::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Wednesday, 29 August 2012

FR Singkat Liburan Kemarin (Part 1 - Pulang Kampung)

    Gw mau cerita nih, ada yang mau denger ceritaku ga ceman-ceman? Yang mau, maacih yach, yang ga mau minggato kono!! Hohoho.

    Libur lebaran kemarin adalah liburan yang udah gw tunggu-tunggu sejak 3 bulan yang lalu. Bukan apa-apa sih, soalnya gw udah beli tiket Kereta buat mudik dari bulan Mei kemarin. Jadi secara tidak langsung gw udah 'nunggu' liburan ini sejak 3 bulan yang lalu. Hehe.

    Gw sendiri balik tanggal 15 Agustus dimana di tanggal itu warung-warung di sekitaran Depok udah pada tutup. Jadi bisa dikatakan, waktu pulang itu punya 'berkah' tersendiri buat gw, karena itu artinya penderitaan gw buat nyari makan sahur dan buka di tengah tutupnya warung-warung itu akan segera berakhir. Terlihat lebay emang, tapi beneran lho, warung-warung pada tutup itu menyiksa banget. Yan tadinya jalan 5 menit nyampe, gw sama temen-temen kos kudu memperpanjang waktu jadi 10-20 menit. Jarak tempuh pun semakin jauh, akibatnya perlu BBM lebih banyak, dan ujung-ujungnya pengeluaran lebih. Tempat makan yang buka pun yang agak elitan. Minimal KFC lah. Ujung-ujungnya? Duit lagi. Belum lagi yang tadinya di warung biasa gw bisa sambil merem-merem (ato ngeces), rambut awut-awutan juga ni problemo, bau busuk juga ga ada yang komplain, ga mungkin donk di 'tempat makan elite' gw pertahanin sikap kayak gitu. Ujung-ujungnya? Pakailah minyak rambut, minyak wangi, dan ujungnya lagi apa coba kalo bukan duit. Jadi, berbahagialah kalian anak-anak kos kalo di sekitar kalian bercecer warunf-warung (sukur-sukur bisa diutangin).

    Biasanya kalo pulang kampung, gw mampir dulu di Semarang. Ngopi-ngopi dulu, beli bubur ayam dulu buat sarapan. Biasanya sampe Semarang abis subuh. Tapi kali ini engga. Dari Semarang gw langsung capcus ke Purwodadi, kampung gw. Bukan apa-apa sih, soalnya waktu itu kan puasa. Masak iya gw ngopi-ngopi? Hehe. Nothing special lah selama perjalanan pulang, kecuali waktu gw naik Trans Semarang (Semacam Busway). Waktu itu gw lagi baca buku, dan beruntungnya gw ketiduran. Dan pas gw kebangun, yang gw liat adalah ada dua anak-anak SMA lagi ketawa-ketiwi sambil ngeliatin gw. Sepintas gw kira mereka gemes liatin cowok cakep macam gw duduk di depan mereka. Bangga donk gw. Tapi detik berikutnya gw sadar, 'ketiduran di bus sambil ngeces' itu adalah hal yang tidak patut dibanggakan. Sial.

    Dan akhirnya perjalanan panjang gw dari Jekartah ke Purwodadi berakhir di rumah gw sekitar jam 9 pagi. Buru-buru gw mandi, siapa tau ntar ada cewek kampung lewat. Ga gaul kan kalo mereka melihat bekas-bekas peninggalan ngeces gw tadi? Tanpa ba bi bu lagi gw langsung ke kamar mandi, melepas helai demi helai pakaian di tubuhku, tak meninggalkan sepotong kainpun. Dengan segera kuambil gayung, dan kusiramkan air ke tubuhku, dan 'Ahhhhhh', suwer, ni air lebih dingin dari es batu. Sial. Gw langsung buru-buru ambil handuk, dan pakai baju lagi. Ga jadi mandi.

    Selebihnya, gw ga inget apa yang terjadi, yang jelas, tiba-tiba hari sudah mulai gelap. Waktu itu jam di rumah menunjukkan pukul 17.40. Dan anehnya sudah adzan maghrib sodara-sodara. Gw agak-agak ragu buat buka, soalnya biasanya jam segini kalo di Jakarta ma gw masih di jalan, baru balik kantor. Sebenernya emang iya bener di rumah gw jam segini udah maghrib, karena emang waktu sholat beda 20 menitan dari Jakarta. Tapi karena gw masih ragu, masa iya jam segitu udah maghrib, akhirnya gw milih nungguin adzan dari tipi. Jam 17.57 adzan di tipi akhirnya berkumandang, gw udah seneng-seneng mau buka, tapi apa yang kudapati? Hanya Sambel sama Sayur. Lauknya udah diembat semua. Sial.

No comments:

Post a Comment