Skip to main content

Reposting - Berhenti Salahkan Syaitan

Well, Ramadhan kali ini bener-bener berbeda dari tahun sebelumnya. Bukan hanya dari sisi gw, tapi juga dari sisi luar gw, lingkungan. Let's see. Coba deh liat TV, ini bulan Ramadhan, bulan suci, tapi berita kriminal ga pernah berhenti nongol di layar TV. Dari kasusnya Angeline sampe bocah yang kabur dari rumah karena disiksa ibu kandungnya (tangannya digergaji). Dari sinetron yang mempertontonkan zina-dina-hina sampe mempraktekannya dalam dunia nyata. Yang terbaru ni, LGBT. Dan ternyata banyak loh orang Indonesia, yang ngakunya muslim, publik figur lagi, tapi terang-terangan mendukung LGBT. Gendeng. Ini maksudnya apa coba. Sebagai seorang jomblo akut, isu LGBT bener-bener menurunkan pamor gw sekaligus penebar fitnah. 'Lo ga punya pacar, gay ya?'.Astaghfirullah dah. Amit-amit. Ini dunia emang udah bener-bener kacau. Kaco!!
So, dengan keadaan sekarang yang kayak gini, gw jadi inget postingan gw beberapa tahun yang lalu, "Berhenti Salahkan Syaitan". Dan nampaknya opini gw itu masih sangat relevan untuk dibaca ulang hari ini. Let's see.
--------------------------------------------------------------------------------------------------

              Postingan ini g bermaksud apa-apa ya, kecuali pengen share ama ngajak temen-temen pembaca buat merenung sejenak.

        Bulan Ramadhan udah setengah jalan lebih kita lalui (Alhamdulillah yah #kedipSyahrini). Gue yakin banyak yang imannya makin tebel kayak coklatnya Gerry Salut Coklut (Iklan banget) n ibadahnya makin kenceng kayak iklannya motor Yamaha. Tapi ada juga yang biasa-biasa aja dan g bisa ngemanfaatin momen Ramadhan dengan sebakik-bakinya gue yakin. Kenapa gue bilang kayak gitu? Soalnya gue termasuk di dalam tipe yang kedua ini. G bisa manfaatin momen Ramadhan kali ini (setidaknya 18 hari ini) dengan sebaik-baiknya. Liat aja kebiasaan-kebiasaan yang g berubah,Abis subuh, bukannya baca Quran malah tidur lagi, Sholat sunnah g nambah, kecuali Tarawih. Itu juga dikebut. Pengen cepet-cepet nonton Putri Yang Ditukar-Tukar.Sementara yang wajibnya juga ditunda-tunda. Apalagi yang maghrib tu. Udah buka nya dilama-lamain, maghrib nya ditunda-tunda deh. Pake alesan kekenyangan kek, makanannya belum abis kek, nunggu Upin Ipin nya iklan dulu kek. Ada-ada aja.Baca Quran juga cuma abis sholat maghrib doank, itu juga sama males-malesan.Yah, gitu-gitu aja. Sama kayak di bulan-bulan lain. Dan beberapa maksiat yang yah, masih dilakuin juga. Mantengin cewek di jalan, ngegosip ria, ngobrol ngalor ngidul, liat berita tipi yang g penting yang malah bikin kita esmosi, suudzan dan mengumpat sana-sini sampe liatin iklan di TV yang artisnya bohai-bohai. Astaghfirullah. Terlalu (Itu dosa udah berapa galon yah?)


        Nah, dalam kegiatan gue yang biasa-biasa aja dan cenderung kurang dari sama dengan, gw jadi kepikiran gini : 'Kalo di luar Ramadhan pas kita lagi males sholat n nunda-nunda waktu sholat kita bilang 'godaan syaitan neh' '. Kalo lagi bedua-duaan sama pacar, pegang-pegangan, grepe-grepe kita juga bilang 'godaan syaitan ni'. Ato kalo lagi jalan-jalan ngeliat cewek cakep trus mata g bisa dikendaliin kita juga bilang 'godaan syaitan ni'. Dan berbagai kesalahan dan kemaksiatan lain, kita selalu bilang 'godaan syaitan nih' atau kalo kita ngasih pesen ato dikasih pesen seseorang selalu bilang 'ati-ati ama godaan syaitan'. Lalu pertanyaanya adalah, 'ITU SEMUA TADI MASIH KITA LAKUIN G DI BULAN RAMADHAN INI?'. Nunda-nunda waktu sholat, pegang-pegangan sama non mahrom, g bisa jaga pandangan dan lain-lain ITU MASIH KITA LAKUIN G?? Padahal gue pernah denger tu ada yang bilang kalo 'DI BULAN RAMADHAN ITU SYAITAN-SYAITAN DIBELENGGU'.


        Logikanya, kalo syaitan-syaitan dibelenggu, doi g bisa godain kita donk. Kalo pun bisa efeknya dikit doank donk. Kecuali kalo di bangsa syaitan ada Gayus yang bisa pergi ke Bali waktu dibelenggu (dipenjara), itu lain cerita. Itu juga yang bisa digodain brati juga cuma orang Bali doank dong, padahal hal kayak gini kan bisa terjadi di mana aja. Nah, kalo doi g bisa godain kita, otomatis kemaksiatan yang kita lakukan almost zero donk. Soalnya kan kalo kita ngelakuin kemaksiatan, kita selalu berdalih 'godaan syaitan nih'. Padahal, faktanya kita masih aja tuh ngelakuin perbuatan salah dan maksiat. Nah loh, gimana donk? Kita g bisa nyalahin syaitan lho di Bulan Ramadhan. Syaitan udah dibelenggu lho.


