::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 12 January 2017

Bro, Kita Ga Jomblo Lagi Bro,

Kalo ditanya, siapa sahabat gw? Gw kagak bisa jawab. I mean, gw punya banyak temen, deket, tapi ya ga deket-deket banget. Tapi kalo temen biasa, ya ga juga. Tau ah, pusing, sebut aja temen baik. Salah satu temen baik gw adalah Hafidz. Kita baru kenal setahunan. Gegara sering bareng naik kereta kalo berangkat kampus. Kalo disuruh inget-inget gimana gw bisa deket sama Hafidz, jujur aja gw lupa dan bingung juga. Doi bukan temen sekelas gw, kenal juga baru kemarin, tapi entah kenapa bisa deket. Mungkin karena kita satu mahzab. I mean, suka main bareng, suka anime, suka idup yang nyante dan selow, ga repot sama apapun, dan berpandangan yang relatively the same soal agama, termasuk pandangan menjomblo atau nikah. Apalagi sejak dia pindah kosan deket kosan gw. Almost everything happen after gw cerita sama dia. Hafidz pun sama (mungkin). Dan ga susah buat saling cerita karena emang ga banyak hal yang bisa diceritain. Wkwkwk. Cowok gitu loh, paling ceritanya ya soal game, anime, sama jalan-jalan. Sesekali ngomongin agama, cita-cita, dan pada akhirnya rencana nikah. Hafidz adalah salah satu yang tau cerita gimana gw kenal My Super Bee sampe akhirnya kita nikah. Doi juga yang setia dengerin curhatan gw dan bantu-bantu persiapan nikah gw. Thanks a lot bro.

Nah, akhir taun kemarin, tanggal 26 Desember 2016, temen gw ini nikah. Sebenernya lamarannya udah lama. Udah dari Ramadhan kemarin. Tapi emang akad nya baru kemarin. Gw pribadi emang udah ngerencanain untuk dateng ke nikahannya Hafidz, bahkan sebelum gw sendiri nikah. Tapi kebetulan banget kemarin gw abis jalan ke Dieng, dan Dieng-Purworejo itu ga jauh, jadi ya sekalian. FYI, Hafidz dapet orang Purworejo dan nikahannya di Purworejo. So, dari Dieng kemarin gw sama istri langsung cao ke Purworejo.

Perjalanan ke Purworejo diwarnai dengan insiden "hampir ga dapet bus", karena kita kesorean dapet busnya. Selain itu diwarnai juga dengan "gw hampir mabok", karena mungkin campuran capek, jalan yang asoi, bau, dan lain-lain. Sedangkan istri gw yang dari awal takut mabok, malah baik-baik aja. Wkwkw. Tapi untungnya, sampe Purworejo gw baik-baik aja.

Sampe Purworejo menjelang maghrib dan langsung cao menuju hotel. Selama di bus gw udah cari-cari hotel di sekitar lokasi buat nginep malem ini dan segeran ketika dateng ke nikahannya Hafidz. Hal yang cukup mengagetkan adalah, untuk ukuran kota kecil gini, harga hotelnya mahal bos. Hotel dengan AC dan Air Panas 575rb. Yang ga pake air panas 475rb. Padahal kamarnya ni ya, biasa aja menurut gw. Dan rata-rata harga hotel disini emang segitu. Kagak tau dah gw. Apa gw yang kurang update, atau emang mahal. But, it's oke lah. Semua udah ada budgetnya. Cuman surprise aja. Tadinya mikir masih ada sisa buat beli gorengan, ternyata kagak nyisa.

Besoknya, kita jalan ke TKP. Ga jauh, naik angkot ga nyampe 10 menit. Untung si Hafidz masih pegang HP sampe detik-detik menjelang akad, jadinya gw bisa minta doi nunjukin arah dulu. Hehe. Sampai di TKP, si Hafidz udah siap. Gw yakin dia deg-deg an. Gw pernah ngerasain juga bos. Wajah tanpa ekspresi. Wkwk. Baru setelah prosesi akad kelar (yang harus dilalui dengan mengulangi ijab-qabul), ekspresi leganya muncul. Ekspresi yang ngingetin gw, gimana gw dulu. Bahkan gw dulu leganya masih 10 menit setelah akad. Lama loadingnya. Hehe.

Too bad, karena kita ga bisa lama-lama di acaranya Hafidz. Cuman nunggu kesempatan salaman sama makan bakso, kita langsung pamit pulang, karena masih ada urusan di Kutoarjo, silaturahim ke keluarga istri. Baru nanti malem mengakhiri perjalanan ini dan bersiap menghadapi hidup yang sesungguhnya.

Well, selemat atas pernikahannya bro. Semoga berkah dan dapet ridho Allah. Doain gw juga bahagia selamanya bareng istri dan keluarga gw. Bro, satu kata bro yang bisa kita banggain dan teriakin bareng, "KITA UDAH GA JOMBLO LAGI!".


No comments:

Post a Comment