebolin pintu kamar mereka gara-gara gw dobrak-dobrak saking susahnya mereka dibangunin. Hehe. Tapi seriusan lho, tanpa gw, mereka ga bakal berkutik. Pernah suatu hari gw lagi main ke tempat om gw, otomatis gw ga bisa ngebangunin anak-anak (tak) berdosa ini donk. Dan apa yang terjadi, besoknya gw nerima laporan lengkap yang udah di hardcover plus tanda tangan dosen penguji soal bagaimana mereka akhirnya engga sahur. Kasihan mereka. Hehe.

Yang keempat, Perbanyaklah berpuasa. Ya iyalah, namanya juga bulan puasa. Masa iya gw malah memperbanyak minum air putih, minimal 8 gelas sehari? Dong dong dong,

Yang kelima, Dzikir malam, perpanjanglah. Kalau yang satu ini susah. Hehe. Gw ga pernah kuat dzikir lebih dari 10 menit. Entah kenapa gw selalu ketiduran tiap lagi dzikir. Seakan-akan tu ya, kalimat dzikir yang harusnya jadi pengantar kita berkomunikasi dengan Allah, malah jadi mantra hipnotisnya Uya Kuya biar kita tertidur, jauh lebih dalam, jauh lebih dalam (itu ma, tagline nya Romi Rafael kali yak? Hehe.) Tapi anehnya, kalo waktu itu gw pake buat nonton Naruto gw kuat sampe jam 1 malem. Ato minimal jam setengah 11 malem buat nonton Tukang Bubur Naik Haji. Hehe.

Well, itu tadi cerita gw di bulan puasa ini. Apa ceritamu? Dan ingat, bulan Ramadhan tinggal beberapa hari lagi. Semoga kita bisa memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya. Mohon doanya ya kakak...

4 comments:

  1. whoaaa... lucu ndro hahahaha

    ReplyDelete
  2. ye, ini kan cerita miris, kok lucu,
    huhuhuhu,

    tan, blognya apa? biar ane list di link ane,

    ReplyDelete
  3. kwuk kwuk kwuk,
    FR, ane lagi nunggu potonya puh,

    ReplyDelete