::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 10 January 2017

God's Plan : I'm Married

Bahwa jalan hidup orang kagak ada yang tau, itu bener adanya. Bahwa setiap rencana hanyalah rencana, apapun yang kita lakukan tetap Tuhan lah yang menentukan segalanya, itu pun benar adanya. Bahwa Allah adalah Sang Maha Pembolak-balik hati manusia, gw juga yakin seyakin-yakinnya mutlak benernya. Gw pun makin mantep percaya bahwa 'if you wanna something for you, write down, and then wait. You'll get it, asal itu baik menurut Allah. Karena siapa yang ngira coba, gw yang bulan Juli lalu, abis lebaran masih bilang 'menikmati kejombloan', gw yang abis lebaran kemarin jalan ke Dieng dan Gn Prau dan nulis di blog ini "Mencari Bidadari di Gunung Prau", dan ga nyampe dua minggu kemudian, semuanya berubah. Allah mempertemukan gw dengan seorang gadis, bidadari, dan empat bulan setelah itu, tepatnya tanggal 11 Desember 2016 akhirnya gw punya bidadari itu. Gw nikah. Siapa yang nyangka coba? Ga cuman temen-temen gw, keluarga gw, bahkan gw sendiri pun surprise dengan jalan hidup gw. God plan emang selalu unpredictable, dan untungnya gw diberi Allah kemampuan untuk menikmati setiap rencana Tuhan. Allah.

Namanya Dessy Tri Anggraeni. Dikenalin sama temen S2 gw, Uce. Mulai tukeran CV di awal Agustus dan mulai serius tanggal 9 Agustus. Tanggal 2 Oktober lamaran dan tanggal 11 Desember nikah. Banyak yang ga percaya bahwa gw bakalan nikah secepet ini. Apa daya, brand jomblo akut yang gw sandang selama ini terlalu kuat. Berikut mimpi-mimpi gw yang selalu gw gembar-gemborkan pun memperkuat keyakinan orang bahwa gw bakalan nikah seenggaknya 2-3 tahun ke depan. Pun awalnya gw juga berpikiran demikian. Tapi sekali lagi, bukan Allah namanya kalau urusan kayak gini aja ga kuasa. Allah punya kuasa membolak-balikan hati gw dan kemudian ngasih surprise ke semua orang. Haha. Kalo gw inget-inget lagi semuanya, maka yang kesisa cuman lucu, keren, amazing. Allah ga pernah gagal bikin gw terkesan. Allah is the best lah.

Dan well, gw tau kehidupan setelah nikah itu ga segampang yang ada di sinetron, ga selalu romantis-romantisan, ga selalu nyenengin. Nyatuin dua kepala, dua hati, dua orang ga semudah nyatuin toge sama seledri buat dijadiin bakwan. Apalagi gw sama Dessy bedanya jauh banget. Dari semua hal yang gw suka, hampir semuanya Dessy ga suka. Gw paling demen sama sayur dan buah, Dessy kagak suka. Gw paling doyan makan tempe, Dessy nyium baunya aja kagak mau. Gw suka jalan backpackeran, Dessy ogah. Sebaliknya, Dessy suka banget sama Duren dan Udang, gw nyium aja kagak berani. Dessy care banget sama orang sekitarnya, gw udah biasa sama diri gw sendiri. Dessy punya kulit putih banget, gw itemnya maksimal. Kalo gw pikir-pikir, yang sama dari kita berdua adalah egoisnya. Tapi yang selalu gw inget adalah, Allah punya rencana. Allah selalu punya rencana. Dan asbak ni, asal tebak, Allah sengaja ngirim Dessy yang manja abis biar gw belajar ngelunakin hati gw. Allah sengaja ngirim Dessy yang full heart agar gw belajar ngimbangin otak gw. Allah ngirim Dessy yang selalu dikelilingi oleh banyak orang, biar gw belajar mengenal orang. Walopun kadang gw masih suka lupa dan kebawa emosi, tapi pada dasarnya gw tau, semua ada maksudnya. 

Maka, diakhir post ini gw mau minta sama Allah semoga gw dan Dessy dan keluarga kami dijadikan keluarga yang barokah, yang Allah ridho karenanya. Semoga gw bisa jadi suami yang baik, jadi pemimpin keluarga yang adil dan bisa jadi kebanggaan keluarga. Aamiin.


No comments:

Post a Comment