::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 22 July 2010

owh owh owh . . . .

ooooooowwwhhh, , , ,
sarapan kali ini agak beda ma sarapan biasanya,
owh,
ada mas n mbak yang ngingetin aku ma dia yang namanya tak boleh disebut (red. diajeng (red. dulu)),
mereka datang ke kantin berdua. si mas pasif, cuman duduk. nungguin si mbak. sementara si mbak aktif dengan ngambilin makanan buat si mbak sendiri dan buat si mas tentu. pas mau bayar, si mbak dah ngeluarin uang. tapi si mas segera bertindak, tanggung jawab seorang pria atuh buat nafkahin si wanita. si mas dengan sigap ngeluarin dompetnya dan ngasih tu dompet ke si mbak. 'bayar pake uangku aja. ambil ndiri yah!!'. si mbak agak gimana gitu, terus dompetnya si mas diambil, dan langsung dimasukin ke tas. si mbak tetep bayar pake uangnya sendiri. si mas mengeluh. 'uuwwhh'!,

terus gimana ceritanya kok bisa ngingetin aku am dia yang namanya tak boleh disebut?? soalnya, ini sama persis ma (sebenernya g persis) yang aku alami ma dia yang namanya tak boleh disebut sekitar setahun yang lalu. dia yang namanya tak boleh disebut kuliah di solo. sementara aku ada di bogor. hari itu aku pulang. tapi aku g pulang ke rumah (rumahku purwodadi), aku langsung meluncur ke solo buat ketemu ma dia yang namanya tak boleh disebut (red. nyampe sana jam 10 an dan tentu saja belum mandi (harap jangan dipublikasikan)). setelah ketemu tentu aja dia yang namanya tak boleh disebut tahu kalau aku kelaperan, belum sarapan (red. ini yang namanya perhatian. hehehe). langsung aja dia ngajak ke kantin. karena aku capek, aku pasif. aku langsung duduk. dan dia yang namanya tak boleh disebut tahu itu. dan segera dia katif buat ngambil makanan buat dia sendiri, dan tentu saja buat aku. (red. semua yang diambilin buat aku pas banget ma seleraku. kecuali tentu saja sayurnya. aku g suka sayur. dan tentu aja dia dah tau itu. dan tentu saja tetep diambilin coz kalo makan emang kudu pake sayur biar sempurna makannya. dan tentu saja itu namanya perhatian. hehehe). pas mau bayar, dia yang namanya tak boleh disebut dah ngeluarin dompetnya. ngeliat itu tentu saja aku sebagai pria kudu tanggung jawab nafjahin wanita. dan segera kukeluarkan dompet, aku kasih ke dia. 'bayar pake uangku aja!'. dia yang namanya tak boleh disebut ngambil uangku, tapi tetep bayar pake uangnya sendiri . . . .

dan tentu saja sekarang aku sedih, coz kudu sadar kalo dia yang namanya tak boleh disebut udah jadi milik orang lain. dan tentu saja aku harus menghela napas, dan bilang 'sabar',

2 comments:

  1. dia yang namanya memang ga boleh disebut adalah cewek baik2 (menurutku),

    ReplyDelete
  2. menurutku juga begitu bang!!

    ReplyDelete