::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 26 August 2011

Cerita Liburan Part 2 (Buka Bareng Temen-Temen SMK)

Kereta gw berhenti di station Tawang jam 3-an sore. Setelah menahan pipis kurang lebih 10 jam, akhirnya gw bisa menuntaskan hasrat terpendam gw di toilet station. Bukannya di kereta ada toilet ya? Iye ada, tapi gw g cukup percaya sama orang-orang di sekitar gw. Di mudik kayak sekarang ini, pesen 'jangan mudah percaya sama orang lain' gw pegang teguh. Meskipun si Teguh udah mudik duluan. Bisa aja kan orang yang gw ajak ngobrol di samping gw dari tadi itu adalah seorang intel? Ato bisa aja kan kalo sepasang suami istri di depan gw dan seorang bayi nya ternyata adalah Charlie's Angel? Who knows? So, karena gw mudik sebatang kara, g mungkin kan nitip sampah-sampah gw ini sama orang lain? Kalo sampah gw dikiranya emas berlian kan repot. Makanya daripada ribet, solusi cemerlang yang gw dapet adalah 'tahan pipis sampai station'. Sebenernya ada solusi lain sih. Beli minuman botol terus salurkan hasrat disitu, tapipakkk mahal. Minimal lima ribu perak cui. Itu kalo dipake ke toilet umum bisa bolak balik lima kali.

Sampai di station gw telpon Bajul, temen gw. Gw rencana hari ini g mau langsung balik purwodadi, kampung halaman tetangga gw (Karena kampung gw emang bukan di purwodadi persis. Agak ke selatan dikit, terus ke timur dikit, terus ke selatan lagi dikit). Gw mau nginep di semarang dulu. Menikmati kota yang telah menjadi bagian hidup gw selama 4 tahun. Kota yang panas. Kota yang telah turut andil dalam menghitamkan kulit seksi gw. Hik hik hik. Sekalian diajak buka bersama bareng temen-temen SMK, yang dengan sukses gw nodai dengan datang telat karena gw ketiduran di kos nya bajul. Hohoho. Alhasil kita baru sampe di tempat buka bareng 10 menit menjelang buka. G banyak sih yang dateng, cuma 10 biji. Tapi tetep rame lah. Maklum, temen-temen gw itu bermulut terompet. Hohohoho. Ini wajah-wajah hina yang berhasil tertangkap kamera.



Abis buka, kita kemon ke kota lama. Biasa lah, sisa-sisa kebudayaan purba kami muncul kembali. Poto-poto. Yeah. Selama hampir dua jam, kita bersepuluh berhasil menghabiskan 4 batere, 1 memory stick, dan ditambah poto dari henpon masing-masing. Dan itu belum ada 1/8 bagian dari kota lama yang berhasil kami jelajahi. Ya karena itu tadi, memory kamera udah abis. Sebenernya kami udah berinisiatif buat ngehapus foto-foto yang g perlu, biar bisa nangkep lebih banyak momen. Tapipakkkk, tiap kali mau hapus satu foto, ada yang teriak, 'JANGAN INI!!! Ini Bagus!', lanjut foto berikutnya, 'Ini Pencahayaannya bagus, jangan yang ini', ato 'Ini suasananya dapet banget', dan cit cit cuit lainnya yang sebenernya intinya cuma satu 'ini ada poto gw, jangan diapus'



Dari kota lama, gw sama bajul bertolak ke kos. Sementara temen-temen yang lain masih pada kumpul-kumpul melepas rindu. Gw yang udah capek berat selama perjalanan tadi, ayo aja pas diajak bajul balik. Dan g butuh 10 menit buat gw langsung tepar pas nyampe di kos nya bajul.

Waktu sahur punya cerita lain. Jam setengah empat kita bangun. Kata si tuan rumah, kita bakalan sahur di luar. Gw kira sahur di luar itu cuma beberapa meter dari kos, tapipakkkkk, ternyata oh ternyata. Jauhnya minta ambiyen. Gw yang g memperhitungkan bakal sejauh ini, g berinisiatif buat bawa jaket. Alhasil, kulit gw mengkeriput, dan terus mengkeriput hingga keliatan tulang-tulangnya. Tulang-tulang gw yang segedhe lidi juga ikut mengekeriput, dan prakkkkkkk, patah.

Jam 7 pagi, gw kemon ke kampung. That's always be special journey when i go home. Jalanan yang biasa aja tiba-tiba ngeluarin setiap kepingan kenangan yang dulu pernah terjadi. Sawah-sawah dengan padi yang telah menguning, seperti hamparan lautan tak bertepi. Pepohonan, debu jalanan, orang lalu lalang, awh, semuanya terasa membawaku ke masa lalu. Cuma satu yang ngebuat gw jengkel, ongkos bis nya naik 3ribu perak. Katanya 'mau lebaran pak, semuanya naik'. G masuk akal, tapi apa mau dikata, gw harus merelakan tiga ribu perak gw. Demi pulang kampung. Purwodadi tercinta, i'm coming.

No comments:

Post a Comment