::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 28 September 2015

Unplanned Trip - #go(w)esToWayKambas

    Ini semua gara-gara Jepun yang cancel rencana ke Bandung dan Pangandaran. Jadinya, hari rabu gw stres berat ngebayangin libur panjang (Kamis - Minggu) tanpa liburan. Ya, gw emang stres kalo liat tanggal merah tapi ga ngapa-ngapain dibanding liat tumpukan tugas kerja dan kuliah. Males juga kalo backpackeran ke Pangandaran sendirian. Selain berat di ongkos juga berat di hati. Males banget kan nyari-nyari angkutan umum di terminal sendirian. So, hari rebo sore, menjelang detik-detik pulang kantor tiba-tiba gw inget sepeda gw, Channel Jr. 'Asik juga kali ya kalo gw sepedaan aja. Secara terakhir kali sepedaan jauh adalah #go(w)esToBali akhir taun kemarin', pikir gw. So, jadilah gw buka Google Maps, nyari lokasi di sekitar Jakarta yang bisa kejangkau sepedaan selama empat hari.

    Lokasi pertama yang ada di pikiran gw adalah Bandung dan Pangandaran, yang kemudian gw coret karena gw lagi males sepedaan nanjak. Ke Semarang atau Yogya bukan opsi karena gw udah tiga kali sepedaan nyampe Semarang dan bosen. Dan akhirnya, ketika gw ngelihat Lampung, mata gw berbinar-binar. 'Bandar Lampung nih kayaknya', gw ukur-ukur jaraknya cukup. Beres? Belum. Karena setelah gw pikir-pikir lagi, ga ada apa-apaan di Bandar Lampung. Lalu gw googling-googling lagi dan ketemulah Way Kambas, Pusat Konservasi Gajah. Gw liat jaraknya dan ternyata masuk. Dan deal. Sore itu, sepulang kantor gw langsung beli perlengkapan jalan (ban dalem, pelumas, lampu, dll), malemnya bolos kuliah, dan tidur.

    Besoknya gw langsung tancap gas. Terpaksa absen sholat ied tahun ini biar ga telat nyampe Pelabuhan Merak. Menurut Google Maps jarak Depok - Merak sekitar 130km, dan menurut estimasi gw butuh waktu maksimal 8 jam perjalanan atau jam 2 siang gw udah nyampe sono. Nyatanya? Jam 5 sore gw baru nyampe Merak. Jalanan Depok - Merak bener-bener asem, terutama setelah masuk Kabupaten Tangerang - Serang. Lobang dimana-mana dan bau. Banyak pabrik, kering, panas, debu, dan kotor. Lengkap dah. Sampai di Merak gw langsung beli tiket masuk, tapi nyebrangnya nunggu besok pagi, karena gw ga mau nyampe Sumatra tengah malem. Ngeri. Akhirnya, untuk ngabisin waktu gw muter-muter pelabuhan, liat-liat fasilitasnya apa aja, iseng ngobrol sama petugas, sampe gw ngantuk dan tidur di teras masjid. Yang unik ni menurut gw, kalo biasanya di masjid-masjid di tempel tulisan 'Dilarang tidur di masjid', nah di masjid pelabuhan merak, ada tambahan satu kalimat lagi, jadi 'Dilarang tidur di masjid lebih dari 24 jam'. Dan tentu saja, sebagai pengelana gembel gw segera cari lokasi enak buat tidur. Lumayan kan hemat ongkos buat penginapan. Hihi.

(Malam di Pelabuhan Merak)

    Jam 2 dini hari gw bangun dan segera cus ke dermaga. Lucky, gw langsung dapet kapal tanpa harus nunggu lama. Unlucky, gw dapet kapal model lama yang ga ada ruang eksekutifnya. Ruang bisnisnya pun ga beda sama yang ekonomi. Cuma beda kipas sama ac doank, sementara desain tempatnya tetep sama. Dan berhubung ini malem udah dingin, gw memutuskan untuk tetep di ruang ekonomi. Percuma kan di ruang bisnis, wong udara udah bikin mriang gini.

