::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 14 December 2010

tambah tua, tambah tenang,

oke, kali ini gue pengen ngomong bener, setelah sebelumnya ngomongin sesuatu yang g bener. ups. maksudnya ngomongin sesuatu yang bener tapi dengan cara yang g bener. hehe. terserah dah mo bilang apa. hehehe,
kayaknya emang bener deh, kalo umur kita nambah, pengalaman idup kita juga bakal nambah. dan itu bakalan berimbas pada cara kita dalam menyikapi hidup dan kehidupan. sejak beberapa bulan ini, dan terutama sejak beberapa hari ini, gue merasakan hal itu.
dalam bertindak gue menjadi tenang dan g grusa grusu. ini beda banget dengan gue waktu masih sekolah. dimana kalo ngerjain sesuatu pengennya cepet selese aja. dan kalo dihadepin sama satu masalah, bawaanya otak langsung penuh, dan tentu aja, 'g tenang'. beda sama sekarang.
misalnya ne ya. kemarin waktu pulang kampung, handphone gue ilang. mungkin kalo handphone gue ilangnya pas dulu waktu gue sekolah, gue bakal bingung, otak penuh dengan kenangan bersama handphone, mencari segala kemungkinan, dan bertekad mencari siapa yang kudu bertanggung jawab terhadap ilangnua handphone gue, meski gue harus mengorbankan jiwa dan raga gue. tapi ini beda dengan cara gue menyikapi kejadian ini sekarang. waktu gue sadar handphone gue g bersarang di tempatnya, gue langsung kepikiran bus. ya, mungkin handphone gue ketinggalan di bus, ato diambil orang sewaktu di bus. otak gue berputar dengan normal, dan mengumpulkan fakta-fakta yang ada :
1. handphone gue g ada di gue - mungkin ketinggalan di bus/ ato diambil orang,
2. kalo diambil orang, g ada yang bisa gue lakuin, kecuali mengikhlaskannya.
3. kalo ketinggalan di bus, ada beberapa cara yang bisa gue lakuin :
- ngejar bisnya --> tapi ini bodoh. karena busnya udah jauh, dan gue g tau karakteristik tu bus, kayak plat no, ciri khusus, siapa sopirnya, dll.
- telpon no handhone gue, dengan harapan ada yang ngangkat, dan bersedia ngebalikin : ini gue lakuin, tapi beberapa saat kemudian handphone udah g aktif. itu berarti handphone gue udah g bakal balik.

dan gitu aja. nyesel sih nyesel, tapi gue sadar emang udah g ada yang bisa gue lakuin, mau lapor polisi? kayaknya polisi masih banyak tugas yang harus dilakuin n lebih penting daripada nyari handphone gue. so, itu terjadi aja.

ato contoh lain, waktu modem gue dah mau ilang. gue nyari dimana-mana. tapi sekali lagi gue tenang. gue tetep nyari, tapi gue udah pasang kuda-kuda, kalo emang g ketemu, brati emang bukan rejeki gue. gue kumpulin semua memori dimana dan bagaimana terakhir kali gue bareng tu modem sambil makan ato noton tivi. dan akhirnya ingatan gue tiba-tiba tertuju pada lemari. dan bener aja, tu modem ada di belakang lemari. ternyata ponakan gue yang kecil, tadi ngelempar tu modem sampe belakang lemari pas gue mau tidur siang. gue g cegah tu ponakan gue, coz gue udah ngantuk berat dan g mau mikirin hasil akhir pelemparan itu.

ato pas gue sadar kalo gue salah ngerjain soal ujian matematika tadi malem, tapi waktu udah ngerjain abis. gue tenang aja gitu nyerahin lembar jawab gue ke pengawas ujian. coz kalo gue ngerjain ulang pun percuma, coz emang waktunya udah abis. gue pikirin juga percuma, coz gue g bisa sulap, dan gue juga g mungkin menyelinap ke ruang pengawas malem2 dan ngeganti jawaban gue. so, biasa aja. dan ini jelas beda banget dengan gue pas masih sekolah dulu.

No comments:

Post a Comment