::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 10 January 2017

Our First Trip : Dieng with Diajeng,

Gw and my Super Bee jalan ke Dieng. Rencana jalan ke Dieng ini emang agak nekat bin absurd. Nekat karena gw udah mesen tiket jauh-jauh hari, almost two months sebelum gw nikah. Like yakin banget cinta gw bakal diterima sama Diajeng, karena waktu itu kita sama sekali belum ada ikatan. Wkwkwk. Bukan Coco lah namanya kalo ga optimis aka nekat. Nikah aja modal optimis sama nekad doank. Hehe.

Misi gw dari awal adalah mengenalkan Dessy backpackeran, maka acara jalan kami yang pertama ini adalah ala-ala backpackeran. Naik kereta, udah gitu ekonomi lagi. Pokoknya ga elit banget dah. Kalo orang-orang pada honeymoon ke Bali naik pesawat, serba enak. Ini kita honeymoon naik kereta, ekonomi lagi. Parah dah Coco. Untung istri gw ini pengertian, mau diajakin susah. Berhubung kagak ada kereta langsungan dari Jakarta ke Dieng, maka kita naik kereta cuman sampe Purwokerto. Dari Purwokerto lanjut naik bus kaleng ke Wonosobo. Perjalanannya hectic banget dah. Penuh dengan gonjangan, dalam artian yang sebenernya. Jalanannya agak-agak rusak dan sopir busnya agak-agak rusak juga nyetirnya yang sukses ngebuat gw susah payah ngejagain Dessy dan barang-barang bawaan kami. Udah gitu, sampe terminal Wonosobo kita masih kudu nunggu tiga jam, karena minibus dari Wonosobo ke Dieng kagak mau jalan sebelum penumpang penuh. Yang nunggu lama ternyata ga kita berdua doank. Ga berapa lama setelah kami dateng ada pasangan bule yang juga mau ke Dieng. Sama istri gw, gw diminta ngajak ngomong tu bule. Gw yang ngerasa tertantang dan sekaligus penasaran juga, iseng nyapa-nyapa si bule. Dan singkat cerita kita ngobrol banyak hal meski pake English yang ngaco berat. Wkwkw. Tu bule (dan emang hampir semua bule eropah) emang selalu bikin ngiri. Kayak si Jacklyn ini ni, dia ngambil cuti dari kerjaannya selama dua bulan. Udah mulai jalan ke Indonesia sejak awal November dan berencana balik akhir Desember ini. Gilee. Mereka udah jalan dari Rinjani, Lombok, Bali, Banyuwangi, Bromo, Solo, Jogja, mau ke Dieng, dan masih mau lanjut ke Bandung dan Ujung Kulon. Mantap dah. Sambil ngobrol ngalor ngidul, akhirnya sopir minibus ngasih tanda buat jalan dan akhirnya kita jalan ke Dieng. Alhamdulillah.



Di Dieng kita nginep di Homestay Puspa Indah. Gw dapet referensi ini dari hasil browsing. Harga per kamarnya 200rb dengan kamar yang lumayan enak, TV, dan air anget. Standar lah ya. Setelah selesei beberes dan mandi, kita iseng jalan-jalan ke luar, nyari mie ongklok yang legendaris itu sambil menikmati jalanan Dieng. Tapi amsyong, Dieng sore itu dingin gila. Baru lima menit di luat gw udah ngerasa kedinginan. Istri gw apalagi. Pokoknya udara di Dieng itu peluk-able banget dah. Enak buat ndusel-ndusel ma istri. Hihi. Dan sebelum maghrib kita udah ada di bawah selimut homestay. Dingin gila. Dan akhirnya abis isya istri minta. Hemmm. Minta dibeliin martabak depan. Acxrsxd, gw mesti keluar lagi. Tapi demi istri tercinta gw rela dengan ikhlas dingin-dinginan di luar pake sarung doank. Beku. #salahSendiri #udahTauDinginSarunganDoank.


Esoknya, abis subuh kita siap hunting wisata di Dieng. Dimulai dari Bukit Sikunir untuk menikmati sunrise di Dieng. Sekali lagi, udara di Dieng beku banget. Istri gw aja udah pake jaket lapis tiga, kuppluk, sarung tangan, kaos kaki lapis dua, bersepatu, dan masih kedinginan. Sementara gw, karena gw rusa kutub, udara kayak gini enak-enak aja. Gw cuman pake jaket, buff, celana pendek, kaos kaki, sandal. Usut punya usut, kata bapak-bapak yang jualan kue di sekitar Sikunir, udara pagi itu adalah 2 derajat. Pantes.

Bukit Sikunir keren. I mean, harus  gw akui keren. Ga perlu naik gunung tinggi-tinggi, cukup treking ga nyampe 30 menit udah nyampe di puncak dengan pemandangan yang ga kalah keren sama yang daki gunung beneran. Let's the picture describe it.





Dari Bukit Sikunir, kita mampir di Kawah Sikidang. Kawah Sikidang adalah kawasan kawah. Aslinya panas. Tapi karena ada di Dieng, jadi panasnya ga kerasa. Kecuali kalo lo mau nyoba nyelupin tangan lo ke kawahnya. Kayaknya sih panas beneran. Di kawasan ini juga banyak property-property buat foto, yang gw yakinin karena pesona Kawah Sikidang sendiri kagak mencolok. So, untuk menarik pengunjung, maka dipasanglah property-property itu.




Hari udah mule panas, tapi kita masih punya satu spot lagi untuk dikunjungi sebelum balik ke homestay. Kita mampir ke Bukit Pandang, ngeliat telaga warna dari atas. Oh God, emang keren sih. Dulu waktu gw ke Dieng pertama kali, gw cuman sempet mampir ke Telaga Warna doank dan kesan gw jelek, kagak ada bagus-bagusnya. Tapi setelah melihat dari atas sini ni, Telaga Warna jadi keren. Liat aja nih.




Setelah capek, kita balik ke homestay, dan you know what, di siang bolong gini, homestay gw tetep dingin. Gw tetep kerubutan selimut mulu sampe waktunya jalan ke kompleks Candi. Kompleks Candi ga jauh dari penginapan kami. Cuman 500meter, ga nyampe 10 menit jalan kaki. Sebenernya sih candinya biasa aja. Serius. Yang keren adalah karena disupport dengan pemandangan alam di sekitarnya. Si Bee aja males disuruh foto deket candi, lari-larian mulu nyari spot foto bagus di balik bunga-bunga dan rerumputan. Sok dah sayang. Sampe akhirnya gelap malam mengakhiri perjalanan kami hari ini.

Besoknya, sebelum balik, si cantik ngajak ke kompleks candi lagi. Doi masih penasaran sama taman-taman disana. Maka sampai siang kita abisin waktu disana. 



Abis dluhur, kita jalan. Belum, belum jalam balik. Perjalanan masih jauh. Kita masih harus ke Purworejo sekalian dateng ke nikahannya sohib gw, Hafidz. So, see you in Purworejo.

3 comments:

  1. cowi... please ganti template blog.. aku baca item putih abis pindah tab browser pandangan jadi garis2 hahaha

    ReplyDelete
  2. wkwk..
    abis yang cocok template cuman ini..

    ReplyDelete
  3. Asiiiiik. mantap bgt co jalan" nya.

    ReplyDelete