    Sumatra masih gelap. Bukan lantaran ga ada listrik, tapi karena gw nyampe Bakauheni masih jam 4 pagi. Selesai menunaikan tugas pagi gw langsung cus untuk sepedaan di tanah sumatra untuk pertama kalinya dalam hidup gw. Dan Lampung bener-bener tahu gimana nyambut tamu baru kayak gw. Baru keluar pelabuhan langsung dikasih tanjakan. Gw yang masih ngantuk-ngantuk seketika langsung melek. Gw mikir, 'mati aja ni kalo sampe Way Kambas jalannya gini terus'. Tapi ternyata ini belum waktunya gw mati, karena ga lama kemudian jalannya jadi lempeng. Lempeng banget, sampe gw ngantuk lagi. Sampe pada akhirnya ada tiga ekor anjing yang ngegonggong dan ngejar-ngejar gw. Sampe gw kudu ngebut biar ga kekejar. Sampe napas gw abis. Sial. Tapi disitulah kemudian otak gw jalan dan bertanya-tanya. 'Ini kok banyak anjing ya? Kok di depan rumah-rumah penduduk ada mini pura ya? Ini kok ada pura beneran ya? Ini kok ada bunga-bunga buat sembahyang orang Hindu ya? Ini gw lagi di Bali atau di Lampung?'. Konklusi sementara gw adalah 'orang Lampung banyak yang Hindu'. Lalu kemudian gw gowes lagi sampe ke Ketapang, dan menemukan fakta bahwa orang-orang pada ngomong pake bahasa Jawa ga ketinggalan logat medoknya. Gw tambah bingung, 'ini gw ada dimana sih sebenernya? Lampung, Bali, apa Jawa'. Gw gowes lagi dan sampe di Labuhan Maringgai, mampir di warung buat isi perut dan lagi orang-orang pada ngomong pake bahasa jawa dan tentu saja.. medok. Kemudian ada seorang bapak-bapak yang seakan bisa ngebaca pikiran gw dan menjelaskan bahwa Lampung adalah salah satu daerah tujuan Transmigrasi di jamannya Pak Harto. Dan 70% warga Lampung adalah orang Jawa, sisanya warga asli Lampung, dan beberapa suku lain seperti Bali (transmigran juga).Gw cuma bisa 'ooo' dan baru yakin bahwa gw memang ada di Lampung.

    Sejujurnya gw sempet waswas ketika mau gowes ke Lampung. Secara banyak banget berita kriminal soal jalan-jalan di Lampung. Begal, rampok, sampe pembunuhan. Ga ketinggalan tiap gw istirahat dan ngobrol sama orang (yang kebetulan selalu orang Jawa) bilang bahwa 'hati-hati kalo di daerah sini sama sini, rawan'. Tapi nyatanya ketika gw sampe di daerah sini dan sini, nyatanya malah banyak anak-anak kecil yang nanya dan ngasih semangat 'Kemana Om? Ikut donk!', atau para pengendara motor yang papasan sambil ngasih 'jempolnya'. Tidak ada tanda-tanda kriminalitas dan semua berjalan baik-baik saja. Gw sampe di Way Kambas dengan selamat.


    Sampai di Way Kambas gw langsung nyari penginepan. Beruntung gw ketemu Mas Radi yang dengan baik hati nunjukin gw ke tempat homestay nya Pak Sabar. FYI, hampir semua warga di Way Kambas orang Jawa. Jadi pas gw ada disana rasanya malah bikin gw kangen suasana rumah. Sore harinya gw minta tolong Mas Radi buat lihat gajah di area konservasi dan jadilah kita kesana. Sepanjang perjalanan menuju pusat konservasi (yang jaraknya 10km dari gerbang masuk Taman Nasional), Mas Radi cerita tentang gajah-gajah liar yang sering merusak tanaman warga, tentang masih banyaknya hewan liar di hutan, dan bukan hal yang baru kalo tiba-tiba ada Macan, Rusa, Kijang, Monyet, atau Gajah ada di ladang. Gw sendiri cuma berhasil liat Kijang sama Monyet yang sliweran di jalan menuju Pusat Konservasi. Dan ketika sampe di Pusat Konservasi, kesan pertama gw adalah 'Ini tempat ga keurus'. Banyak bangunan yang udah rusak dan dibiarin aja. Sayang banget, padahal ini potensi wisata yang luar biasa. Ini juga pertama kalinya gw liat kerumunan gajah di satu lokasi. Rasanya kayak liat video di National Geographic. Haha. Menjelang malam, kita udah balik lagi, karena akan bahaya kalo ada di tengah hutan malem-malem. Gw ngikut aja.


