::: tunjukilah kami jalan yg lurus [QS 1:6] :::

adSense

Monday, 2 June 2014

Bromo bukanlah surga,

    Judul postingan gw kali ini mungkin bisa dibilang agak kontroversial, mengingat banyak orang yang bilang 'Bromo itu surganya Indonesia'. Well, Bromo memang bagus, tapi bukan surga. Karena surga ada di telapak kaki ibu #plak #edisiMenjelangRamadhan

    Trip ke Bromo kali ini udah gw persiapkan bahkan sejak bulan Februari kemarin. Kenapa gw ngebet ke Bromo? Tidak lain tidak bukan adalah karena begitu banyaknya blog travelling yang ngebahas tentang Bromo. Dan semua bilang 'Bromo is wonderful', 'Bromo seperti surga', dan masih banyak kalimat wow yang bikin gw penasaran.

    Sabtu pagi gw berangkat dari station Pasar Senen menuju station Pasar Turi, Surabaya menggunakan kereta ... gw lupa nama keretanya. Pokoknya yang harganya 50rb. Mungkin banyak yang ngira kalo perjalanan gw nyontek konsepnya Jokowi, blusukan dari pasar ke pasar, tapi ciyusly bukan. Ini murni karena emang nama station nya kayak gitu. Satu hal yang perlu dicatat adalah, pada hari itu, suasana di station mirip kayak mau ada transmigrasi, karena sejauh mata memandang adalah orang-orang yang pada ngegendong tas bakcpack yang gedenya hampir sama kayak lemari kosan gw. Gw doang yang mau jalan-jalan jauh tapi cuman bawa tas sekucrit. Hahaha.

    Surabaya menyambut kami dengan ujan gede. Sejenak gw khawatir kalo pasir-pasir di Bromo bakalan anyut, saking gede ujannya. Baru sekitar jam 7 pagi gw bisa jalan lagi menuju Terminal Bungurasih. Disinilah rencananya gw bakal ketemu sama partner gw, Jepun, mahasiswa ITS.

    Terminal Bungurasih adalah salah satu terminal yang 'keren' menurut gw. Bersih dan rapi. Beda dengan terminal manapun yang pernah gw datengin. Banyak juga warung yang ngejual makanan dengan harga murah. Tapi jangan sampe beli minum di warung tersebut, karena yang dimahalin adalah harga minumnya. Sebagai referensi, satu mangkok soto dihargai 7rb perak, tapi segelas es teh dibandrol 5rb. Cukup sesuatu bukan? Dari sini, kita bakal ke Terminal Probolinggo. Karena konsep kita adalah semi backpacker, maka tentu saja kami memilih bus ekonomi 14rb. Selama perjalanan ke Probolinggo, nothing special, kecuali gw harus melihat degradasi moral bangsa yang udah sebegininya. Banyak banget lansia di bus itu yang berdiri, sementara yang masih muda-muda pada enaknya duduk sante. Gw bukan salah satunya, dan semoga gw terhindar dari perbuatan seperti itu.

    Menurut blog yang gw baca, dari Terminal Probolinggo, kita harus keluar dan belok kiri. Maka akan ditemukan mobil-mobil Elf berjejer menunggu penumpang yang hendak ke Bromo. Plus para calon penumpang lain yang udah nunggu sampe kutuan, karena mobil Elf tidak akan jalan sebelum kuota terpenuhi. Dan itu 100% benar sodara. Pas kita dateng, baru ada sekitar 8 orang, ditambah gw dan partner, jadi 10 orang. Itu artinya masih kurang 5 orang lagi, karena si bapak sopir bilang, kalo doi baru mau jalan kalo udah 15 orang. Sebuah cerita dateng dari sini. Seorang bule ngambek sama sopir karena dia udah nunggu lebih dari 1 jam, tapi mobil ga jalan-jalan. Dia bilang 'I'll take another drive' dengan nada marah. Tapi percuma, karena si sopir ga ngerti, dan ga ada angkutan lain yang menuju ke Bromo. Pada akhirnya dia ngambek, dan seperti mau nangis di pojokan sana. Kasian. Gw sama Jepun yang kasihan sama tu bule, akhirnya berinisiatif buat ngebantu si sopir nyari penumpang di depan terminal. Tapi yang terjadi adalah si Jepun malah minta dipotoin di depan terminal. Fuhhh. 15 menit kemudian datanglah gerombolan penumpang yang sangat kami nantikan kehadirannya. Akhirnya, jalan juga. Kata orang, pemandangan dari Probolinggo ke Cemoro Lawang (Bromo) itu 'wow'. Bagi gw, yang bilang begitu agak alay. Emang sih keren, tapi ga wow-wow banget.    


