::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Friday, 4 September 2015

Karena : But, Selalu Ada Tapi.

    Kadang gw capek dengan hidup gw sendiri. Cara hidup yang gw pilih-pilih sendiri. Kadang gw pengen bilang, "oke, stop here, and just enjoy your life". Kadang gw pengen bener-bener berhenti dan pergi kemanapun dimana tidak ada lagi kerja, kuliah, kursus, tugas, dan segala tetek bengek ini. Kadang gw pengen tidur seharian tanpa harus mikirin ada presentasi minggu depan. Kadang gw pengen pulang ke rumah, nemenin emak gw pergi ke pasar, kebon, dan hanya menghabiskan waktu gw sama orang rumah tanpa harus keganggu dengan pikiran "minggu depan udah mulai kuliah lagi, kerjaan di kantor belum kelar, ada ujian". Kadang gw pengen berhenti. Just stop.

    But, selalu ada tapi. Dan gw sadar "tapi" ini jauh lebih kuat dari "kadang gw". What's it? Just a word. Dream. Ya, mimpi. Mimpi membuat gw hidup. Ketika gw inget bahwa gw masih punya mimpi yang ingin diwujudkan, maka 'kadang gw' seakan melemah dengan sendirinya.

    Gw pengen lulus S3 sebelum 30 tahun, maka ketika gw ngerasa capek karena tiap hari kudu kuliah, rasa capek itu pudar dengan sendirinya. Maka ketika gw ngerasa berat untuk berhemat sana sini buat nabung biaya kuliah, rasa berat itu terbayar dengan kembali memikirkan mimpi gw. Emang kadang gw kalah, tapi gw ga pernah nyerah.

    Gw pengen get a scholarship to study abroad, maka ketika gw ngerasa seharusnya sabtu adalah waktu buat ngendon di kasur sampai siang, tidur seharian dan nonton Keluarga Somad di Indosiar, gw tetep bangun ontime seperti biasanya dan berangkat kursus bahasa inggris. Karena simpel, bahasa inggris (dan TOEFL) adalah salah satu jalan yang kudu gw taklukan sebelum gw bisa melangkah lebih jauh lagi.

    Gw pengen merealisasikan mimpi gw buat sepedaan farther and farther, maka ketika gw lagi males banget buat sepedaan ke kantor, gw tetep ngayuh sepeda gw. Ga peduli panas, ujan, mriang, ato galau. Karena sekali gw memenangkan rasa males itu, maka ketika itu pula gw sedang jadi parasit buat mimpi gw sendiri. Sepedaan ke kantor tiap hari adalah sarana latihan gw untuk tetep fresh dan kuat sepedaan jauh. So, ketika kesempatan itu datang, gw ga punya alasan untuk tidak merengkuh mimpi gw. Akhir tahun ini gw bakal #go(w)esToKL, dan itu bakal terwujud. InsyaAllah.

    Dan.. akhir-akhir ini gw menelurkan satu mimpi lagi. Gw pengen belajar Agrisbisnis. Gw pengen do something to my beloved village and villagers. Gw pengen ngebantu ekonomi mereka melalui jalan pertanian. Why must agriculture? Simpel, karena gw besar dari hasil tani, so, ketika gw udah segede sekarang, gw pengen balas budi. Sekarang emang gw belum punya rencana apa-apa, tapi gw yakin gw bisa mewujudkan mimpi ini juga. Just wait lah.

    Dream. Sebagai orang yang ga punya harta benda melimpah, sebagai orang yang ga jenius, sebagai orang yang ga punya nyali lebih, satu-satunya hal yang gw bisa adalah bermimpi. But, selalu ada tetapi. Even that, someday, i will realize it all. I'll make my dreams come true. Just wait.

No comments:

Post a Comment