    Malem harinya gw ngobrol sama anaknya yang punya homestay. Namanya Wahyu, baru lulus SMA. Dalam waktu singkat kami udah sohib banget lah. Lalu ada beberapa orang kampung yang ikut nimbrung dan ngobrol bareng. Asik lah. Dan ternyata gw cukup beruntung, karena malem itu kebetulan ada 'Latihan Reog'. Gw sempet bertanya-tanya, apa maksud dari 'Latihan Reog'. Dan ketika gw diajak ke TKP. Reog yang dimaksud adalah Reog. Ternyata transmigran disana kebanyakan dari Ponorogo dan sekitarnya. Dan mereka kesana ga cuma bawa badan, tapi juga kebudayaan. Yang gw amaze adalah, para pemuda disana. Mereka latihan dengan sangat antusias. Ga bakal gw temuin hal kayak gini di Jakarta. Bahkan di kampung gw aja ga ada yang kayak gini. Disini, anak-anak SMP-SMA pada latihan nari reog dengan serius, sementara yang udah senior dengan sabar ngelihatin dan sesekali ngebenerin yang salah, di lain sisi bapak-bapak dan ibu-ibunya ada yang nyiapin teh dan camilan, sementara beberapa sesepuh terlihat menikmati melihat cucu-cucunya pada latihan. Keren gw pikir. Betapa suasana kampung hidup dengan begitu cairnya. Dan ga cuman itu, Reog Ponorogo 'Way Kambas' udah cukup terkenal di Lampung dan mereka sering diundang untuk tampil di berbagai event. Meskipun dengan fasilitas yang serba terbatas. Peralatan tari udah banyak yang uzur dan mereka latihan di halaman rumah warga dan debu terbang kemana-mana setiap kali ada gerakan menghentak. Anda lihat potensi wisata? Tentu saja. Catat, ini potensi yang kedua ya.

   
    Setelah melihat anak-anak pada latihan, Mas Radi ngajakin untuk safari malam. What is that? Jalan-jalan malam di sekitaran kampung dan pinggiran hutan. Melihat-lihat hewan-hewan malam pada berkeliaran. Katanya sih gitu. Tapi nyatanya gw ga tau, karena gw udah terlanjur kecapean dan kudu tidur secepatnya. But, anyway gw melihat ini sebagai satu potensi wisata yang bisa dikembangkan, karena faktanya banyak wisatawan yang tertarik ikut safari malam. Potensi yang ketiga.

    Pagi-pagi, ga lama setelah bangun, bapak pemilik homestay, Pak Sabar ngajakin gw ke hutan lagi. Kali ini bukan gajah. Coba tebak apa? Kita kesana buat ngelihat badak sumatra. Menurut cerita Pak Sabar, badak disana cuman tinggal 30an ekor. Sepanjang perjalanan ke Pusat Konservasi Badak di daerah Way Kanan, 13 km dari gerbang Taman Nasional. Berbagai suara hewan di tengah hutan bikin gw ngeri. Takut kalo tiba-tiba ada gajah sama harimau lewat. Bermacam burung, kijang, monyet, sampai babi hutan tampak asik dengan sarapan mereka. Sayang sekali, pas nyampe pusat konservasi badak, badaknya udah ga ada. Udah dilepas ke tengah hutan. Telat bro!


    Sebelum pulang, gw juga sempet ngobrol sama Wahyu. Doi bilang pengen jadi atlet voli. Ya, Lampung emang terkenal dengan atlet volinya. Dan Way Kambas jadi salah satu lokasi pembibitan atlet voli. Si Wahyu juga pernah kerja di perusahaan entah apa namanya, perusahaan yang mengekspor buah segar ke luar negeri. Buah diambil dari perkebunan sendiri yang luasnya (katanya) sampe 2000 hektar. Luar biasa. Gw ngebayangin, kalo dari 2000 hektar itu diambil aja satu atau dua hektar buat lokasi agrowisata kayak di Mekarsari, pasti jadi sesuatu. Menurut gw ini bisa jadi potensi wisata yang keempat.

    So, sekarang bayangin ketika lo dateng sore hari, lo bisa lihat kawanan gajah main-main di konservasi gajah. Malemnya, ikut safari malam, dan selesai safari malam diakhiri dengan pertunjukan reog. Pasti keren. Apalagi besoknya, wisatawan bisa berkunjung ke perkebunan dan metik buah sendiri-sendiri. Keren.

    Well, karena keterbatasan hari libur, maka hari ketiga sekitar jam 10 pagi gw udah kudu balik. Jakarta masih 300km dari sini, sedang senin udah harus masuk kerja lagi. Perjalanan pulang menjadi lebih santai, karena gw udah apal jalannya. Plus berbagai memori yang gw dapet di Way Kambas bikin perjalanan jadi ga begitu melelahkan. Like found another family there yeah. See ya.

No comments:

Post a Comment