::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 29 August 2012

FR Singkat Liburan Kemarin (Part 2 - Buka Bersama Bareng Anak-Anak SMP)

    Hari kedua di rumah, gw dapet SMS dari temen SMP gw, Kiki. Doi ngajakin buka bareng anak-anak sekelas (Kelas 3B). Gw tanya, 'siapa aja yang ikut?'. Dan doi cuma bilang, 'Udah, ikut aja dulu!'. Singkat cerita, gw berangkat ke TKP. Dan berapa orang yang udah dateng sodara-sodara? Dua biji doank. Kiki sama temen gw satu lagi, Meta. Tapi ga lama kemudian, makhluk-makhluk aneh segera bermunculan, Subhan sama Bro (yang satu kelas), dan Dewa sama Bagus (beda kelas). Dan singkat cerita, dari 48 anak di kelas 3B, yang dateng cuman 7 anak. Itupun kudu impor 2 anak dari kelas lain. Yang lain pada kemana? Gw sebenernya agak sakit kalo kudu jawab pertanyaan ini. Yang jelas, mereka lebih milih temen-temen SMA mereka daripada kita ber 7 ini. Sakit. Dan setelah gw pikir-pikir lagi, mungkin tahun depan, acara Buka Bersama Anak-Anak 3B harus dikasih keterangan, 'Yang SMA nya di luar kota', karena emang kami ber 7 SMA nya di luar kota. Jadi ga punya temen SMA di Purwodadi. Hihi.

    Kami akhirnya meluncur ke tempat makan yang masih baru di Purwodadi. Seinget gw sih, 3 bulan yang lalu, ini tempat makan belum ada. Iseng-iseng kita coba ke tempat makan ini. Siapa tahu masih ada diskonan. Hehe. Di tempat makan ini sendiri kami akhirnya ketemu sama temen SMP (3 orang anak 3B) kita juga yang lagi buka bareng sama temen-temen SMA nya. Agak miris sebenernya liatnya, karena yang dateng juga ga lebih dari 10 orang. Dan akhirnya, biar ga makan tempat, kita gabung (Alibi biar bisa nyobain lebih banyak menu aka ngembat punya orang. Hehe). Tapi bukan diskonan yang kami dapat, melainkan kekecewaan. Kami udah laper-laper nunggu, itu makanan tak kunjung dateng. Sekalinya dateng cuma 4 porsi, padahal kan kita pesennya 7. Kita nunggu lagi. Sampe cacing-cacing udah pada protes. Tapi pelayannya tak kunjung datang. Nyerah, kita akhirnya tanya ke pelayannya. Dan apa jawabannya sodara-sodara? 'Maaf mas, kami hanya mengantar sesuai yang disiapkan tim dapur'. Terus kita kudu bilang 'wow' gitu? Sial. Ato kalo mau dipahami lebih, ni pelayan sebenernya secara tidak langsung nyuruh kita 'Cek aja sendiri di dapur sono. Sekalian masak sendiri. Kalo perlu tangkep ayamnya sendiri, tanem kangkungnya sendiri'. Emang sontoloyo ni pelayan. Ga puas kami akhirnya minta bon nya, bayar, dan capcus ke tempat lain. Kasihan perut kami.

    Pada akhirnya, buka acara kami ini berakhir di trotoar alun-alun Purwodadi dengan sepiring batagor. Gw sendiri berhasil ngajakin salah satu temen yang ikut bukber SMA tadi, Fahri,  buat gabung. Jadi sekarang kami ber 8. Uye. Perbincangan hangat mulai terlontar, dan tawa-tawa mulai membahana mengiringi suap demi suap batagor yang kami nikmati. Tak lama kemudian, kami dikejutkan dengan datangnya temen SMP kita lagi, Isna dan Nella. Disusul Maya. Lalu Budhi, Wawan, Aji, Agung, Totok, Asti, Afif, dan semakin banyak lagi yang gabung. Akhirnya, buka bersama yang 'nyaris' gagal tadi, menjadi buka bersama yang menyenangkan. Ga pengen kehilangan moment, kita beli kembang api, dan main-main sama malem. Obrolan dan tawa ga berkurang sedikitpun, sementara keceriaan dan keakraban semakin bertambah.

    Tapi akhirnya, waktu jua yang memisahkan kita. #eaaa. Jam 9 malem lebih akhirnya kita berpisah. Yang cewek cipika cipiki, sementara yang cowok cuma bisa ngiri doank. Sial.

   

No comments:

Post a Comment