::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 13 July 2015

Mudik : Bermalam di Tegal, Nahan Pup di Semarang

Setlah tahun kemarin gw mudik bareng keponakan (atau sepupu) gw, tahun ini gw kudu jomblo lagi. Ya, gw mudik sendiri lagi, tanpa teman kunanti #ngok. Pengalaman hunting tiket tahun lalu, yang gw bela-belain begadang tapi pas di hari H di jam H, gw malah ga bisa akses website KAI, dan berakhir dengan tiket ngeteng Jakarta-Purwakarta-Cirebon-Tegal-Semarang-Ngrombo, maka tahun ini gw males 'ngoyo' lagi. Gw ga begadang lagi, dan pasrah aja. Gw mau ngebuktiin kalimat 'rejeki anak soleh', kalo gw soleh ma pasti dapet tiket. Tapi ternyata gw overconvident, gw ga cukup soleh, dan ga dapet tiket Jakarta-Semarang. Akhirnya gw ngeteng lagi, beli tiket Jakarta-Tegal, transit di Tegal 4 jam, dan lanjut Tegal-Semarang. Masalahnya adalah kereta Jakarta-Semarang yang gw naikin bakal nyampe jam 23.30 dan kereta Tegal-Semarang berangkat lagi jam 3.27. So, gw harus nunggu selama 4 jam, di tengah malem, sendiri. Cukup sesuatu.


Well, gw naik kereta Eksekutif Tegal Bahari dengan harga 240.000. Station Gambir masih belum rame. Gw masih bisa selonjoran di tengah ruang tunggu. Jam 6.47 kereta berangkat. Well, pada awalnya gw udah berniat mau tidur di kereta biar bisa tahan melek waktu nunggu di Station Tegal. Tapi gw ga bisa tidor, lantaran ada anak-anak jahanam di belakang kursi gw yang berisik minta ampun. Gw mikir, 'ah, paling ntar jam 10 udah pada kecapekan dan tidur sendiri', tapi gw salah. Bahkan sampe kereta nyampe Tegal mereka masih Full Charged sedangkan gw udah jadi orang China, mata sipit, ngantuk berat. 


Tahun lalu, ketika gw transit di station Tegal, gw tiduran di bangku ruang tunggu sambil nyedekahin darah gw buat nyamuk-nyamuk yang udah kayak antri sembako di Indonesia, ricuh. Tapi, ketika gw turun dari kereta dan ngelihat station Tegal, harapan hidup gw naik. Station Tegal yang sekarang bukanlah yang dulu. Lebih bersih, lebih rapi dan tertata, dan ada beberapa cafe. Tapi semua itu tidak sebanding sewaktu gw ngeliat mushola nya. Kosong, lumayan luas, dan berAC. Gw bisa tidur bok. So, abis sholat isya, tarawih, lengkap dengan witir, tanpa ba bi bu gw langsung rebahan dan tidur. Bangun-bangun jam 3 pagi dan pas bangun gw kedinginan. AC nya dingin cui. Maklum di kosan gw ga ada AC. Jangankan AC, kipas aja ga ada. Agak ndeso, tapi apa mau dikata. Abis bangun, perut laper, langsung cus ke kafe beli makan sahur. Ayam goreng+strawberry tea, surga.


Tepat jam 3.27 kereta menuju Semarang dateng. Tawang Jaya, dengan harga 65.000. So, total tiket gw dari Jakarta - Semarang adalah 240rb + 65rb = 305rb. 15 rb lebih murah dari temen gw yang dapet kereta langsungan (ekonomi) Jakarta-Semarang. Wkwkwk. Kereta yang gw naikin kali ini emang cuma ekonomi sih, tapi it's oke, cuman dua jam ini. Yang jadi masalah adalah penumpang samping gw adalah seorang wanita berhijab yang cantik maksimal, dan gw rasa waktu dua jam itu kurang lama. Krik krik. Nyampe Semarang jam 5.53, tepat persis seperti yang tertera di tiket. Salut dah buat KAI, bener-bener ontime.



Sampe di station Poncol, Semarang, langsung keluar, dan nyari tiket ke Ngrombo. GW mikirnya kereta bakal jam 8 baru berangkat, jadi masih ada waktu buat pup. Sayang sekali mimpi gw buat pup di station poncol harus gw tunda, karena ternyata ada jadwal kereta jam 6.15, 5 menit lagi setelah gw dapet tiketnya. Buset, gw lari-lari, dan sesaat lupa dengan pup gw. Kereta yang gw naikin adalah Kedung Sepur, kereta yang baru beberapa bulan beroperasi, khusus rute Semarang-Ngrombo. Kesan pertama pas masuk keretanya, ajib, lumayan luas dan kosong. Ini setara dengan kelas bisnis gw rasa. Tapi kesan kedua ketika kereta mau jalan adalah, 'buset, kopaja banget'. Suara mesinnya bok udah kayak kopaja yang siap-siap mogok dimana aja. Dan bener aja, baru jalan satu station, kereta yang gw tumpangin ini bener-bener mogok. Ga tanggung-tanggung, kereta berhenti sampe sejam. Sementara itu perut gw udah mule ga normal pengen pup. Bosen nunggu, dan berharap bisa pup, gw keluar kereta dan nyari kamar mandi di station, tapi pas gw baru masuk kamar mandi, petugas kereta langsung nyuruh gw masuk kereta lagi, karena kereta udah bisa jalan. Buset dah. Untung gw belum dalam proses pup. Parah kalo udah.




Well, sejam kemudian kereta akhirnya nyampe juga di station Ngrombo. Station Ngrombo sedikit ada perubahan sejak terakhir kali gw kesini tahun kemarin. Sekarang ada ruang tunggu untuk pengantar dan penjemput yang ada di lantai dua. Jadi pas gw jalan keluar, gw udah bisa liat bokap gw di lantai dua sono sambil dada-dada. Heh, malu bok diliatin orang. Tapi, wait Dadi, gw masih punya hajat yang kudu diselesein dulu. Gw nyari kamar mandi dan menyelesaikan kisah yang tertunda.




Anyway, terlepas dari mogoknya kereta dari Semarang-Ngrombo, overall gw seneng bange liat bagaimana KAI berprogress menjadi lebih baik dan terus lebih baik. Kereta yang nyaman, pelayanan yang oke, pembelian tiket yang gampang, station yang ajib, jadwal yang ontime, dan let's see sekarang bahkan gw bisa sampe station Ngrombo, station deket rumah tanpa harus ketemu jalan raya. Sebagai orang yang hidup berbarengan dengan KAI, gw merasa sangat puas. Dari naik kereta ekonomi yang panas, desek-desekan, dan bahkan kalo beruntung bisa adep-adepan sama ayam. Crowded banget lah. So, dengan perubahan besar ini, gw yakin terminal bakal sepi dua tiga tahun ke depan kalo ga ada perubahan yang signifikan. Bahkan bandara yang melayani penerbangan domestik khususnya Jawa juga harus hati-hati. Well, akhir kata, selamat bermudik ria, semoga mudik temen-temen aman, nyaman, dan menyenangkan. 

2 comments: