::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 7 September 2015

Run For River, Run For Remember

    Hari minggu kemarin gw ikut race lari yang diadain Mapala UI, Run For River. Tahun ini adalah penyelenggaraan Run For River yang ketiga dengan tetap mengambil lokasi race di kawasan kampus UI. Kawasan yang sudah sangat familiar buat gw, karena tiap lari ya gw pasti ke UI. UI juga jadi basecamp nya komunitas lari gw (Derby) dan tuan rumah UI Runner. Sesekali juga jadi tempat kumpul beberapa komunitas lari kayak JAR, Burner (Cibubur Runner), dll. Jadi ya, udah khatam lah. Namun begitu, ini adalah pertama kali nya gw ikut ngramein Run For River. Kalo hidup di jamannya Malin Kundang, mungkin gw udah dikutuk jadi batu akik, karena durhaka pada tempat lari sendiri. Hihi.

    But anyway, Run For River juga membawa gw kembali ke masa dua tahun lalu, dimana gw pertama kali mulai lari. FYI, jadwal lari pertama kali gw gagal gara-gara Run For River. Gw lari pas hari-H Run For River pertama diadakan. Gw ga jadi lari karena mlongo liat para pelari yang lari dengan kencangnya. Yang kemudian bikin gw minder, balik kanan, pulang.

    Selain itu, Run For River kali ini juga spesial karena ini adalah pertama kalinya sejak beberapa bulan ini gw bisa kumpul rame-rame, ikutan race bareng anak-anak Derby. Ya, sejak bulan April kemarin gw udah jarang bahkan ga pernah ikutan Samrui (Saturday Morning Run UI) lagi. Jadwal kursus bahasa inggris yang kebetulan hari sabtu jadi alasan. Pun, sejak itu pula gw sudah sangat jarang sekali lari. Mungkin dalam empat bulan terakhir bisa diitung jari berapa kali gw lari, dan itupun ga pernah lebih dari 10 km. Dan kemudian, tiba-tiba kaki disuruh lari Half Marathon (21Km). Cukup super dan sukses bikin kaki gw cenat-cenut. Cukup surprise juga karena ternyata gw masih kuat lari sejauh itu, tanpa istirahat, tanpa minum. Ya, meskipun dengan speed keong, 2:24 jam. Km 1-12 gw 'baik-baik saja', km 12-16 gw masih 'baik', dan di sisa km terakhir tinggal 'saja'. Kaki gw udah pegel maksimal, pace gw turun, tapi entah kenapa gw ga mau berhenti, dan akhirnya tetep maksain lari dengan pace seadanya sampai garis finish. But, it's okai, karena dari pertama gw nginjek garis start tujuan gw memang bukan ngejar waktu, tapi mengembalikan kesenangan dalam berlari.
 
 
   Disini gw juga melihat bahwa temen-temen lari gw, yang dulu satu pace sama gw, udah berkembang sangat jauh, sedangkan gw masih aja jalan di tempat. Bagol, Andre, dulu itu kita satu pace, lari bareng-barengan, pacer-paceran. Tapi sekarang gw tertinggal jauh di belakang mereka. Bagol udah expert Full Marathon, sedangkan Andre ga jauh beda sama Bagol. Gw? HM aja perlu kerja ekstra keras kayak gini. Yah, apa daya, kaki tak bisa boong. Wkwkwk.

    Well, untuk ngejar mereka gw perlu latihan lebih keras, dan untuk latihan lebih keras gw perlu mulai lari. Dan untuk mulai lari gw perlu niat. Dan untuk menumbuhkan niat gw perlu perang badar melawan rasa malas. Fighting!!!   

No comments:

Post a Comment