::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 22 August 2011

Vertigo oh Vertigo ...

Kemarin adalah hari ketiga gue terbaring di rumah (jumat, sabtu, minggu). Gue keserang penyakit yang kagak gue duga sama sekali sebelumnya. Gara-gara ini juga, jadwal syuting gue terpaksa ditunda, belum lagi jumpa fans yang dibatalkan . Aduh, pusing dah.


Jadi, kamis malam kemarin, layakna kamis malam yang lain, gue ada di depan tengtop leptop, nonton kartun kedua kesayangan gue, Pokemon. Di tengah-tengah kegiatan sakral tersebut, gue ngerasa ada yang aneh sama kepala gue. Gue SMS sodara kembar gue. Jangan-jangan ni anak sakit, jadi nular-nular ke gue.
Gue : "Nok, lo sakit?"
Sodara Kembar : "Kagak. Kenapa emang?"
Gue : "Pala gue kok berat ya?"
Sodara Kembar : "Stres kali"
Gue : "Emang gue bisa stres ya?"
Sodara Kembar : "Engga sih"
Gue : "Jangan-jangan ini kepala keberatan ama rambutnya ya?"
Sodara Kembar : "Makanya cukur. Sebelum d boleh cukur"
Gue : "Hoh",
Karena sodara kembar gue g kenapa-kenapa, akhirnya gue cuekin deh ini gejala.

Sampe akhirnya sahur tiba. Pas gue mau ke kamar mandi, buat cuci muka, rumah goyang, perut gue mual kek mau muntah, dan jalan gue udah kayak ayam kena sariawan. Gue yang waktu itu cuma mikir, "awh, paling ni efek ngantuk". Abis cuci muka gue ambil piring. Dan dunia bergoncang dengan lebih keras, perut gue udah kayak diaduk-aduk gitu, dan gue lari ke kamar mandi, dan yak, muntah. Abis itu, dunia bergoncang lebih kenceng dan lebih kenceng lagi. Gue g jadi sahur, dan kembali ke peraduan.

Paginya, pas gue bangun, gue ngrasa ni badan keadaannya lebih buruk dari tadi pas sahur. Si bulik udah bilang "kalo g kuat, ijin aja", tapi gue ngotot. Padahal tembok aja gue tabrak-tabrak. Sebelum ke kantor, gue mutusin buat periksa dulu ke dokter. Gue naik taksi, karena badan gue udah bener-bener lemah. Dan gue juga sukses muntah di taksi. Untung tak gue isinya plastik semua. Jadi selamat dah tu taksi. Nyampe di klinik kantor, gue periksa. Dan apa yang terjadi sodara-sodara? Gue didakwa kena Vertigo? Gue udah g percaya aja gue kena vertigo. Abis dari klinik, rencana gue mau ke kantor. Tapi boro-boro nyampe kantor, orang baru jalan 10 meter aja nafas udah ngos-ngosan, perut dah mual-mual lagi, dan akhirnya gue ambruk di masjid kantor yang jaraknya 10 meter dari klinik. Pas gue udah bisa ngendaliin diri gue, gue baru sadar, "Vertigo itu apaan yak?". Gue brosing-brosing dan nemu. Dan gue ngeri sendiri. Bukan karena efek yang ditimbulkan, tapi karena fakta yang menunjukkan bahwa Vertigo umumnya diderita oleh dewasa usia 30 tahun ke atas, padahal gue aja masih imut-imut 21. So?? Apakah kedewasaan mendahului umur? Tapi gue pikir-pikir g juga. Orang gue aja masih suka main barbie kelereng. --> bagi yang g tau Vertigo itu apa, brosing deh. Intinya penyakit yang menyebabkan orang hilang keseimbangan, dan bakal ngerasa dunia muter-muter kalo lo kena goncangan atau apapun yang menyebabkan kepala lo gerak, termasuk nengok dan manggut-manggut.

Singkat cerita gue udah g kuat jalan lagi. Apalagi balik ke rumah seorang diri. Akhirnya gue telpon sekretaris kantor, dan minta ditelponin taksi. Sumpah, pas itu dunia udah muter-muter g karuan, mual yang membahana, dan tentu saja muntah. Nyampe di rumah, udah g ada kata lain selain TEPAR.

Gue tetep puasa sampe jam 2 siang, sampe akirnya si bulik maksa gue buat makan dan minum obat. Dipandang dari segi apapun gue g bisa nolak. Segi agama bilang "puasanya orang sakit adalah haram", dari segi kesopanan "si bulik udah gue repotin, jadi g enak kalo gue nolak". Dan yak, gue batalin puasa hari itu (jumat).

Hari sabtu, gue udah ngrasa jauh lebih baik. Seenggaknya sampe sore. Tapi abis buka, ni penyakit datang lagi. Tapi sekarang cuma nyerang daerah kiri doank. Jadi kalo gue nengok ke arah kanan, dunia normal. Tapi kalo nengok ke kiri, gempa dateng. Dan sampe hari ini, keadaan masih g beda jauh lah. Cuman muternya udah g keterlaluan kayak kemarin. Hari ini gue juga udah bisa masuk kantor, walopun tadi naik motor kecepatannya 20Km/ jam. Udah kayak nenek-nenek jalan, sumpah!

Overall, gue menderita banget. Tapi gue rada terhibur, karena gue pernah denger, kalo "Allah menghapus dosa hamba Nya dengan mendatangkan sakit kepadanya". Semoga dengan ini dosa gue diampuni Allah. Dan guys, gue minta doanya biar gue bisa cepet sembuh. Semakin banyak yang ngedoain, semakin besar kesempatan gue buat sembuh. Mohon doanya ya,

No comments:

Post a Comment