::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 26 August 2011

Cerita Liburan Part 1 (Perjalanan Pulang)

-- Oke, tulisan ini dan beberapa tulisan ke depan bakalan berisi sampah-sampah gue selama liburan lebaran. Mulai dari gue bangun buat pub untuk terakhir kalinya di Bogor sampe ntar gue bakalan menutup akhir cerita buat pub di kota yang sama ---

Liburan lebaran kali ini dimulai subuh sesaat setelah gue sahur. Gue harus berjibaku dengan closet sama jam. Waktu itu pukul setengah lima pagi lebih. Gue baru aja selese sahur, saat gue kudu cepet-cepet mengubah makanan sahur gue jadi tenaga. Gue udah janji sama temen gue, buat dijemput jam .... pokoknya lima menit lagi temen gue udah sampe di rumah .... sementara gue belum mandi, iler masih dimana-mana, dan satu masalah besar lagi, pub. TIDAAKKKK!!!!!! Akhirnya dengan mengumpulkan segenap tenaga, pub express pun terlaksana. Dan pas penutupan acara pub, temen gue dateng. Bagussss, badan gue masih bau bangke. Dengan segenap penyesalan gue sampekan maaf karena kudu nunggu gue ngelap muka dulu sama lap pel.

Abis subuh (Bener-bener abis subuh), gue sama temen gue langsung kemon ke station. Yup, seperti biasa, gue bakalan balik naik kereta. Bagi gue, kereta adalah salah satu penyambung hidup gue. Sejak pertama kali gue hidup di hutan ini, gue belum pernah sekalipun balik semarang jalan kaki, apalagi naik botol. Baru nyampe di Depok, percaya tak percaya, MACET sodara-sodara. Yup, Jalan Margonda yang setau gue udah selebar pantat dinosaurus, jam setengah 6 pagi, macet. Benar-benar fenomena yang luar biasa. Secara gue belum pernah liat Jalan Margonda semacet ini. Sumpah. Tapi dengan semangat yang berdebu hingga berasap, akhirnya kita sampe di senen jam setengah tujuh. Agak kepagian emang, karena kereta baru mau berangkat jam setengah delapan. Tapi itu malah jadi berkah, karena itu artinya gue bisa nglanjutin pub express gue yang sempet tertunda. Bwuhahahaha.

Gue bakalan naik kereta Fajar Utama Jurusan Semarang Tawang. Tapi dengan bodohnya gue antri di pintu masuk kereta Jogja. Gue sempet menghujat diri gue sendiri. Karena cukup lama gue antri dan baru sadar setelah antri setengah jam. Bagus. Sumpah, ini station ruame banget. Setidaknya di pintu tempat gue salah antri. Sejauh mata memandang, hanya ada kepala. Tapi gue sempet takjub karena ternyata di dalam station sepi. Sekali lagi sepi, sodara-sodara. Udah berkali tambah kurang bagi gue ke station ini, dan baru kali ini station sepi. Dan bersih. Amazing.

Ini juga pertama kalinya gue naik kereta pagi dari Jakarta. Biasanya gue naik kereta kegelapan. Penumpangnya g sebanyak biasanya. Pengamanan juga lebih terjaga. Gue sempet shock lho pas nyampe si station Jatinegara, petugas tiket ngusir-ngusir penumpang tanpa tiket. Bener-bener diusir. Padahal biasanya dikasih 20ribu aja takluk. Bener-bener amaze. Yang bikin amaze lagi adalah semua orang duduk (ya iyalah, masak jongkok??). Maksud gue, gue udah lama banget g liat kereta yang semua penumpangnya dapet duduk. Biasanya pasti ada penumpang yang betebaran di kolong-kolong tempat duduk. Ditambah lagi g ada penjual yang berhasil masuk ke kereta, amaze.

Gue juga nemu satu fasilitas baru di kereta. Stop kontak. Bagi gue, penumpang tetap kereta bisnis selama lebih dari dua tahun, gue g pernah liat ada stop kontak di kereta. Gue pernah liatnya cuma di kereta mahal yang ada stop kontak di setiap tempat duduk. Tapi ini kereta bisnis sodara-sodara. Dan bagusnya gue baru sadar sama stop kontak ini, setelah kereta udah mau nyampe di semarang. Padahal dari abad lalu, batere henpon gue abis. Bagus.

Pemandangan di luar juga cukup menghibur lah. Karena biasanya gue naik kereta malem, gue g pernah bisa menikmati pemandangan ini. Sawah, sungai, lembah, gunung, ngarai, jurang, laut, kawah, goa, air terjun, candi, museum, danau (Sebutin aja aneka tempat lainnya. Hehehe). Yang jelas, banyak pemandangan yang bisa dinikmati. Mulai dari suasana perkotaan di Jakarta sampe Bekasi, tulisan dari Karawang sampe Tegal (soalnya gue baca mulu dari Karawang sampe Tegal. Abis 1 novel 2 komik) Full Batik Accesory di station Pekalongan (Yup, semua yang ada di station pekalongan diolesi nuansa batik, kecuali rel kereta). Pemandangan laut di daerah Batang, dan pohon-pohon beraneka rupa di awal Kendal, hingga sampe suasana kota Semarang yang panas.

That's all, cerita perjalanan gue dari station Senen, Jakarta sampe station Tawang, Semarang. Selamat Datang Liburannnnnn ..... Mari pub .....

No comments:

Post a Comment