    Perjalanan berakhir sekitar jam 12.30, tapi yang badan gw rasain adalah ini baru jam 7 pagi. Dingin bok. Apalagi pas pertama kali menginjakkan kaki di lantai penginepan, rasanya kayak jalan di atas balok es. Nah, yang alay adalah, menurut cerita yang gw denger dan gw baca, banyak orang yang ga bisa tidur karena dinginnya Bromo naudzubillah, kudu pake jaket dobel + kaos kaki + sarung tangan + selimut tebel. Nah, menurut gw ini alay bin lebay. Nyatanya adalah, pas sore hari, gw jalan-jalan di sekitar Bromo cuma pake kaos kutang + celana pendek. Dan pas tidur gw cuman pake celana panjang + jaket sepeda yg tipis + selimut. Dan gw bisa tidur dengan sangat amat nyenyak. Emang sih dingin, tapi dinginnya ga lebay. Haha.

    Sore menjelang petang, gw sama Jepun memutuskan untuk jalan-jalan di sekitar Bromo. Kita nemu spot yang bagus buat poto-poto. Kita juga nemu jalan yang kata Jepun adalah 'for staff only', karena ini kayak jalan tikus menuju Bromo tanpa harus melalui pos masuk Bromo. Itu artinya, kalo situ mau, lu bisa masuk ke kawasan Bromo, gratis. Tapi berhubung kita nemu jalan tikus ini udah agak telat, jadi baru separo jalan kita balik lagi ke atas, karena matahari udah mau selimutan.

    Sekitar jam 3 pagi, kita dibangunin sama yang punya penginepan. Katanya, suruh siap-siap menuju Pananjakan. Dan bener aja, pas kita keluar penginepan, udah banyak banget jeep yang nangkring di jalanan. Termasuk jeep kami. Oya, FYI, kami dapet penginepan di puncak dengan harga 125rb per kamar dan sewa jeep 150rb per orang untuk ke 4 tempat. Agak mahal sih, tapi karena kita ga mau ribet, jadi ya seperti itulah. Hehe.

    Spot pertama yang dikunjungi adalah Pananjakan. Disinilah katanya spot terbaik buat liat sunrise. Kali ini gw setuju. Menyambut pagi di Pananjakan emang keren. Apalagi pas liat kabut yang masih menyelimuti gunung. Amazing. Yang ga amazing adalah banyakya orang. Kalo saja saat itu pengunjung ga sebanyak ini, ni tempat asik banget buat ngegalau. Lumayanlah,  bisa sejenak ngelupain pacar #pacarOrang.

    Spot kedua adalah Kawah Bromo. Yang perlu dicatat adalah jangan lupa bawa masker ato sebagenya. Ini kawasan isinya pasir doang, jadi ada angin dikit aja langsung wusss.. bukan oksigen yang lo isep, tapi pasir. Yang ga banget disini adalah kuda. Ya, kuda-kuda disini bikin bau. Plus kalo jalan, bikin pasir beterbangan. Emang sih ngebantu bagi mereka yang ga kuat jalan ke puncak, tapi mengganggu bagi para pendaki kayak gw. Oya, ada mitos katanya tiap orang punya itungan yang beda-beda tiap ngitung jumlah tangga di Bromo. Ada benernya, tapi setelah gw perhatiin, ga samanya adalah karena sebagian besar orang, baru jalan sekecrit, udah kecapean. Boro-boro ngitungin tangga, ngurusin napas aja mpot-mpotan. Dan ini terjadi pula sama partner gw. Haha. Gw sendiri berhasil ngitung jumlah tangganya. 250 anak tangga. Ada yang sama? Unexpected thing to do adalah ketika gw nyampe di Puncak Bromo. Tiba-tiba gw pengen poto bareng turis. Dan dengan tanpa malu akhirnya gw dapet poto bareng cewek netherland dan Thailand. Haha.


    Spot ketiga adalah Padang Savana. Sama sekali ga wow menurut gw. Biasa aja. Disana ada bukit-bukit yang bergelombang kayak bukit teletubbies gitu. Dan di kampung gw juga ada yang lebih kece daripada ini. Haha. Pun, temen-temen satu jeep gw juga sepertinya kurang menikmati, karena baru 10 menit, mereka udah ngajak jalan lagi.


    Spot keempat adalah Pasir Berbisik. Lumayan wow  menurut gw. Pemandangan padang pasir yang luas dengan latar belakang gunung di belakangnya. Some great view anyway.


    Well, menurut gw, Bromo emang bukanlah surga. Entah mata gw yang sliweran ato emang standar gw ketinggian, tapi Bromo emang ga se'wow' yang gw kira. But anyway, Bromo panteslah dijadiin salah satu daftar tempat yang wajib dikunjungi.

Note :
1. Special Thanks to Jepun, teman sejawat. Egy, Ruri, dan pacarnya, we make some friend there.
2. Rincian perjalanan dan biaya yang mungkin bisa dijadiin rujukan buat temen-temen yang mau kesana (tawar, kalo bisa nawar)


No comments:

Post a Comment