::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 14 August 2012

FR Gath n Bukber KFC Pondok Indah

    Semalem tidur gw ga tenang, sumpah dah. Penyebabnya tidak lain dan tidak bukan adalah karena kucing kos-kosan mau melahirkan. Aduh, pusing dah. Mana temen-temen kos an udah pada mudik lagi. Ditambah lagi, sebelum tidur, gw diteror sama Puh Dan (Forum Buku) buat bikin FR acara Gath n Bukber n Raising Book n ...... (Silahkan isi sendiri) kemarin minggu, 12 Agustus 2012 di KFC Pondok Indah. Well, biar teror ini ga berkelanjutan, dan gw bisa menikmati mimpi-mimpi dengan indah, this is it, FR with Keju Panggang ala ramundro.

    Sebenernya, gw sama sekali ga punya rencana mau ikutan ini acara. Secara, guide gw yang biasa nemenin gw menelusuri kota labirin, Jakarta, lagi ada kerjaan di Batam, dan baru pulang tahun depan. Jadi gw udah agak-agak mengikhlaskan buat ga ikutan Gath sampai doi pulang. Tapi semuanya berubah sejak gw list makhluk-makhluk yang bakalan hadir di acara ini. Dan sumpah, itu tu ganggu banget. Bikin hati gw kacau, bimbang, dan gulana, sampe-sampe gw kudu sholat istikhoroh (yang ini boong). Dan setelah mengalami penderitaan ini, Allah nolongin gw lewat Puh Vandaniesta. Gw WhatsApp beliau, minta nebeng. Dan secara ajaib beliau ini mengabulkan permintaan gw dengan senang hati. Inna ma'al usri yusro, Sesungguhnya setelah kesusahan itu ada kemudahan. Subhanallah.

    Awalnya, gw janjian sama Om Irvan (baca : vandaniesta) ketemuan di depan kampus Gunadarma, Depok. Tapi karena waktu itu gw lagi ngebet ke Gramedia, akhirnya kampus Gunadarma gw pindahin di deket Gramedia, dan kita akhirnya ketemuan disitu. Hehe. Perjalanan ga sesuai dengan apa yang gw pikirkan. Gw kirain yang namanya Pondok Indah itu jauuuuhhhhhhh banget, tapi ternyata engga begitu jauh menurut gw. Jauhan dari kosan ke kantor gw malah. WOhoho. Sampe di TKP jam 1.48, 12 menit lebih awal dari jadwal yang seharusnya. Dan daripada bosen nunggu, kita putuskan buat ngemis dulu. Lumayan, buat beli makanan buat buka ntar.

    Jam 2 lebih dikit, gw WhatsApp puh Adit, yang ternyata beliaunya udah nongkrong di KFC dari jam 1 tadi. Gw curiga deh, jangan-jangan Enthu kita yang satu ini ni puasanya sampe bedug dzuhur doank deh. Jadi tadi dateng jam segitu tu, buat buka dulu. Ga lama kemudian, Tan Rika dateng, yang disusul dengan Tan Dew, Tan Selv n The Gank (termasuk seraper dari Pekanlama --> dulu namanya Pekanbaru). Dan ga lama kemudian, acara pun dimulai.

    Acara pertama adalah bincang-bincang bareng penulis kita, Bapak Oleh Solihin, pengarang Buku Jangan Jadi Bebek, dan 45 buku lainnya. Banyak ilmu yang kita dapet. Mulai dari bagaimana proses penulisan buku-buku beliau sampe cara-cara beternak bebek. Acara disambung dengan perkenalan dari Komunitas Satu Juta Buku Untuk Anak Indonesia, dimana ini komunitas bertujuan untuk membantu anak-anak di daerah yang kesulitan mengakses dan mendapatkan buku, dengan cara menyumbangkan buku-buku dari para relawan kepada sekolah-sekolah/ taman bacaan. Dan kebetulan, pada kesempatan kali ini, Seraper juga menyumbang beberapa butir buku untuk disumbangkan. Semoga bermanfaat.

    Jam 5 sore acara "resmi" nya udah selesei, dan dilanjutkan dengan acara ngobrol-ngobrol bareng anak-anak. Termasuk rebutan voucher dari KFC buat buka. Hihihi. Sebenernya tadinya gw mau ambil dua, satunya buat buka, satunya buat sahur besok. Tapi gw ga tega ngeliat tampang anak-anak ini  yang melas banget, jadi akhirnya gw kasihin deh satu voucher gw. Well, semoga bermanfaat.

    Acara buka puasa sendiri, diselingi oleh obrolan-obrolan ga penting dan ketawa-tawa ga jelas. Om Bim, yang Enthu Galau, seperti biasa, menggalau tiada akhir seperti layaknya kasus korupsi di Indonesia yang ga ada habisnya. Om Ganteng aka Ryo sedang berjuang ngabisin dua potong ayam yang dipesennya tadi, Om Irvan sibuk telp sama sist Ida yang lagi pusing nyari jalan ke KFC, puh Dan sama bang Rifqi mojok, sementara gw asik mandangin... *ehem*.

    Puncak acara adalah perkenalan seperti biasa, yang mana pada sesi ini akhirnya Puh Dan mengakui bahwa buku faforitnya adalah 'Semua Tentang Cowok'. Entah kenapa. Gw juga ga ngerti. Setelah capek memperkenalkan diri, akhirnya kedua Enthu kita, Enthu Adit dan Enthu Dani plus tetua kita Tan Dewok plus aktifis kita Selpih, mulai berorasi memaparkan Next Activity, termasuk bikin Blog, Jaket, SRC, Next Gath, Vote buat #askSeraper di Twitter, dan lain-lain.

    Dan akhirnya jam 08.22 acara selesei, dilanjut dengan sesi poto-poto. Uyeah. Tragedi terjadi beberapa menit menjelang pulang. Om Irvan mau nganterin sist Ida. Dan-gw-ga-tau-kudu-pulang-bareng-siapa. Gw udah kepikiran mau tidur di trotoar jalan, sebelum akhirnya sang dewa penyelamat datang. Dialah bang Eghi aka Inyong. Beliaunya tinggal di Pasar Minggu. Dan meskipun gw ga tetep ga tau Pasar Minggu itu mana, yang jelas, gw tau kalo itu lebih deket ke Depok, daripada dari sini. Sebenernya Om Jansen nawarin bareng juga sik. Doi malah di kelapa dua, jauh lebih deket daripada Pasar Minggu. Bang Rifqi setelah gw tanya ternyata juga pulang ke Kukusan, sekitaran UI, juga jauh lebih deket daripada Pasar Minggu. Tapi apa mau dikata, hati ini telah memilih Bang Inyong. Cinta memang buta, ga pake logika #loh. Dan akhirnya, gw sama Inyong pulanglah, menelusuri jalanan ibukota yang gelap diantara lampu kota, yang sepi diantara kemacetan, dan harum diantara bau asep knalpot. Alhamdulillahnya adalah, akhirnya gw dianterin Inyong sampe depan kost. Buahahaha. Terima kasih Tong Fang.

    Sekian, FR ini dibuat, semoga bisa dijadikan pertimbangan dalam memberikan Donat. Akhir kata, Wassalamu'alaikum Warohmatullahi Wbarokatuh.

   

No comments:

Post a Comment