::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 20 April 2015

The Golden Ways..

    Semakin bangka umur gw, sepertinya gw semakin bisa melihat dunia dengan lebih bijak. Ga cuman dengan apa yang dilihat mata dan langsung ambil kesimpulan, tapi juga ada unsur analisis dan memprediksi atau kadang cuma penasaran, 'what's next?'. Sebagai contoh, kalo dulu waktu jaman masih muda, ketika gw pengen jadi juara kelas misalnya, gw belajar mati-matian, terus pas pengumuman ternyata gw ga juara kelas, maka udah, gw bakal ngedrop, nyalahin diri sendiri, dan something like that. Paling ga, butuh waktu 2-3 hari untuk gw recovery kembali ke kondisi normal. But now, hal kayak gitu udah jarang banget gw rasain. Sebage gantinya, ketika gw pengen sesuatu, dan ternyata ga (belum) tercape, alih2 nyalahin diri sendiri, gw malah exited 'what's next ni? Tuhan punya rencana apalagi ni? Gw bakal diputer-puter kemana dulu ni?'. Dan well, pemikiran-pemikiran kayak gini bikin hidup jadi lebih seru. Although, kadang bikin stres juga, tapi ga jarang jalan yang dipilihkan Tuhan itu lebih asyik dan bikin senyum-senyum sendiri. Seperti yang baru-baru ini terjadi sama gw.

    Awal tahun lalu, gw udah siap-siap buat cabut dari kantor gw yang sekarang. Kebetulan gw ada tawaran buat jadi staff dan dosen di kampus gw. FYI aja, dulu waktu SMK gw dan temen-temen sekelas pernah diminta sama guru kita untuk nulis apa cita-cita kami. Dan well, waktu itu gw nulis Programmer dan Dosen. Empat tahun setelah gw nulis itu, gw jadi programmer, meskipun gw sekolah di jaringan. Dan 8 tahun setelahnya gw ada tawaran jadi dosen. it's just great, bahwa apa yang gw inginkan waktu itu bener-bener kejadian. Meskipun kalo mau jujur, gw ga pernah berusaha untuk meraih cita-cita itu. Kembali ke tawaran staff dan dosen. Sebenernya ada beberapa alasan kenapa gw pengen nyoba untuk jadi staff dan dosen. Alasan pertama, karena gw ngambil S2 yang lokasinya lumayan. Akan sangat berat kalo gw tetep kerja di kantor gw, sepedaan 20km dari kantor, lanjut naik krl 40 menit dan jalan kaki 20 menit. Sangat melelahkan i think. Dan bener aja, dua minggu kuliah gw ga pernah ga telat. So, dengan jadi staff dan dosen di kampus, otomatis gw akan punya waktu lebih. Plus, i'll reach my dream, jadi dosen.

    Tapi ternyata yang terjadi jalannya tak semulus itu. Waktu gw ketemu sama HRD kampus, beliau ngejelasin dari sabang sampai merauke. Tentang hak dan kewajiban, gaji, jam kerja, kesempatan belajar, dan segala macem. Tapi yang bener-bener kecantol di telinga gw cuman dua. Satu, bahwa gw ga bisa jadi dosen  tetap dan urus kepangkatan sebelum punya gelar S2. Dua, gajinya setengah dari gaji gw sekarang. Itu artinya, kalo gw tetep ambil tawaran ini, gw bakal jalan di tempat selama dua tahun, ga bisa naik pangkat, dan harus hidup dengan gaji setengah dari gaji gw sekarang. Agak berat gw pikir. So, dengan berat hati gw relakan kesempatan ini. Gw berpikir buat, 'ya udah, gw selesein dulu S2 gw, baru kalo udah kelar, coba lagi'. Dari titik ini gw udah berpikir untuk, 'Oke, gw bakal kembali ke kehidupan normal gw'.

    Seminggu setelah kejadian ini, gw iseng konsultasi sama HRD di kantor gw untuk pulang kerja lebih awal, biar ga telat mulu ke kampusnya. Kata orang HRD nya itu mungkin aja, asal bos ngijinin. Di luar dugaan gw, pak bos ngijinin tanpa banyak tanya ini itu. Padahal gw udah nyiapin segudang alasan kalo sampe diinterogasi ini itu. Dan well, gw sekarang udah ga pernah telat lagi ke kampusnya. Hehe.

    Ketika semuanya udah bisa berjalan kondusif, gw juga daftar kursus bahasa inggris di UI. Persiapan buat TOEFL dan tentu aja persiapan buat kuliah di luar negeri. Kebetulan kursus ada yang hari sabtu, jam 9.00-13.00

    Oke, semuanya udah berjalan pada tempatnya. Dan you know what, minggu kemarin gw ditelpon sama orang kampus. Katanya ada salah satu dosen yang cuti ngajar dan gw, kalo bisa, disuruh ngegantiin beliau ngajar. Pas ditelpon, jujur aja gw seneng, tapi tetep mencoba untuk ga berharap terlalu tinggi, karena bisa aja gw dapet jam ngajar di weekdays, yang otomatis gw ga bisa karena kudu kerja. Tapi ternyata, harapan gw diangkat sama Tuhan karena gw dapet jam ngajar hari sabtu. Padahal kan gw sabtu udah daftar kursus? Dan disitulah istimewanya rencana Tuhan, gw dapet ngajar di tiga kelas. Kelas pertama di jam 7.30-9.00, sedangkan kelas kedua dan ketiga jam 13.00-16.00. Keren kan ? Bisa pas banget sama jadwal kursus gw. Yah, even butuh waktu buat perjalanan, dari kampus ke tempat kursus, tapi menurut perkiraan gw ga lebih dari 15 menit, orang lokasinya deket. Hehe.

    Well, thanks to Allah karena udah nyiapin jalan yang seru ini. Gw berharap untuk tetep bisa think positively about anything. That Allah has a great plan for me. Dan well, sekarang gw juga sedang menunggu kejutan lainnya, karena atas saran dari temen lama gw, yang secara kebetulan ketemu, gw apply cv gw ke salah satu perusahaan yang dia saranin. Bukannya ga bersyukur atas apa yang gw dapet sekarang, but i think i have to take a chance and wait, apakah Tuhan mengijinkan atau engga.  Let it flows and i think i'll enjoy the path which is given to me. Ganbate.

No comments:

Post a Comment