::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Tuesday, 28 July 2015

Horrible Ied

Hallo Hallo gays! Akhirnya kembali lagi ke hutan Jakarta setelah selama dua minggu menyepi di kampung tanpa sinyal inet. Sial. Well, banyak hal menarik selama lebaran kemarin, sampe gw bingung mau nulis yang mana dulu. But  first gw pengen ngucapin Happy Ied Mubarrak! Semoga tahun besok jadi tahun-tahun penuh berkah. Amien.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, hal yang paling diantisipasi oleh jomblo-jomblo akut kayak gw ketika mudik adalah pertanyaan "Kapan nikah?", entah dari keluarga, temen baik, sampe temen yang ga baikpun. Dan untuk mengantisipasi hal ini, sejujurnya gw udah nyiapin jawaban yaitu "Kita tunggu setelah lulus S2 ya!". Walopun belum tentu juga setelah lulus S2 gw bakal nikah, ato lebih parahnya belum tentu setelah lulus S2 ada yang mau ama gw, ato lebih parahnya lagi kalo gw ga lulus-lulus S2nya. Kaco.


Akan tetapi sodara, ternyata selama liburan Idul Fitri kemarin jawaban yang udah gw siapin itu sama sekali ga kepake. Keluarga besar gw, entah kenapa, ga ada yang melontarkan pertanyaan "Kapan nikah?". Satupun, tak ada. Mungkin mereka udah bosen dan paham akan kejombloan gw. Well, ga masalah. Justru itu mengurangi tekanan batin gw. 


Pun temen-temen gw mule dari yang paling gw kangenin sampe yang gw udah lupa namanya juga ga ada yang nanya. Di lebaran pertama, gw berkunjung ke rumah temen main gw dari kecil. Namanya Fibri. Kita udah temenan bahkan sebelum masuk TK. Kita ngobrol ngalor ngidul, tapi tak ada pertanyaan "Kapan nikah?" disana.  Awalnya gw berpikiran positif, bahwa temen gw ini sangat pengertian sama gw, doi ga pengen menyakiti perasaan gw di hari yang suci ini. Sampe Fibri ngeluarin secarik kertas dan nyerahin kertas itu ke gw sambil bilang, "Dateng ya!". Gw baca kertas itu dan yassalam, itu adalah Undangan Kawinan. Untuk sesaat gw freeze. Gw bingung harus bereaksi seperti apa. Well jujur, dari lubuk hati gw yang paling dalam, gw seneng. Sumpah. Tapi di permukaan hati  gw yang ga begitu dalam, itu lebih menyakitkan daripada pertanyaan "Kapan nikah?". Ini lebih bikin gw depresi. Undangan itu seperti bilang "Nih, gw aja udah mau nikah. Lah elo, pacar aja ga punya!". Ga cuman itu, si doi ini, Fibri ini juga bilang bahwa di hari yang sama dengan pernikahannya dia, temen kita yang lain, Bowo namanya juga nikah. Gw udah mule susah napas. Dan detik berikutnya dia bilang, si Dwi juga udah lamaran. Dan si Linda sama Dian malah udah nikah sebelum puasa. Ga lama gw pamitan pulang.


Di hari kedua, dengan depresi yang belum sembuh, gw main ke rumah sohib gw, Marta. Marta adalah satu dari tiga temen baik gw waktu SMP (sampe sekarang) yaitu Marta, Abid, dan Emi. Dan tiap tahun, apapun yang terjadi, kita selalu janjian untuk ketemu. Minimal setahun sekali, dan biasanya pas lebaran kayak gini. Seperti biasa, gw yang pertama kali datang ke rumah Marta. Dan dari buka gerbang gw udah langsung disuguhi dengan tampang cowoknya Marta. Sial. Ga lama, cowoknya pulang, dan kemudian Emi dan Abid datang. So many things to share, but tak ada kalimat "Kapan nikah?" disana. Sampe pada akhirnya, Abid nunjukin undangan nikahannya dia ke kita. Gw seneng, ya, beneran gw seneng. Tapi entah kenapa muka gw ga bisa diajak buat senyum. Setelah peristiwa itu, pertanyaan "Kapan nikah?" dua kali mengalir, satu untuk Emi yang dijawab dengan "Secepatnya" dan satu lagi untuk Marta yang dijawab dengan "Gw nunggu dilamar aja". Gw ga ditanya "Kapan nikah", cuman ditanya "Lo kapan?" (See? Bukan "kapan nikah?" ya, tapi "lo kapan?"). Dan gw cuman bisa jawab dengan diam, karena entah kenapa mood gw ilang. Ga lama gw pamitan pulang, karena udah malem.


Setelah itu gw ga main kemana-mana. Gw di rumah aja, nontonin stok film. Nah, lebaran keempat atau kelima, temen gw dateng ke rumah. Umri namanya. Pas gw liat Umri nya seneng, pas liat ada orang di belakangnya, gw pengen kabur dari rumah. Si Umri dateng dengan istrinya. Lo boleh percaya sama gw, seriously gw seneng bisa ketemu temen lama dan istrinya. Yang jadi masalah adalah timingnya yang ga pas. Gw belum bisa menghadapi tekanan batin yang gw terima sebelumnya, and now you come with your wife. Sesuatu. Untungnya, sepertinya nyokap gw tau kondisi gw dan mengambil banyak porsi ngobrol-ngobrol sama Umri, sementara gw cukup bilang "Ya", "Oh ya?", "Heem", dll.

Well, you know, sebelum pulang gw udah mantepin hati bahwa gw mungkin bakal nikah di usia 30an, setelah gw selesai dengan mimpi-mimpi gw, bahwa gw udah nyiapin jawaban untuk pertanyaan "Kapan nikah?", dan lain-lain. Tapi faktanya adalah ketika lingkungan begitu menekan gw seperti itu, mau ga mau gw terpengaruh. Dan untuk pertama kalinya selama liburan di rumah,  gw pengen cepet-cepet balik ke Jakarta biar gw bisa terhindar dari tekanan-tekanan ini, menghindar dari pengaruh-pengaruh ini, dan fokus lagi dengan rencana-rencana yang udah gw persiapkan. Somehow, mudik tetep mudik, lebaran tetep lebaran, semuanya tetep menyenangkan. But, in another side, there is a point that force me to say, this is "Terrible Ied".

No comments:

Post a Comment