::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 27 March 2017

Ramundro Al Coco, S.Kom., MMSI

Jumat kemarin harusnya jadi hari yang bikin gw nervous dan deg-deg an, harusnya. Tapi entah kenapa gw biasa aja. Jumat kemarin gw sidang tesis. Sidang yang udah gw tunggu dari gw jomblo sampe sekarang udah nikah. Beneran. Gw rencana daftar sidang dari bulan Agustus taun lalu dan baru dapet jadwal sidang jumat kemarin. Enam bulan coi. Untung aja ini sidang tesis, kagak sidang isbat. Kebayang kalo ini sidang isbat nentuin hari lebaran. Lebaran yang harusnya besok bisa ketunda 6 bulan kemudian. Baju lebaran udah kagak baru lagi. Pokoknya sidang tesis gw ini saingan dah sama sidangnya Ahok, kagak kelar-kelar. 

Tapi well, alhamdulillah sih akhirnya bisa tetep sidang. Walaupun momen-momen sidangnya udah ilang. Keinget dulu pas sidang skripsi, malemnya sampe kagak bisa tidur, berangkat pagi-pagi, nyampe lokasi masih buka-buka materi skripsi sambil nervous dan deg-degan. Makan juga ogah-ogahan. Lha sekarang gw kagak ada nervous-nervousnya. Beneran. Bukannya gw sombong, tapi emang begitu adanya. Dari beberapa hari sebelum sidang, bukan gw yang ketar-ketir, tapi istri gw. Malem sebelum sidang siapa yang ga bisa tidur? Istri gw. Lha gw ma pules-pules aja tidur. Besoknya pas sidang, yang lain pada pegang laptop, baca tesisnya lagi, praktek presentasi, gw ngapain coba? Makan tahu baso sama serabi yang dibawain istri gw. Sekali lagi bukannya gw sombong, tapi emang begitu keadaannya. Suasana ketegangan menjelang sidang udah expired, kadaluwarsa. Hehe. Makanya gw sebenernya bersyukur juga sidangnya ketunda lama. Bayangin kalo abis daftar, gw langsung sidang. Beh, bisa pusing mikirin sidang,kagak jadi nikah taun kemarin gw. Hehe.

Proses sidang di depan juri (lo kate Dangdut Acedemy?), maksud gw dosen penguji, juga alhamdulillah berjalan lancar. Gw bisa menyampaikan materi dengan enak, ngejelasin dengan lancar, dan pertanyaan-pertanyaan dari penguji pun ga yang nyerang-nyerang banget. Semuanya biasa aja. Yang justru gw takutin apa coba, kalo ternyata materi tesis gw udah out date. Secara penelitian di bidang IT itu kan cepet banget ya. Ojek online aja cuma butuh waktu setahunan buat menumpas ojek-ojek konvensional, ya ga. Tapi alhamdulillah kagak, semuanya aman.

Sampe pas pengumuman kelulusan, entah kenapa pas diumumin lulus juga gw biasa aja. Gw sendiri bingung dengan diri gw sendiri. Gw sampe memotivasi diri gw sendiri untuk seneng, tapi ternyata emang biasa aja. Pas Dewan Penguji bilang "Kalian dinyatakan lulus", cuman gw yang tepuk tangannya delay. Pokoknya hype nya beda banget sama pas sidang skripsi dulu.

Yang beda dari sidang kali ini adalah istri gw. Ya, istri gw yang katanya ga bisa dateng, bahkan dari malem udah minta maaf ga bisa nemenin gw, ternyata udah nungguin gw di depan pintu. Mana bawa-bawa coki-coki lagi. Orang kelulusan dikasihnya bunga, lha ini istri gw dateng bawa coki-coki. Masih kurang manis apa De, Mas nya? But, gara-gara istri gw juga gw menyadari kalau gw barusan sidang. Serius. Kalau istri gw ga dateng sambil ngecengin gw "Cie, udah S2", mungkin pulang sampai rumah gw masih biasa aja, like nothing happen. Tapi berkat istri gw, gw akhirnya sadar kalo gw abis lulus S2. Dan ga lupa istri gw juga nyemangatin gw buat cepetan diurus revisiannya, biar bisa cepet dapet ijasah, dan dapet kenaikan gaji dari kantor. Wkwkwk. Siap lah.

Well, perjuangan kuliah S2 dua taun gw akhirnya sudah mendekati garis finish. Gw jadi inget gimana dulu gw ngelobi HRD kantor buat ngasih ijin pulang cepet, gw jadi inget ketiduran di KRL sampe kelewat station turunnya, gw jadi inget gimana gw kenal temen-temen S2 gw yang keren-keren, gw jadi inget gimana pas puasa perut baru bisa ketemu nasi jam 11 malem pulang kuliah dan jam 2 kudu udah bangun lagi buat hunting buat sahur. Perjuangan banget. Dan itulah hidup, Perjuangan.

Ke depan, masih banyak hal yang harus gw perjuangin, seperti yang udah gw tulis di post sebelumnya. Dan pada akhirnya, gw kudu berterima kasih kepada Allah, Bokap-Nyokap dan keluarga gw, pak bosa dan temen-temen kantor gw, temen-temen kuliah gw, dosen-dosen gw, kampus gw, dan tentu saja istri gw. Gw bersyukur punya kalian, dan gelar MMSI gw, gw dedikasikan buat kalian semua, doakan agar gw bisa jadi manfaat, Amiin.

No comments:

Post a Comment