        Dari situ kemudian gue berpikir bahwa 'kalo di bulan Ramadhan yang syaitan dibelenggu aja kita masih berbuat maksiat, yang artinya perbuatan maksiat kita itu bukan akibat dari godaan syaitan, BISA JADI, sekali lagi, BISA JADI perbuatan maksiat yang kita lakuin sebelum-sebelumnya, di bulan-bulan selain bulan Ramadhan itu juga bukan karena godaan syaitan. Terus dari siapa? Ya dari diri kita sendiri. Akibat kita g bisa nahan nafsu. Akibat kita g bisa nahan iri, g bisa nahan sombong, g mau disalah-salahin yang ujungnya boong dan fitnah, g pake kacamata kuda, dan sebarek maksiat lainnya.


        So, gue jadi berpikir. Berhenti deh nyalahin syaitan. Karena maksiat yang kita perbuat itu, jangan-jangan itu salah kita sendiri. Karena kita g bisa ngendaliin nafsu kita sendiri. Belum lagi, misalnya kalo pagi-pagi pas kita mau buka jendela rumah, trus liat emak-emak cakep pake daster lewat. Mata kita g bisa dimeremin, melotot mulu, trus kita bilang 'godaan syaitan nih'. Padahal ternyata itu adalah nafsu kita yang g bisa dikekang, sementara syaitannya aja masih tidur, bukannya itu artinya kita juga memfitnah syaitan yah?? Syaitan yang g tau apa-apa, masih enak-enak bobo, mimpi indah, eh, tiba-tiba disalahin sama kalimat 'godaan syaitan nih'.


         Hahaha, sekian aja deh. Cuma mau share sih. CMIIW yah, Correct Me If I am Wrong, and CMIIW juga kalo bermanfaat, Cendol Me If I am Wow. Hohoho,

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Jenis-Jenis Organisasi

Salah satu faktor penting dalam membentuk suatu organisasi adalah ditentukannya bentuk organisasi. Bentuk organisasi bisa bermacam-macam tergantung latar belakang dan tujuan pembentukan organisasi tersebut. Berikut adalah macam-macam organisasi berdasarkan tujuannya.

1. Organisasi Niaga
Organisasi Niaga adalah organisasi yang tujuan utamanya adalah mencari keuntungan atau sering disebut sebagai organisasi Profit Oriented.
Macam-macamnya antara lain adalah:
1. Perseroan Ternatas (PT)
2. Perseroan Komanditer (CV)
3. Firma (FA)
4. Koperasi
5. Join ventura, dan lain-lain.
Organisasi ini biasanya bergerak di bidang perdangan, industri, dan jasa.

2. Organisasi Sosial
Organisasi Sosial adalah organisasi yang dibentuk oleh anggota masyarakat yang bertujuan untuk melakukan kegiatan-kegiatan sosial. Organisasi semacam ini biasanya disebut pula sebagai organisasi nonprofit, karena memang bukan untuk mencari keuntungan/ profit. Adapun jalur-jalut pembentukan organisasi sosial adalah:
1. Jalur Keagamaan
Organ…

Sakit Gigi dan RSKGM UI

Sakit Gigi. Katanya, lebih baik sakit gigi daripada sakit hati. Buat gw, ga gitu juga sih. Alesannya simpel aja. Karena bagi jomblo menahun kayak gw, gw jarang sakit hati. Yang ada hanya sakit gigi.

    FYI, sakit gigi ini tambah sakit karena jatah pengobatan di kantor gw dicabut sejak Agustus lalu. Pun, gw juga berusaha segera cabut dari kantor gw, karena melihat gelagat yang ga beres, tapi sayang belum dapet-dapet. Huft.

    Sebenernya gw bisa pake BPJS, tapi melihat pengalaman temen-temen kantor gw yang pake layanan BPJS dan ga ada yang beres, akhirnya gw mengurungkan niat itu. Sebagai contoh, kemarin anak temen kantor gw sakit. Periksa ke klinik kantor yang merupakan PPK 1. Dikasih obat dengan dosis seadanya dan berakhir dengan seminggu ga sembuh juga. Akhirnya dirujuk ke PPK 2. Eh, pas ke PPK 2 katanya untuk layanan BPJS hari itu sudah tutup, dan harus balik lagi besok. Besoknya temen gw dateng lagi. Dapet sih, tapi setelah ngantri sekian lama. Bukan apa-apa, kasihan anaknya. …

Apply and Interview

Seorang teman SMP bertanya, atau tepatnya berkata, 'Lo harusnya udah pindah dari kerjaan lo. Lima tahun itu udah sangat lama. Kok lo betah sih?'. Pertanyaan ini mengusik gw. Pertama karena memang benar, sudah terlalu lama gw stay di satu perusahaan dan itu menjadikan gw minim pengalaman kerja. Dan yang kedua adalah karena yang berkata kayak gitu adalah temen yang gw respect dari dulu, Jacky. Sedikit overview tentang Jacky adalah dia salah satu temen gw yang antimainstream. Ketika dulu gw dan temen-temen pada sibuk belajar karena besok ujian, temen gw yang satu ini malah asik main game. Seakan ga peduli dengan sekolahnya. Tapi uniknya ketika ketemu dengan pelajaran atau topik yang dia suka, dia langsung jadi nomor satu, maju paling depan, dan bener-bener berbeda dari Jacky yang biasanya. Di jaman sekolah, ketika yang lain galau soal pacar (dia juga sih), dia udah punya bisnis sendiri. Dia punya Warnet dan Game Centre, dia buka toko komuter, dan ya, itu cukup membuat gw …