::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Thursday, 9 April 2015

Tentang Kuliah S2

    Halo-halo.. anybody home? Heheh. Sangat lama gw ga nulis. Rasanya jari pengen segera mencet-mencet toots keyboard. Tapi apa daya, godaan game Onet tak dapat terhindarkan. Jadi tiap kali jari udah pemanasan di atas keyboard, lalu mata menatap monitor, dan disitulah kemudian terjadi penghianatan dan terjadilah..

    Well, jujur aja, setelah kuliah S2 mule, rasanya waktu itu cepet banget abis. Udah ngalah-ngalahin pulsa aja dah, cepet banget abis. Padahal cuman buat nelpon operator doank. Apa mau dikata, pacar tak ada, gebetan tak punya. Huft. Selain itu, ritme hidup gw jadi sedikit berantakan. Dalam seminggu, sholat jamaah subuh di mesjid paling santer cuman 2 kali. Sisanya, sholat sendiri di kosan dan di masa-masa injury time karena bangun telat mulu. It happen, en olmost epride. Parah.

    Kalo gw bilang, kuliah S2 sangat melelahkan. Bukan dari sisi mata kuliahnya, tapi dari sisi jarak. Gw tinggal di Depok, sementara kuliah di Salemba. Praktis, setelah gw balik dari kantor (Cibubur) ke kosan (Depok), langsung mandi, dan langsung capcus ke station, naik krl sampe Cikini, dan jalan kaki sampe Salemba. Nyampe kampus langsung sholat, dan biasanya kelas udah mule. Praktis ga ada waktu buat istirahat. Walopun di KRL gw bisa duduk, tapi sejatinya itu bukan istirahat juga. Itu bagian dari perjalanan. Satu-satunya yang bisa jadi penghiburan adalah ketika (kebetulan) bisa jalan bareng temen-temen seperjuangan dari Station Cikini ke kampus Salemba, ato pas balik dari kampus, ngobrol ngalor ngidul, bercanda ngetan mengulon. Just a little thing, but have a big impact.

    Kesan kuliah S2, it a bit different than kuliah S1 kemarin. (Sejauh ini) dosennya lebih asik. Dan even ga semua, tapi gw ngelihat temen-temen juga oke. Yang ga oke cuman dua, kampus yang jauh dan kelas yang memprihatinkan. Ya, kelas yang dipake buat S2 memprihatinkan. Jauh lebih oke kelas waktu gw kuliah S1 dulu. Ubinnya aja kayak ubin abad pertengahan. Bentuk kelasnya  variatif, ada yang gede banget sampe kalo dosen ngajar kudu pake toa, tapi ada juga yang kayak kamar kosan dijejerin, panjang tapi sempit. Bahkan orang sekdosnya adalah bapak-bapak dan emak-emak dari jaman Bung Karno masih SD. Untuk tugas, masih standar. Belum ada yang wakwao banget. Mungkin karena baru matrikulasi, jadi masih pace nya masih selow-selow aja. Apalagi? Kayaknya ga ada lagi. Pokoknya kesimpulannya cuman satu : capek.

    But, apapun itu, semoga gw bisa melewati masa-masa ini dalam damai. Tiada hambatan yang berarti, dan well, semoga jalan yang gw ambil ini bener. amin. sekian.

No comments:

Post a Comment